iklan'




Dark Mode

Violet Evergarden Vol.02 Chapter 08

A+ A-

Medan perang seperti kupu-kupu. Mereka mengayunkan sayapnya, hidup mengembara selamanya tanpa tujuan.

“Saya akan menghancurkan artileri pelopor mereka.”

Pertempuran seperti bisnis. Dipenuhi dengan kebohongan dan kebenaran, tawar menawar, tipuan. Hal-hal berkembang dengan keuntungan dan kerugian.

“Aku akan mendukungmu. Tapi Violet, pertarungan ini bukan hanya milikmu. Jangan lupakan itu. ”

Semakin besar proporsinya, semakin rendah kemungkinan orang-orang yang memulai pertempuran tersebut berada di dalamnya. Mereka akan melemparkan tentara mereka ke dalam api yang berkobar seperti potongan catur diatas papan.

“Saya menyadari itu. Namun, saya sendiri sudah cukup untuk menerobosnya. Saya menyimpulkan bahwa melibatkan orang lain tidak akan ada gunanya. ”

Meskipun tentara dikumpulkan bersama, sebenarnya itu adalah kumpulan individu yang berbeda.

“Perang bukanlah sesuatu yang pribadi. Kemenangan dicapai melalui kerja sama semua tentara. ”

Dengan begitu banyak dari mereka, pasti ada orang-orang yang terikat satu sama lain.

“Saya mengerti. Sebagai seorang tentara, saya akan memberi Anda kemenangan, Mayor. Dan melindungimu. Itulah tugasku. ”

Bahkan jika warna kulit mereka, kata-kata yang bisa keluar dari bibir mereka atau semua yang mereka miliki dicela, semua orang sama sejak awal. Bila mereka terpotong-potong, tidak akan ada bedanya komposisi darah, daging atau tulang mereka. Namun, jenazah ‘pemuda negeri bersalju’ dan ‘pemuda negeri selatan ‘saat ini bukanlah tanah air mereka.

“Aku baik-baik saja. Prioritaskan dirimu sendiri. ”

Pertukaran dari kehidupan ke kematian terjadi secara alami, karena adanya keberadaan yang lebih agung.

“Mayor, saya alatmu; Senjatamu. Senjata … ada untuk melindungi pengguna mereka. Tolong jangan katakan itu padaku. Kata yang selalu Anda gunakan … sudah cukup untuk perintah. Tolong katakan ‘bunuh’.”

Jika demikian, apa yang terjadi saat keberadaan itu hilang?

Mata hijau zamrud menggelap. Di medan perang padang rumput yang terik dan tanah yang membara, Tuan dan bawahannya saling menatap satu sama lain. Bawahan yang dijaga Tuan itu adalah monstrositas yang indah. Kengerian itu membanggakan diri sebagai pejuang terkuat, dan menyangkal kepolosannya. Sampai saat kelopak matanya tertutup untuk selamanya, dia tidak pernah tahu perasaan yang membakar tubuhnya. Ada keyakinan tapi tidak ada keselamatan baginya. Tangannya tidak pernah memegang apa pun, dan kemungkinan besar dia akan terus hidup seperti itu.

“Violet.”

Dia pasti ditakdirkan untuk melakukannya.

“Bunuh.”

Chapter 8: Gadis Prajurit dan Segala Hal Baginya

Konfrontasi jangka panjang yang melibatkan negara-negara sekutu di Timur, Barat, Utara dan Selatan benua itu dinamai Perang Benua. Perselisihan sumber daya antara Utara dan Selatan; perselisihan agama antara Timur dan Barat. Kepentingan berbeda dari Timur Utara dan Barat Selatan, yang telah membentuk aliansi dengan dan saling memiliki satu sama lain, dan saling terkait satu sama lain akhirnya pecah. Timur Utara kalah, Barat Selatan menang.

Awalnya, ketidaksetaraan perdagangan antara Selatan dan Utara terlalu tinggi, hal itu memaksa Utara untuk memulai perang. Suara pertimbangan mengenai kemenangan itu mulai terdengar, datang dari negara-negara yang belum ikut dalam perang. Apa yang penting dari perang adalah kompensasi setelah semuanya berakhir. Karena ketidaksetujuan dari negara lain, pihak selatan hanya meminta pemindahan pabrik militer, terutama yang memproduksi dan menyimpan senjata dan amunisi, setelah reparasi perang. Negara-negara utara memiliki sumber daya alam yang sedikit, namun industri mesin mereka lebih maju dari Selatan. Penyitaan teknologi tersebut dan penghentian pasukan militer mereka adalah apa yang menjadi kompensasi.

Karena tidak ada sanksi lain yang membebani, sepertinya ada kedamaian secara sekilas, namun kenyataannya, tidak berlebihan jika mengatakan bahwa peraturan yang tidak terbatas telah dipaksakan.

Penyelesaian perang Timur-Barat adalah rekonsiliasi timbal balik yang dangkal. Barat, yang menang, tidak melarang bentuk kepercayaan Timur dan menyarankan untuk hidup berdampingan. Namun, ini bukan kompromi timbal balik dalam artian sebenarnya, karena ini mengkondisikan Timur untuk mengakomodasi sejumlah pajak tertentu untuk setiap gereja di Barat. Selain itu, Timur telah dilarang berziarah ke Intense, tanah keramat yang paling penting dari agama Timur-Barat, yang juga merupakan lokasi pertempuran akhir yang menentukan.

Ada banyak negara di seluruh wilayah benua itu. Benjolan yang disebut Perang Benua hanyalah salah satu konflik yang disebabkan oleh negara-negara besar, saling membatasi satu sama lain. Meskipun demikian, kedamaian dibawa sementara untuk negara-negara yang bersangkutan.

Seiring dengan reparasi pasca perang, tentara yang terluka jelas akan disertakan dalam subyek mendatang. Prajurit diberikan untuk pertahanan nasional setelah perang selesai. Tujuan saat ini adalah untuk memberikan perawatan medis kepada orang-orang yang telah terluka dalam perang tersebut.

Leidenschaftlich, salah satu negara pemenang, memiliki rumah sakit militer yang dibangun di atas bukit yang tidak begitu tinggi. Nama bukit itu adalah Enchaîné. Itu adalah lokasi yang bermasalah, karena jalan raya ke sana, yang dibuat dengan membabat pohon yang lebat, sempit dan membutuhkan perhatian dan keterampilan mengemudi setiap kali kereta dan mobil harus lewat satu sama lain. Awalnya, itu adalah fasilitas rekreasi tentara, dan dengan cepat berubah menjadi fasilitas medis untuk mengatasi kekurangan rumah sakit. Itulah salah satu konsekuensi yang dibawa oleh perang, di mana begitu banyak tentara terluka sehingga jumlah orang sakit menjadi tidak mencukupi.

Saat menyusuri jalan, orang harus memperhatikan hewan kecil yang lewat, seperti tupai dan kelinci. Setelah tiga atau lebih hewan kecil lewat, rumah sakit bisa terlihat. Properti itu tetap memiliki taman mewah dan luas. Itu adalah tempat bermain bola di luar ruangan, di mana orang bisa berjemur dalam perjalanan damai melalui hutan. Bahkan bagian-bagiannya yang sudah tidak digunakan disinari cahaya matahari. Karena meningkatnya dukungan keluarga tentara yang terluka, rumah sakit tersebut baru-baru ini dapat secara teratur mengoperasikan kendaraan. Anak-anak yang ada didalamnya bermain bersama meski seringkali tak mengenal satu sama lain.

Di tengah orang-orang yang keluar darinya adalah pria yang luar biasa. Dia mengenakan rompi kotak kotak tone-on-tone di atas kemeja putih dan celana lebar yang terbuat dari kain berwarna Bordeaux, dihiasi dengan tali pinggang. Dia adalah seorang pria karismatik, rambutnya yang panjang diikat di belakang kepalanya. Mungkin karena dia punya banyak kenalan di rumah sakit, di antaranya tidak hanya perawat tapi juga pasien rawat inap dan keluarga mereka, dia dengan senang hati mengembalikan semua salam yang ditujukan padanya. Gaya berjalannya tidak beraturan.

Dia menaiki tangga dan berjalan melewati koridor. Pemandangan dari jendela adalah pemandangan terbaik yang bisa diberikan oleh bukit Enchaîné. Di balik hutan pegunungan adalah Leiden, pelabuhan ibukota. Seekor camar terbang di kejauhan, tumbuh lebih jauh. Musim saat ini adalah awal musim panas. Angin gunung membawa bau bunga yang baru mekar melalui jendela yang terbuka.

Ruangan yang dimasuki pria itu adalah rumah sakit yang digunakan oleh banyak orang. Wanita dan tentara pria dipisah. Beberapa pasien di ruangan itu dipisahkan oleh tirai dan tak terlihat, tapi semuanya adalah wanita.

“Tuan Hodgins, dia terbangun … jujur, ini merepotkan.”

Yang disebut Hodgins tercengang saat diberitahukan dengan nada lelah oleh seorang perawat yang menemani pasien itu. “Tidak mungkin, serius?” Suaranya bergema di rumah sakit. Dengan nada tinggi, hal itu menunjukkan kekaguman, kegembiraan dan sedikit kegelisahan.

Dia menatap bagian dalam ruangan dengan gugup. Yang berbaring di sana, di tempat tidur yang terbuat dari pipa putih berkarat, menatap tangannya sendiri. Matanya yang menakjubkan menatap tangan buatan yang terikat kuat ke bahunya seperti menatap langit biru. Rambutnya tumbuh tidak merata, tapi mengalir dengan warna keemasan seperti ladang padi. Dia adalah seorang gadis yang sangat cantik sampai dia bisa membuat orang menarik napas hanya dengan sekilas.

Saat dia memperhatikan Hodgins, yang sedang mencari kata-kata saat dia berjalan ke sisinya, dia membuka mulutnya lebih dulu, “Mayor … di mana … Mayor Gil … bert?” Bibirnya retak karena terlalu kering, darah mengalir di dalamnya. .

“Violet Kecil… kau seperti putri tidur.”

Gadis itu adalah tentara yang terluka, sama seperti pasien lainnya. Dia adalah kekuatan pendorong tentara Leidenschaftlich, bertindak dari bayang-bayang tanpa pendaftaran resmi – senjata yang hanya bisa digunakan oleh pria tertentu, Violet.

“Apa kau mengenaliku? Aku Hodgins. Aku memerintahkan unit Leidenschaftlich di Intense. Pada malam pertempuran terakhir, kita saling menyapa, ingat? Kau tak kunjung bangun, jadi aku khawatir.”

Namun, bagi Hodgins, fakta bahwa dia adalah prajurit yang dibesarkan sahabatnya lebih penting. Saat pasien lain mulai berbicara satu sama lain dengan berbisik, dia menutup tirai partisi dan duduk di kursi di dekatnya.

Violet melihat ke celah antara tirai. Dia mungkin mengharapkan seseorang untuk masuk dari sana. “Bagaimana dengan Mayor …?”

“Dia tidak di sini. Dia … sibuk karena kemenangan pascaperang. Ini bukan situasi dimana dia bisa mendapat kesempatan untuk datang. ”

“Kalau begitu … dia hidup, kan … ?!”

“Ya… Benar.”

“Bagaimana dengan luka-lukanya? Apa baik baik saja?”

Terkejut dengan agresivitasnya yang panik, Hodgins menunda sebuah jawaban. “Dari segi cedera, dia berada dalam kondisi yang lebih baik darimu. Kau harus lebih khawatir tentang dirimu sendiri. ”

“Apa yang terjadi pada saya … tidak …” untuk sesaat, Violet mengintip ke mata Hodgins seolah mencurigai sesuatu. “Apakah informasi ini benar?” Tatapannya dingin. Karena dia begitu cantik, kepucatan wajahnya meningkat seiring dengan itu.

Namun Hodgins menatap kembali ke matanya yang biru tanpa ragu. Dengan kontras, dia tersenyum ceria. “Jangan khawatir, Violet Kecil. Aku datang mengunjungimu karena dia memintaku. “Dengan nada lembut, ia menciptakan suasana sehangat mungkin.

Itu adalah keahlian Hodgins. Memuji atasannya untuk masuk ke kamar tidur wanita, prosesnya berbeda tapi tekniknya sama.

“Mayor … bilang begitu?”

Pertama, dia harus membuat dia menganggapnya sebagai sekutu.

“Ya. Kami ini teman karib sejak kami belajar di akademi militer. Kami selalu saling membantu setiap kali terjadi sesuatu. Kami mungkin lebih akrab satu sama lain daripada dengan orang tua kami sendiri. Itu sebabnya aku juga telah dipercayakan padamu. Gilbert khawatir padamu. Aku adalah buktinya. Meskipun mungkin kau sudah lupa tentangku… ”

“Tidak … Mayor Hodgins. Saya ingat. Ini adalah kedua kalinya … kita bertemu. ”

“Eh, kau ingat yang pertama? Kau… tidak mengatakannya pada malam pertempuran terakhir. ”

Hodgins mengatakan dalam pertemuan kedua mereka, “Nah, ini bukan pertemuan pertamamu denganku, tapi kau tidak mengingatnya, bukan? Aku kenalan lamamu. Panggil aku ‘Mayor Hodgins’.” Dan sebagai tanggapannya, Violet hanya menghormatinya.

“Saya pikir saya tidak diminta untuk berbicara.”

“Apa kau benar-benar ingat … pertemuan kita di tempat latihan?”

“Saya belum belajar kata-kata saat itu, jadi apapun yang Anda katakan tidak jelas bagi saya. Tapi Mayor Hodgins sangat ramah dengan Mayor … Mayor Gilbert. ”

Karena dia mengira dia tidak memperhatikan hal-hal seperti itu, kebahagiaannya lebih menonjol daripada keheranannya. Ketegangan yang sebelumnya mengelilingi mereka sedikit berkurang. Violet sadar akan Hodgins, dan Hodgins sadar akan Violet.

“Apakah begitu? Dia baik-baik saja …? “Violet memejamkan mata dan mendesah lega.

Apa yang digambarkan oleh perawat sebagai “kerumitan” mungkin adalah hal itu. Seseorang yang hanya akan bertanya tentang Gilbert terlepas dari apa pun yang dikatakan kepadanya tidak diragukan lagi merepotkan.

“Pencapaian unitmu sangat besar. Untuk mengimbanginya, ada banyak korban jiwa, tapi … itu sama untuk semua korps. Seperti yang direncanakan, kau menyebabkan gangguan, menghancurkan susunan Utara, dan kami berhasil menghentikannya. ”

“Dokter telah mengatakan kepada saya … bahwa kita memenangkan Perang. Tapi aku tidak … punya ingatan … tentangnya. ”

“Kau terbaring di atas Gilbert dan kalian berdua jatuh pingsan. Kemudian, kau diselamatkan oleh seorang kawan yang meminta bantuan. Itu mendekati, tapi yah, kalian berdua tidak meninggal. Kau cukup banyak kehilangan darah. ”

–Tingkat ketahananmu berada di luar kemampuan manusia. Kata-kata seperti itu telah sampai di tenggorokannya, namun dia tidak menyuarakannya.

“Misi apa … yang Mayor jalankan saat ini? Kapan saya harus bergabung dengannya? Tubuhku … tidak bisa bergerak, tapi … akan kembali normal dalam beberapa hari. Mayor juga mengalami luka serius. Matanya … ” Suara Violet terbelenggu setengah jalan,” aku tidak bisa melindunginya. Paling tidak aku akan tinggal di sisinya untuk menggantikan matanya. ”

–Tidak baik… untuk percaya terlalu banyak … pada sesuatu.

Sejak awal, gadis itu sama sekali tidak meratapi kehilangan lengannya, hanya mengkhawatirkan pria yang tidak ada. Hodgins tidak bisa dengan tulus memikirkan pengabdiannya yang buta.

–Percaya dan Iman adalah hal yang berbeda.

Sikap Violet dekat dengan iman. Cara berpikir Hodgins, sangat mirip dengannya, berorientasi pada perhitungan keuntungan dan kerugian. Baik itu dengan harta benda atau dengan kekasih, terlalu tinggi tidak menguntungkan. Jika tidak, setiap kali ada pengkhianatan atau kehilangan tiba-tiba akan tak tertahankan. Dia sangat bergairah mengenai keahlian sosial, namun alasannya itu dingin.

“Itu tidak mungkin, Violet. Yang harus dikhawatirkan itu tubuhmu. Lenganmu … kau pasti sudah menyadarinya, tapi tidak ada yang bisa dilakukan. Aku menginginkan mereka … untuk menempatkan desain yang lebih halus padamu, tapi … ini adalah rumah sakit militer. Akhirnya lenganmu itu khusus pertempuran. Maafkan aku.”

“Mereka cukup kokoh. Mengapa Anda meminta maaf, Mayor Hodgins? ”

Saat ditanya, Hodgins mengangkat bahu. Dia tidak memiliki kata-kata untuk membalasnya. “Aku bertanya-tanya mengapa.” Alisnya rendah seolah-olah dia bermasalah.

Dengan itu, percakapan berhenti dan tirai keheningan terjatuh di antara mereka. Mungkin karena rumah sakit itu sepi, tirai itu sangat terasa.

“Violet, adakah sesuatu yang ingin kau makan?”

Suara tangan kedua dari sebuah jam tergantung di salah satu dinding rumah sakit.

“Tidak, Mayor Hodgins.”

Suara bisikan perawat dan pasien.

“Kau…mau minum?”

Napas mereka.

“Itu tidak perlu.”

Mereka semua bergema dengan jelas.

Sebuah gambaran dari setiap peluru topik potensial yang ditembakkan ke Violet diiris dengan kapak tempurnya dimainkan di kepala Hodgins. Pembicaraan itu tidak berkembang sama sekali.

–Ini gawat. Seorang pria sepertiku mengalami kesulitan mengobrol dengan seorang gadis …

Hodgins mengerang dalam hati betapa sangat sulitnya untuk menyenangkan Prajurit Perawan Leidenschaftlich. Kesamaan diantara mereka hanyalah Gilbert Bougainvillea. Namun, karena dia mempersembahkan tubuhnya kepada Tuannya sampai pada titik dimana hal pertama yang dia minta saat terbangun adalah keberadaannya, bukankah berbicara tentangnya hanya akan menyebabkan dia merasa kesepian?
–Maksudku … apakah dia merindukannya? Sepertinya begitu … tapi kurasa dia terlalu terobsesi dengannya.

Tidak terbayangkan bahwa gadis itu, yang tampak seperti karya seni yang anorganik dan halus, adalah makhluk hidup. Apakah dia hidup atau mati? Jika dia masih hidup, apa yang dia nikmati dalam hidupnya?

–Aah … Gilbert, kau meminta bantuan yang cukup merepotkan.

Sulit untuk membagi orang menjadi dua jenis, tapi ada yang tahan untuk diam dan ada yang tidak. Hodgins adalah yang kedua. Tatapannya secara naluriah turun ke kakinya saat ia tanpa sengaja mengayun sepatunya dengan mereka. Saat matanya yang biru melihat ke lantai, dia menemukan sesuatu. Dia kemudian mengingat sesuatu yang bisa mengeluarkannya dari dilemanya.

“Ah Benar, aku membawa hadiah untuk kunjungan ini! Aku telah menghindari melakukan ini karena bisa menganggu perawat, tapi sebenarnya aku telah menyimpannya sampai sekarang. Ini. “Hodgins mengambil kantong kertas dari bawah ranjang. Dia berbalik menghadap Violet, yang sedang duduk, dan menarik seekor kucing hitam.

Reaksi Violet sangat minim.

Dia kemudian mengeluarkan boneka harimau. Terakhir, dia mengeluarkan boneka anjing. Membariskan mereka bertiga, dia membuatnya berkata, ” Halo ‘! ”

Reaksinya masih sama

“Apakah ini … tidak bagus?”

“Apanya?”

“Apakah mereka tidak menarik untukmu?”

Mata besar Violet berkedip. Rambut emasnya bergoyang juga. “Bagi saya …?” Dia benar-benar ragu. “Kenapa untuk saya?” Tanya Violet lagi, menambahkan satu kata lagi.

“Karena kau terluka dan dirawat di rumah sakit, mendapatkan hadiah selama kunjungan itu sudah jelas. Aku mengerti, jadi kau belum pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya. Inilah perasaan… seperti, ‘cepat sembuh’. Barang-barangmu … hilang dalam kekacauan pascaperang. Kau tidak punya apa-apa sekarang. Karena itulah, agar ruanganmu tidak kosong… ” Pada saat itu, tubuh Hodgins menyentak dengan tegas.

Itu karena Violet telah mengeluarkan napas yang terdengar seperti jeritan yang tertelan.

“A-apa kau baik-baik saja, Violet?”

“Bros…”

“Violet?”

“Bros saya … bros zamrud saya … itu adalah sesuatu yang diberikan Mayor kepada saya. Jika sudah hilang, saya harus mencarinya. Itu diberikan padaku …! “Violet menggerakkan lehernya untuk berusaha berdiri tegak.

Hodgins dengan panik bergerak untuk menghentikannya. Meski begitu, tidak ada masalah, bahkan tanpa dia menahannya. Violet tidak bisa bangun sama sekali.

“Mengapa? Mengapa…?”

Tidak mungkin seseorang yang koma selama berbulan-bulan, dengan tungkai atas yang jatuh dan digantikan oleh yang buatan, bisa langsung mulai berjalan-jalan.  Lengannya berderit.

Dia menahan bahunya saat dia hampir roboh. Dari sisi-sisinya, tampak seolah-olah dia menjepitnya dengan keras.

–Beri aku keringanan.

Pria dalam Hodgins tidak bisa memaafkan cara dia menekan gadis prajurit yang telah dipercayakan sahabatnya kepadanya, yang juga seorang wanita yang melemah karena kehilangan tangannya.

“Apakah baik-baik saja asalkan zamrud? Aku akan membelinya lagi untuk menggantikannya, oke? ”

Violet menggeleng sedikit. “Tidak…  ada pengganti.” Dia menutup matanya seolah menekan sesuatu.

Hodgins menyimpulkan itu adalah barang yang sangat penting. Aku mengerti. Aku akan membelinya kembali, jadi yakinlah, Violet. “Dia menyatakan tanpa berpikir dua kali.

“Bisakah Anda melakukannya …?” Perlahan Violet berhenti seketika.

Tanpa henti, Hodgins menyeringai sombong dan mengangguk, “Mungkin.  Benda itu ke pasar gelap. Aku akan mencoba menghubungi pedagang yang kukenal. Tolong, jangan berpikir untuk pergi kemana-mana dari sini dalam keadaan seperti itu. Sampai saat itu, tidak bisakah kau bertahan menggunakan ini? Boneka mainan dan bros adalah … hal yang sama sekali berbeda, tapi … bukankah mereka lucu? Ini persis seperti yang dulu kumiliki di masa lalu. Violet, kau lebih suka boneka kelinci atau beruang? ”

“Saya tidak tahu.”

“Mana yang paling lucu dari mereka? Kau harus memilih, katakan apa itu. ”

Dia tentu saja tidak pernah ditanyai seperti itu sebelumnya. Violet diam dan melihat-lihat dari kanan ke kiri.

“Bagaimana kalau dunia berakhir jika kau tidak memilih? Oke, tiga, dua, satu! Jawab!”

“Tidak mungkin … anjingnya … mungkin?”

“Mickey, benar ?! Ah, Mickey adalah nama anjing yang biasa kumiliki. Lalu, aku akan menaruhnya tepat di sampingmu. Bukankah itu hebat, Mickey? Kau telah dipilih. “Hodgins meletakkan boneka anjing yang diberi nama Mickey di dekat wajah Violet. Dia memegang dadanya sendiri saat melihatnya akhirnya tenang. Keringat dingin membekas di punggungnya.

Dan juga, Violet sepertinya tidak tertarik, tapi akhirnya menyeret kepalanya ke mainan boneka dan menyentuhnya dengan wajahnya.
Setelah dengan santai mengamatinya sejenak, Hodgins berkata, “Violet. Ada banyak lelaki di sini, jadi kalau kamar pribadi sudah kosong, haruskah aku memindahkanmu? Formalitas telah ditangani. Ini … sudah beberapa bulan sejak pertempuran terakhir. Pada awalnya, rumah sakit juga ramai, dan tidak ada tempat tidur yang cukup. Tapi sekarang jumlah orang akhirnya menurun … meski itu karena sebagian besar yang dibawa ke sini meninggal … karena itulah … nampaknya akan ada kamar pribadi yang tersedia. Ketika itu terjadi, ini bisa diletakkan di sana juga … ”

Apakah mainan boneka itu sendiri sesuatu yang langka baginya? Mungkin karena terasa menyenangkan meski lemah, Violet memejamkan mata dan mengusap hidungnya di perutnya. Saat dia baru saja terbangun, dia belum bisa menggerakkan lengannya yang tidak terlatih. Dia hanya bisa menyentuhnya dengan kepala. Begitu dia telah mendorongnya terlalu banyak dan menyimpang, dia menggerakkan lehernya dan meletakkan pipinya lagi.

“Dan, juga …” Saat melihatnya, apa pun yang Hodgins ingin katakan terhapus dari pikirannya. “Erm …”

Tindakannya sangat alami.

“Apa menyenangkan … menyentuh … boneka itu?”

“Saya tak tahu apa itu ‘menyenangkan’. Namun, saya yakin ingin terus menyentuhnya. “Mungkin karena kegelisahan dan kegugupannya mereda, nadanya lebih lembut dari sebelumnya. Dengan sopan dia berterima kasih padanya sambil memegang boneka yang terpisah dari hidungnya sekali lagi.

–Dia adalah … anak seperti ini?

Perasaan yang belum pernah ada dalam diri Hodgins sampai sekarang mulai tumbuh di sudut hatinya. Bukan rasa takut, ketidaknyamanan atau keinginan untuk mengendalikan. Itu adalah sesuatu yang seperti suam-suam kuku.

“Aku mengerti… ya, aku dulu juga seperti dulu. Anak kecil … ah, tidak, aku tidak bermaksud buruk, tapi … anak kecil sering melakukan itu. Mereka… bukannya akan selalu dijaga oleh orang tua mereka. ”

“Saya tidak mengenal orang tua saya.”

“Aah, itu benar …”

Anak-anak akan menyentuh mainan humanoid dan hewan untuk mencari hiburan. Tapi itu bukan perlindungan nyata dari ketidakamanan dan lingkungan beracun. Sebenarnya, mereka hanyalah pengganti. Masa kanak-kanak itu sendiri merupakan pengganti tempat berlindung.

–Dia … tipe anak yang melakukan sesuatu seperti ini?

Dia tidak bisa menentukan apapun hanya dari reaksinya.

–Tidak, bukankah lebih seperti … dia tidak bisa bertahan tanpa melakukan sesuatu seperti ini? Saat ini, dia benar-benar … sendiri.

“Erm … apa lagi? Itu benar, jika ada yang lain … hal lain … yang kau inginkan dariku, katakan saja. Gilbert mempercayakanmu padaku. Jika kau terganggu oleh sesuatu, aku akan mencoba menyelesaikan masalah itu semampu ku. Entah bagaimana, hal-hal yang kukatakan kacau, ya. Karena kau terbangun, aku… sedikit … terkejut, dan akhirnya berbicara terlalu banyak. ”

Violet menjawab singkat, “Terima kasih banyak.”

Hodgins, yang master dalam mempertahankan poker face, tetap menyeringai, tapi di bawah senyumannya, dia memeluk perasaan yang sama sekali berbeda.

–Aku mengerti, jadi begitu ya?

Dia tidak memiliki banyak kesempatan untuk mengenal Violet – hanya dalam beberapa hari setelah tontonan mengerikan yang disajikan di tempat latihan, di mana dia pernah melihat Gilbert untuk yang pertama dalam waktu lama setelah promosi mereka, dan malam sebelum pertarungan terakhir. Saat pertempuran usai, dia sering mengunjunginya berkali-kali. Violet tidak memiliki orang tua atau saudara kandung. Dia juga tidak punya teman. Hodgins selalu menjadi satu-satunya pengunjungnya.

–Meskipun aku tahu seberapa kuat dia, dan berapa banyak dia bisa membunuh …

Mungkin dia harus menghentikannya sebagai senjata dan mengakhiri kegilaan semacam itu.

–Aah, ini …

Hanya dari bercakap-cakap normal dengannya dan melihat gerakannya, dia bisa mengerti.

–ini tidak baik Ini … maksudku … Gilbert, kau …

“Mayor Hodgins?”

–bukankah dia … hanya seorang gadis muda?

Hodgins merasa seolah ada titik lemah di dalam hatinya yang dilubangi dengan sendok. Sosok iblisnya dalam pertempuran, dia sudah melupakannya. Dia telah menutup mata terhadapnya. Kemungkinan besar, siapa pun di tentara Leidenschaftlich juga begitu.

“Jika ini … diberikan padaku,bukankah akan rusak?”

Violet hanyalah anak kecil yang tidak akan berbuat apa-apa saat tidak berkelahi. Dia tidak terdaftar sebagai pribadi, dan telah dibesarkan karena tidak mengetahui kehidupan di luar medan perang. Dia adalah senjata kecantikan, komoditas, aset. Seorang tentara wanita yang diizinkan untuk hidup sebagai imbalan atas kemampuan bertarungnya, ia tidak perlu pengetahuan tak berguna.

Orang tidak akan pernah berpikir bahwa melihatnya dalam pertempuran akan memicu begitu banyak ketakutan sehingga orang tidak berani berbicara kepadanya. Penampilannya yang dewasa membuat pria merasa bergairah dan bukan merasa seperti ayah. Dia sama sekali tidak diperlakukan seperti anak kecil.

–Tetap saja, apa yang ada di depan mataku sekarang …

“Kau bisa lakukan sesukamu. Itu sudah menjadi milikmu. ”

“Baiklah.”

Apa yang ada di depan mata Hodgins adalah gadis yang dimiliki Gilbert Bougainvillea sebagai ‘orang’. Orang yang telah mengajarkan kata-katanya dan sopan santunnya adalah Gilbert sendiri. Melakukan hal itu saat memimpin tentara di masa perang pastilah sangat sulit. Hodgins mengetahui keadaan awal Violet.

“Mayor Hodgins, apakah ada yang salah?”

“Tidak, tidak apa-apa. Apakah tidak … ada lagi? ”

Sambil mengambil kembali tasnya, Hodgins terbenam dalam perasaan bahwa seluruh tubuhnya membusuk. Dia mencoba mengingat bagaimana perasaannya sejauh ini terhadap Violet.

–Saat itu, aku … bertaruh padamu.

Dia tidak ingat lagi apa yang telah dia beli dengan rokok yang dia dapatkan. Gilbert dengan keras kepala menolak mengambil bagiannya sendiri.

–Kupikir kau pasti akan berguna bagi militer.

Seperti yang dia bayangkan, Violet telah melakukan pekerjaan yang sangat baik. Selama pertempuran terakhir, dia berhasil menyebabkan gangguan yang menjadi kunci strateginya. Itu hanya satu bagian dari prestasi yang bagus, tapi dia tidak tahu ada tentara lain yang bisa mengatakan bahwa mereka dapat melakukan hal yang sama dalam situasi itu. Seandainya dia tidak bertempur, jumlah korban di antara sekutu mereka akan lebih besar lagi. Sebaliknya, ada banyak orang yang lolos dari kematian dengan dia di sana. Begitulah keberadaannya.

–Kupikir … kami bisa menggunakanmu

Gadis yang selamat dengan membantai orang satu demi satu di tempat latihan tersebut berjanji setia kepada Gilbert sendiri. Sebagian Hodgins percaya bahwa, karena dia monster, dia lebih baik sebagai boneka pembunuh yang berhati dingin yang tidak bisa menyembunyikan sifatnya yang brutal.

–Tidak mungkin…

Gadis yang diberi nama Violet mengintip melalui tirai dengan harapan yang tak henti-hentinya. Sosoknya mirip dengan burung kecil yang mencari induknya.

–… bahwa ini … memang begitu.

“Violet kecil, maafkan aku.”

“Untuk alasan apa?”

“Hadiah yang kumiliki tidak begitu bagus. Lain kali, aku akan menyiapkan banyak barang untuk mengejutkanmu. Kau sering bepergian, jadi kau belum pernah ke pusat kota, bukan? ”

“Hanya sekali.”

“Apakah begitu? Aku akan berusaha lebih keras lain kali. Agar sesuai harapanmu. Bahkan jika kau tidak menyukainya dan mereka tidak bagus, aku akan senang bila kau tak membuangnya. ”

“Saya tidak begitu mengerti, tapi saya tidak akan melakukan itu.”

“Kay, terima kasih.”

Setelah itu, meski percakapan tidak berlanjut, Hodgins tetap bersama Violet sampai matahari terbenam. Mereka hampir tidak bisa mengobrol  Violet terus tertidur dan terbangun dalam prosesnya, karena dia tidak bisa bertahan lama.

Pada malam hari, bel akan bergema untuk menginformasikan akhir kunjungan di rumah sakit. Seiring dengan itu, para perawat mulai mendorong pengunjung yang tersisa di setiap ruangan untuk pergi. Hodgins tidak dapat segera bergerak.

“Mayor Hodgins, masa kunjungan sudah berakhir.”

“Hm.”

“Apakah tidak apa-apa bagimu untuk tidak pulang?”

Pada awalnya, pembicaraan mereka belum berjalan dan dia ingin cepat pulang, tapi sekarang dia sangat ingin berada di sisinya. Meninggalkannya sendirian dalam keadaan seperti itu menyakiti hati nuraninya. Saat dia menusuk hatinya sendiri dengan kenyataan bahwa dia terlambat menyadari itu, ia merasa lebih tersakiti.

“Perawat itu memelototi saya, jadi tidak. Kurasa aku akan pulang … ah, ngomong-ngomong, aku lupa mengatakan ini: aku bukan mayor lagi. Aku sudah keluar dari militer. ”

“Apakah begitu?”

“Ya.”

“Apa yang tentara lakukan saat mereka keluar dari militer?”

“Kita bisa melakukan apapun. Hidup tidak hanya memiliki satu jalan. Kalau aku, adalah menjadi seorang pengusaha yang mencoba membuka usahanya sendiri. Aku akan menjadi presiden sebuah agensi. Lain kali, aku akan bercerita tentang itu. ”

“Baiklah, May … Hodgins …” Dia pasti bingung bagaimana seharusnya dia memanggilnya.

Hodgins terkikik. “Kau bisa memanggilku ‘Presiden Hodgins’. Aku belum punya pegawai, jadi aku tidak seharusnya disebut begitu, dan aku tak bisa membuat orang memanggilku begitu.”

“Presiden Hodgins.”

“Tidak buruk. Ketika kau berkata ‘presiden’, aku kedinginan. ”

“Apa kau pilek?”

“Hmm … lain kali aku datang, aku akan menjelaskan kepadamu tentang lelucon.”

Meskipun saat itu musim panas, Hodgins menarik penghibur Violet  ke bahunya sehingga dia tidak akan kedinginan pada malam hari, menempatkan anjing itu di samping wajahnya sekali lagi. Dia menatap langsung ke arahnya. Tidak seperti saat pertama kali melakukannya, Hodgins tidak mampu menahannya dan akhirnya berhasil mengalihkan pandangannya. Dia mengarahkannya ke jendela. Pemandangan yang bisa dilihat dari rumah sakit itu, pemandangan yang diwarnai nuansa matahari terbenam.

Perbatasan siang dan malam yang saling terkait adalah pemandangan yang selalu diakhiri oleh seseorang, terlepas dari di mana mereka berada, jam berapa sekarang atau apa yang sedang mereka lakukan. Awan di langit, laut, bumi, kota, orang-orang; Lampu merah menyala menuangkan segalanya. Bahkan meski mereka yang menerima anugerah semacam itu sebenarnya tidak sama, pada saat itu, semuanya tertutup secara setara dan perlahan dipeluk pada malam hari. Seperti yang dikatakan Hodgins, “Cantik, ya?”, Violet menjawab dengan, “Cantik sekali.”

“Kalau begitu,” kata Hodgins sambil bangkit dari kursinya.

“Selamat tinggal.”

“Ini bukan ‘perpisahan’. Aku akan datang lagi. ”

–Meskipun kau… tidak tertarik padaku.

Menentang ekspektasinya, Violet berbisik tanpa ekspresi, “Sampai bertemu lagi …”

Dia mengubah perkataannya

“Yeah, sampai bertemu lagi Violet.”

Setelah keheningan sesaat seolah memikirkan sesuatu, Violet mengangguk sedikit.

Serangga bersuara untuk bisa memberitahu dunia akan kehidupan singkat mereka.

Rumah sakit tentara Leidenschaftlich dikelilingi oleh hutan dengan tanaman hijau subur. Jalur yang diatur untuk kursi roda yang didorong oleh para tentara relawan baru saja berubah menjadi tempat peristirahatan bagi pasien. Meja dan kursi kayu tersebar di sepanjang jalannya, dan tidak biasa melihat staf rumah sakit membagikan makanan di siang hari. Di tengah-tengah itu ada seorang pria dan seorang gadis.

“Violet, kau tidak lelah?”

Keduanya duduk di atas kursi tunggul di samping satu sama lain. Beberapa waktu telah berlalu sejak awal musim panas reuni mereka, dan mereka menghabiskan saat terbaik untuk paparan sinar matahari dengan tenang. Hari itu adalah hari musim panas yang berangin, menyegarkan dan santai.

“Tidak apa, Presiden Hodgins. Bagaimana kalau sepuluh jalan lagi? ”

Violet mengenakan baju katun yang longgar. Meski itu pakaian sederhana dan polos, bros zamrudnya berkilau di dadanya. Dia sesekali meliriknya agar tidak kehilangannya lagi. Melihat itu, Hodgins tersenyum tanpa menunjukkannya.

“Tidak bisa. Dokter bilang sekali saja lalu kembali, kan? Aku juga merasa cemas saat melihatmu begini… aku akan mendorongmu saat pulang. ”

“Tapi…”

“Tidak.”

“Tapi…”

“Kau tidak bisa. Kau jelas jelas memaksakan diri. ”

“Baiklah…”

“Sekarang, ayo bersihkan keringat itu, kau akan kena flu.” Hodgins mengeluarkan saputangan.

Violet meraihnya, mencegahnya membersihkan dahinya.

“Tidak bisakah aku yang mengelapnya?”

“Tidak bisa. Saya harus melatihnya. ”

“Tapi, hei, rambutmu berantakan.”

“Tidak bisa. Orang yang mengatakan bahwa saya harus belajar untuk menggerakan tangan ini adalah Anda, May … Presiden Hodgins. Memang … dalam kondisi seperti ini, saya tidak akan berguna bagi Mayor. Malahan saya hanya akan jadi beban. ”

Saat itu, Hodgins tidak menunjukkan senyum pahit atau ungkapan yang menimpanya.

Sejak gadis prajurit itu terbangun, jumlah kunjungan yang dia lakukan menjadi dua bulan. Setiap kali mereka saling bertemu, dia secara konsisten hal pertama yang ia tanyakan adalah apakah Gilbert Bougainvillea akan berkunjung. Sampai sekarangpun ia tak datang. Hodgins tidak dapat berbuat apa-apa, tapi dia tidak bisa menghadapi wajah Violet yang sedih setiap kali dia harus mengatakan, “Dia tidak datang hari ini”. Oleh karena itu, dia telah meyakinkannya dengan, “Sementara Gilbert tidak datang, yang harus kau lakukan adalah tidak meratapi dirinya tapi melakukan apa yang kau bisa. Dengan kata lain, beristirahat dan menuju pemulihan. Memakai tanganmu dengan bangga saat bertemu dengannya adalah misimu. ”

Itu berpengaruh besar pada Violet.

“Saya pasti akan menguasai penggunaan tangan ini lebih baik dari pada daging saya. Prostetik buatan Perusahaan Estark dikhususkan untuk bertarung  … jika saya bisa menguasainya, saya seharusnya bisa menjadi lebih berguna lagi. ”

Dia adalah tipe orang yang bersinar terang saat memiliki misi atau perintah untuk diikuti. Itu adalah sifat utamanya.

“Tidak itu tidak benar. Hanya dengan yang ada, wanita sudah sepadan dengan pujian dan seindah air ajaib yang mengalir dari mata air di puncak gunung. Pria itu cukup kotor. ”

“Saya gagal memahami contoh itu, tapi saya pikir meski saya tidak dapat menerima perintah Mayor, saya harus berlatih secara mandiri.”

“Baik…”

Itu adalah percakapan yang agak aneh, tapi suasana hatinya tidak muram. Sebaliknya, mereka berdua, yang merupakan kombinasi yang tidak menyenangkan, tiba-tiba menjadi akrab satu sama lain. Dan, mengingat kembali hubungan Hodgins, mungkin tidak begitu aneh. Dia dan Gilbert adalah teman baik, tapi Gilbert berkorespondensi dengannya secara setara. Sementara itu, Hodgins memiliki karakter yang rumit

“Gaya hidup yang rumit, ya Violet? Hodgins mengeluarkan komentar yang harusnya diberikan padanya seakan berbicara sendiri.

”Kerja bagus” Setelah memperbaiki poni rambutnya yang acak acakan dengan ujung jarinya, Hodgins mendudukkan Violet di kursi roda.

“Kita sudah mau pergi?”

“Anginnya mulai dingin.”

“Saya… takkan berkeringat lagi.”

“Jika bisa, aku mau kau mengajarkanku keteguhanmu itu. Apapun yang kau katakan, tidak boleh. Ayo kembali ke kamarmu.”

–Dia itu anak yang cenderung memaksakan diri, aku tidak mau membiarkannya melakukan begitu banyak latihan terapeutik. Pikir Hodgins sambil santai mendorong kursi roda.

Seperti biasa, reaksi Violet tak memihak, namun saat dia mengalihkan pandangannya, dia tampak agak tertekan. Itu hanyalah dugaan Hodgins – tapi, memang begitulah tatapannya saat ini.

–Meski begitu, tidak baik merenggut apa yang sudah dilakukannya. Apa ada metode latihan yang lebih baik?

Dua orang yang sudah terbiasa dengan keheningan itu kembali ke kamarnya. Kamar itu tidak besar, tapi cukup untuk menghindari orang luar. Gadis prajurit dengan tangan buatan, yang hanya tau orang yang dekat dengannya, merupakan incaran dari kekasaran dan tatapan yang tak sopan.

Sebagai hasil dari pemindahan ke kamar pribadi, Hodgins memberinya banyak hadiah. Saat memasuki tempati itu, wewangian rangkaian bunga segar tercium ke arah mereka, beberapa boneka binatang menyambut duo ini. Pakaian dan sepatu yang belum dipakainya berada didalam kotak yang terbungkus pita. Tempat itu terlihat feminin. Didalamnya, sosok Violet saat duduk di ranjangnya terlihat seperti boneka.
“Violet, aku punya sesuatu untukmu.”

“Saya sudah dapat cukup. Saya tak bisa membalas ini semua. Saya harus menolak. “ Violet menggelengkan kepalanya dan berpaling ke samping, menunujukkan penolakan yang dapat diduga Hodgins, yang selalu membawakan sesuatu di setiap kunjungan, seperti seorang kakek yang menyayangi cucunya.

“Tidak, ini tak begitu mahal. Sebenarnya, ini cuma notepad bekasku. Dan fountain pen. Aku baru saja mengganti tintanya, jadi takkan cepat habis. ” Hodgins meletakkan benda-benda di meja ruangan pribadi itu – notepad yang mirip buku bersampul keras dan pulpen emas.

Saat dia melonjak, Violet duduk di depan meja, menerima pemberiannya. Hanya beberapa lembar notepad yang telah digunakan. Hodgins melepaskan mereka dan membuangnya.

“Mari jadikan ini … latihan untuk tanganmu. Lakukan kaligrafi. Kalau tak salah, kau bisa menulis namamu, bukan? ”

“Ya … tapi, saya tidak bisa menulis … kata lain.”

“Bukankah lebih baik begitu? dirawat di rumah sakit itu membosankan, sudah takdir untuk mempelajarinya pada saat seperti ini. Kau butuh tujuan. Apa yang kau inginkan dengan menulis? ”

“Surat.” Violet berkata seolah-olah batuk. “Saya ingin bisa menulis surat.” Suaranya mengandung urgensi.

Mata dan mulut Hodgins terbuka lebar karena bingung. Itu tawaran bagus untuknya. Dia akan membawa masalah ini ke arah yang sama dengan kenyamanannya sendiri.

“Kenapa … kau memikirkan itu? Violet, jarang-jarang kau memiliki sesuatu yang ingin kau lakukan. Selain pelatihan … ”

“Surat bisa menyampaikan kata-kata kepada mereka yang berada jauh. Tidak ada alat komunikasi disini. Namun, jika saya menulis surat … dan mendapat tanggapan, walaupun tanpa menggunakan suara, itu sama dengan berbicara. Mayor mungkin tidak punya waktu luang untuk membacanya. Tapi, aku… yang merupakan alatnya berada disini… bagi Mayor.

Bahkan meski dia tak melanjutkan kata katanya, Hodgins mengerti.

“Bagi Mayor…”

Violet tidak ingin dilupakan. Dia ingin mengingatkan Gilbert Bougainvillea tentang keberadaannya yang merupakan alat miliknya.

“Kau ingin menyampaikan pikiranmu kepadanya.”

“Ya… tidak…tidak…, mungkin… iya.” Jawabnya dengan ragu.

Dia tidak bisa mengungkapkan perasaannya dengan benar. Hodgins paham akan hal itu. Setiap kali dia membuka pintu kamarnya, dia akan menyaksikan ekspresi sabar Violet yang hilang.

–Aah, tidak bagus. Hal semacam ini benar-benar tidak bagus. Hodgins menekan kelopak matanya dengan satu tangan dan menarik napas.

“Presiden Hodgins?”

“Hm, maaf, tunggu sebentar. Aku akan segera pulih. “Dia mengulurkan tangan satunya dan menghadap ke tempat lain. Bagian dalam Canthusnya terasa panas. Dadanya sakit. Dia menggigit bibirnya, mencoba menghilangkan rasa sakit di hatinya dengan rasa sakit pada tubuhnya yang tak kunjung hilang.

–Aku penasaran apa aku mulai menua

Dia tersentuh oleh wajah ‘manusiawi’ yang ditunjukkan boneka pembunuh itu kepadanya, entah mengapa, dia merasa ingin menangis.

–Aku merasa sedih, ini menyiksa.

Suara hiruk-pikuknya sampai ke telinga Violet. Bahunya tersentak sekali dalam bahaya, seperti yang dilakukan binatang kecil saat merasakan bahaya. Itu hanya kesan tubuh Hodgins, tapi sebuah aura kebingungan untuk menghadapi keadaan terpancar darinya.

“Tunggu tiga puluh detik lagi …”

Violet mengamati sekelilingnya. Mata birunya dengan hati-hati mencari-cari di ruangan itu untuk sesuatu yang seharusnya diperlukan dalam situasi seperti itu. Dia mengambil saputangan dari tempat tidurnya dan seekor kucing hitam mewah dari tempat tidurnya. Karena kekuatan cengkeramannya tidak kuat akhirnya itu mencapai Hodgins, mereka terjatuh ke lantai. Pada saat dia berjongkok untuk mengambilnya, Hodgins sudah kembali normal. Dia membungkuk juga untuk membantunya keluar.

“Apa kau, kebetulan, mencoba menghiburku?”

Jantungnya yang terkatup rapat terurai pada kelembutannya yang kikuk. Bentuk kasih sayang tidak seperti cinta romantis yang mekar jauh di dalam dadanya.

“Presiden Hodgins, Anda pernah memberi tahu sebelumnya bahwa, di masa kecil Anda, Anda akan memeluk mainan boneka yang menyerupai kucing hitam ini untuk mengusir kesepian Anda, kapan pun Anda menangis karena tidak diperhatikan oleh orang tuamu …”

Namun, perasaan itu tertiup pada detik berikutnya.

“Apa aku … pernah mengatakan tentang itu !?”

“Anda pernah datang ke sini saat mabuk dalam perjalanan pulang dari negosiasi bisnis dan membicarakan setengah dari hidup Anda selama hampir dua jam.”

Sekarang Hodgins ingin menangis karena motif yang berbeda.

“Violet, jika aku datang saat mabuk lagi, tidak masalah untuk tidak menanggapi kata-kataku. Kau bahkan bisa memukulku. Aku … benar benar akan menghindari alkohol. Aku akan minum teh mulai sekarang. Aku akan hidup dengan teh. Aah, betapa memalukan … apa yang kukatakan setelah itu? ”

“Anda dinamakan Claudia … karena orang tua Anda percaya bahwa Anda akan lahir sebagai seorang gadis dan siap untuk membesarkanmu sebagai gadis, tapi Anda akhirnya mendapatkan nama itu dan sulit untuk hidup dengannya.”

“Baiklah, ayo kita kembali ke latihan menulis surat, Violet.”

Claudia Hodgins berada di batasnya dengan cara yang tak terhitung jumlahnya.

Percobaan baru duo ini dimulai dengan bisa memegang pena. Hanya dengan menulis satu kata, penanya akan berguling dan dia akan meraihnya kembali. Sosoknya saat dia mencoba mengambilnya setiap kali terjatuh ke lantai membuat hati Hodgins terbungkus dalam kesedihan lagi.

“Kau boleh santai sedikit.”

Bagi Hodgins, yang hanya pernah menghadiri akademi militer, memainkan peran sebagai guru cukup sulit. Hal yang sama berlaku untuk Violet. Meski dia bisa membongkar senjata, dia tidak tahu bagaimana caranya menulis. Guru dan siswa yang tidak terampil itu tidak punya pilihan lain selain melengkapi satu sama lain. Pada tingkat ini, melihatnya mampu menulis merupakan masa depan yang mengagumkan”Aku ingin bisa menulis … nama Mayor Gilbert.”

Seiring dengan kemajuan tulisannya, pemandangan di luar jendela perlahan memudar.

Daun maple yang gugur menciptakan karpet berwarna-warni di atas tanah. Tampaknya pintu masuk utama Rumah  Sakit Tentara Leidenschaftlich takkan bersih darinya sementara. Jalan gunung ke rumah sakit itu dapat membuat orang mengesah dalam warna indahnya. Dunia itu penuh warna musim gugur.

Di depan pintu masuk utama tersebut, seorang gadis muda menantikan seseorang, tas koper dan tas troli tergeletak di tanah. Mungkin karena dia memiliki terlalu banyak barang bawaan, kepala bonekanya keluar dari tas. Dia sedang berdiri, menatap ke udara dengan arah yang tidak pasti. Itu adalah seorang gadis yang cukup cantik untuk menjadi sebuah lukisan. Dia mengenakan mantel bulu wisteria dan jumper rajutan berleher tinggi hitam. Rok berwarna ungu polosnya berdesir kuat setiap kali angin meniupnya.

Rambut emas dari Gadis Prajurit itu tumbuh cukup panjang. Menunjukkan jumlah hari yang dihabiskannya di rumah sakit. Saat melihat sebuah kereta kecil yang keluar dari jalur gunung, dia membawa barangnya dengan tangan buatan yang berderit . Tanpa bimbang, dia mengangkatnya dan menuju ke tempat kereta itu berhenti. Demikian pula, seorang pria berjalan ke arahnya.

“Maaf maaf. Banyak yang terjadi di tempat kerja, jadi aku terlambat.”

Meskipun saat itu musim gugur dimana angin pelan saja bisa membuat orang menggigil beku, Hodgins dibasahi keringat saat dia berlari, menunjukkan senyum terkejut saat melihat Violet mengenakan pakaian biasa, seolah tidak mengenalinya.
“Violet, kamu terlihat imut. Pilihanku luar biasa! Aku memiliki begitu banyak talenta yang merepotkan … mungkin aku harus masuk ke industri fesyen. Bagaimana dengan bros itu? ”

“Ada disini. Saya pikir itu mungkin hilang saat pergi nanti… ”

“Itu takkan jatuh. Kau harus memakainya. Pinjamkan itu padaku.” Hodgins meletakkan bros zamrud dengan kuat di dada Violet.

Violet tidak menunjukkan tanda kehati-hatian, meski jarak antara keduanya kecil.

“Selesai. Cocok untukmu, Violet. ”

Bahkan saat dia menepuk kepalanya, dia tetap jinak, tidak mengusir tangannya. Sepertinya dia telah menerima Hodgins, yang sudah menjaganya untuk waktu yang lama.

“Mayor Hodgins.”

“‘Presiden’.”

“Presiden Hodgins, kemana saya harus pergi sekarang setelah dipulangkan? Apa yang tugas saya yang berikutnya? Mayor belum membalas surat saya. Saya sudah mengirim beberapa dari mereka. “Mengambil tangan Hodgins, Violet memasuki kereta.

“Mulai sekarang, kau akan menjadi anak asuh dari keluarga bangsawan tertentu. Tampaknya, anak mereka meninggal dunia selama Perang Besar. Mereka mencari kandidat adopsi. Rumah tangganya berhubungan dengan Gilbert. Kau akan diajarkan tentang etika kewanitaan di sana. ”

Setelah memastikan bahwa penumpang masuk ke dalam kereta, supir mulai berjalan. Kereta itu pun cukup bergoyang. Namun, Violet berdiri diam dengan tatapan serius. Dia tidak goyah karenanya.

“Apa itu diperlukan dalam pertempuran?”

Dia pikir akhirnya dia akan kembali ke tempat di mana dia bisa memanfaatkan kemampuannya, dia diberitahu tentang fakta yang menyakitkan hati. Reaksinya cukup biasa.

Hodgins menekuk pinggangnya, menatap mata Violet langsung. “Perang sudah berakhir, kau tidak dibutuhkan lagi sebagai tentara. Itulah mengapa kau akan belajar apa yang diperlukan untuk menjalani kehidupan yang bukan sebagai pejuang. ”

“Saya tidak mengerti…”

Hodgins mengangguk pada respons yang sudah diramalkannya. “Ya. Ini masalah yang cukup rumit, dan aku juga memaksakan nilaiku sendiri kepadamu. ”

“‘Masalah… rumit’?. Bahkan untuk … Anda, Presiden Hodgins? Tidakkah itu mudah? ”

“Violet, mengapa kau membunuh orang?”

“Saya memiliki kemampuan itu, dan itu dibutuhkan. Sederhananya begitu.”

“Ya. Demi bertahan hidup, melindungi diri, kau akan membunuh… pastinya, kau sudah melakukannya bahkan sebelum bertemu Gilbert, karena perbuatan seseorang. Tugas untuk menyingkirkan orang… tanpa perasaan sedik”Aah, rumit sekali. Hm, misalnya, anggalah aku diserang oleh preman. Kau akan membunuh preman untuk menyelamatkanku. Akan lebih baik jika kau tidak melakukannya, tapi kau membunuhnya. Ada nilai moral didalamnya. Kau mungkin takkan dihukum karena melakukan kejahatan. Sebenarnya, kau malah jadi pahlawan. ”

“Apa itu ‘nilai moral’?”

“Suatu hal penting yang orang percaya harus mereka patuhi selama hidup. Jika kau tidak mematuhinya, di dunia manusia, kau akan ditangkap oleh polisi militer. Bisakah kau mengerti jika dari sudut itu? ”

“Iya.”

“Kalau begitu, contoh lain. Aku benar-benar ingin dibunuh oleh preman. Aku memberinya uang dan memintanya untuk membunuhku. Aku ingin mati. Kami telah membahas kerugian dan keuntungan kami dan membuat kesepakatan. Kau salah mengerti, campur tangan dan akhirnya membunuh seseorang yang hanya memainkan peran preman dan akan membunuhku karena aku memintanya. Apa menurutmu ini pembunuhan dengan nilai moral? ”

Hening.

“Lihat, ini cukup rumit kan? Mungkin tidak ada jawaban yang benar. Dalam undang-undang yang dibuat oleh manusia, keduanya akan diadili, tapi jawaban yang benar mungkin tidak ada. Lupakan contoh itu untuk sementara. ”

Violet dengan serius mencondongkan tangannya yang kaku ke pipinya. Saat ini, Hodgins mendesak dia dengan kata-kata yang kejam baginya. Namun, itu adalah masalah yang akan dia hadapi cepat atau lambat.

Ada seorang gadis prajurit. Dia telah membantai banyak orang. Meskipun pembunuhan itu untuk alasan yang lebih besar, dia tetaplah membunuh orang.

Apakah gadis itu diizinkan mencari kebahagiaan?

“Hanya saja, bisa kukatakan dengan pasti …” meski dia takut tidak ingin dikucilkan oleh Violet yang bingung, Hodgins berkata, “Aku tidak ingin melihatmu membunuh, jadi aku tidak ingin membiarkanmu pergi ke suatu tempat di mana kau harus melakukan itu. Ini merupakan teori yang dipenuhi emosi, tapi… kupikir ini solusi yang tepat.”

Dia hampir membenci Gilbert Bougainvillea karena membebani dia dengan peran seperti itu.

“Pembunuhan meningkatkan jumlah orang yang sedih. Itulah mengapa aku tidak ingin kau melakukannya. Aku ingin menghindari … hal-hal sedih. Aku tidak merasakan sampai seluruh dunia. Ini hanya … untuk orang yang kusayangi. Gilbert juga sama … itu sebabnya kami bilang ‘tidak’. Kami mendorong cita-cita kami kepadamu. Nilai moral dengan pemikiran yang sangat egois untuk membunuh atau tidak membunuh. Dunia menjadi seperti itu. Semua orang … benar-benar egois. Violet, apa perintah terakhir yang kau terima dari Gilbert? ”

Saat ditanya, Violet mengenang masa puncak Perang Besar. Gilbert berlumuran darah. Dia menangis saat melihatnya. Bahkan, itu mungkin air mata pertama yang dia tumpahkan.

“Aku mencintaimu.” Saat dia merenungkan kata-kata kuat itu, hatinya akan berpacu. Hanya dengan mengingatnya, detak jantungnya akan meningkat.

“Melarikan diri dari militer dan hidup bebas.”

“Begitulah adanya.”

Kesimpulannya terungkap. Untuk Violet, perintah Gilbert harus diikuti. Dia tidak akan menolaknya selama tidak ada bahaya yang terlalu tinggi. Meski begitu, sepertinya dia mengalami kesulitan dalam menerima masa depan tanpa medan perang.

“Apakah itu sesuatu yang menguntungkan militer? Bahkan jika itu mengakibatkan kematian sekutu kita jika saya tidak membunuh? ”

“Musuh juga orang. Selain itu … kau tidak tahu bahwa membunuh orang perlahan membakar tubuhmu dengan panasnya. Itulah mengapa aku memberi tahu ini… Violet.”Gadis itu – lebih tepatnya, mantan gadis prajurit itu – mengalihkan tatapannya ke tubuhnya sendiri. Tidak ada yang terbakar. Dia hanya bisa melihat bahan dari pakaian indahnya.

“Saya tidak terbakar.”

“Kau terbakar.”

“Saya tidak. Ini aneh.”

“Tidak, kau terbakar. Aku melihatmu terbakar dan meninggalkanmu sendirian. Aku menyesali itu. ”

Perkataan Hodgins itu abstrak.

“Kau akan belajar banyak dari sekarang. Dan kemudian, pasti, hal-hal yang telah kau lakukan … hal-hal yang kukatakan bahwa aku membiarkanmu sendirian … akan ada saat dimana kau mengerti semua itu. ”

Bawahan yang dimiliki tuannya itu adalah monstrositas yang indah.

“Dan kemudian, untuk pertama kalinya, kau akan melihat banyaknya luka bakar yang kau miliki.”

Hal itu membanggakan dirinya sebagai pejuang terkuat, dan menolak kepolosan miliknya.

“Kau akan menyadari bahwa masih ada api di kakimu. Kau akan menyadari bahwa ada orang yang menuang minyak ke atasnya. Mungkin lebih mudah untuk hidup tanpa mengetahui ini. Pasti akan ada saat dimana kau akan menangis. ”

Sampai saat kelopak matanya tertutup untuk selamanya, dia tidak akan tahu perasaan yang membakar tubuhnya. Ada hukuman tanpa keselamatan baginya.

“Tetap saja, aku ingin kau tahu. Itu sebabnya kau tidak akan kembali ke militer. ”

Tangannya tidak pernah memegang apa pun, dan kemungkinan besar dia akan terus hidup seperti itu.

“Violet, ayo kita ubah takdirmu.”

Dia pasti ditakdirkan untuk melakukannya.

Namun, ada orang tertentu yang bisa menangkap tangan gadis yang terbakar itu dan melemparkannya ke danau. Meski dia tidak disini, dia pasti ada.

“Orang-orang yang akan kau temui sekarang adalah pejabat dari departemen militer atas dan merupakan keluarga bergengsi yang tidak berhubungan langsung dengan yang lainnya. Sejak awal, namamu tidak terdaftar di militer. Jadi, mulailah hidup baru dari sini. ”

“Tapi, kalau begitu saya tidak bisa bersama Mayor …”

“Ini perintah dari Gilbert, yang merupakan atasanmu. Dia berharap untuk ini. Siapakah kau bagi Gilbert, Violet? ”

“Saya …”

“Aah, kita sampai. Kita harus memberi salam. ”

Kereta itu berhenti. Tanpa bisa melakukan hal lain, Violet melompat turun, dipandu tangan Hodgins.

Meski kuno, sebuah rumah besar dengan arsitektur yang cukup megah untuk disalahartikan sebagai kastil mekar di ujung jalan yang panjang. Seorang pasangan tua keluar dari rumah besar tersebut. Sementara mereka belum tiba, Hodgins berbisik ke telinga Violet, “Jangan bersikap kasar.”

Violet segera memegang bros zamrudnya. Kereta itu sudah mulai pergi melalui jalur asalnya. Di luar jalan setapak itu, dia tidak melihat sosok orang yang dia inginkan berada di sana. Tidak peduli berapa kalipun Violet mencarinya, dia tidak akan menemuinya.

“Ini adalah kepala keluarga Evergarden dan istrinya. Mereka akan menjadi orang tua penggantimu. Sekarang, salammu. ”

Pasangan tua yang anggun namun lembut itu mengambil tangan buatan Violet tanpa ragu. Mereka tersenyum padanya seolah puas tak tertahankan.

“Senang berkenalan. Saya Violet. ”

Dan begitulah Violet Evergarden lahir.

Salju meleleh ke laut malam. Permukaan air lebih gelap dari langit berbintang yang orang-orang tidur di bawahnya. Serpihan yang diserapnya satu demi satu adalah pemandangan langka di selatan Leidenschaftlich.

Anak-anak berlari menuju hadiah yang diturunkan langit setelah membuka jendela mereka. Penjaga pintu ‘estate’ mewah gemetar karena kedinginan. Pelaut lega telah menyelesaikan pelayaran mereka dengan selamat dan kembali ke rumah sebelum badai salju. Dalam adegan yang jarang terjadi, kedatangan musim dingin terasa sangat tajam.

Di selatan Leidenschaftlich, salju turun hanya beberapa kali dalam setahun dan tidak pernah menumpuk. Tidak ada yang menyangka bahwa akan turun hujan tanpa henti dalam perubahan tak terduga dari langit pada tahun itu. Biasanya, tidak hujan salju tidak begitu banyak, namun sekarang menumpuk hingga mencapai lutut laki-laki dewasa.Seorang ahli meteorologi pemerintah mengumumkan bahwa kejadian tersebut merupakan kelainan cuaca yang terjadi sekali seabad, dan bagian selatan negara tersebut tertangkap didalamnya untuk sementara. Orang akan tergelincir saat keluar dan jalan untuk kereta dan mobil lenyap. Mereka yang tidak memiliki persediaan di rumah telah membanjiri toko makanan dan restoran, yang darinya terdengar jeritan gembira dan ketakutan. Begitu keramaian itu berhenti, tidak ada yang berjalan keliling kota. Kota itu terbungkus dalam keheningan, seolah salju telah menyerap semua suara.

Di antara itu adalah sosok Hodgins, yang maju menyusuri jalan bersalju, saat ia berjalan melewatinya meski dia orang negeri selatan. Bagi seseorang sepertinya, salah satu bekas tentara Leidenschaftlich, yang bentrok dengan negara-negara utara, pemandangan bersalju itu bertumpang tindih dengan medan perang.

Dia terus menyusuri jalan sendirian tanpa bersuara sambil mendorong salju dengan menyeret sepatu musim dinginnya. Di depannya, meski agak samar, ia bisa melihat manor Evergarden, yang letaknya jauh dari Leiden, kota capitol Leidenschaftlich. Dia mengesah lega. Hawa nafasnya segera mereda seperti asap dalam kegelapan.

Saat akhirnya dia tiba, pertama, dia disambut oleh kepala pelayan kediaman Evergarden. Rumah besar itu tidak bisa dianggap hangat setelah melihat strukturnya yang besar, namun Hodgins, yang telah bertahan dalam malam bersalju yang gelap, cukup bersyukur untuk berada di dalam ruangan. Disana, dia menghabiskan beberapa menit sambil minum teh panas di samping perapian.

“Anda akhirnya sampai, Tuan Hodgins. Kupikir kau tidak akan datang hari ini.” Seorang wanita tua dengan gaun tidur sutra muncul di hadapannya.

“Miss Tiffany, sudah lama. Saya minta maaf untuk berkunjung di tengah malam. “Hodgins membungkuk hormat.

“Itu perkataanku. Kau baru dari benua lain, bukan? itu salahku untuk memanggilmu segera setelah kepulanganmu. ”

“Tidak mungkin saya menolak permintaan seorang wanita. Dimana Tuan Patrick? ”

“Suamiku telah meninggalkan saya di sini dan menetap di kota yang jauh. Dia masih melindungi tanah ini, tapi dia pasti tidak akan melihat pemandangan ini lagi sebelum dia sampai… Karena ini tentang orang itu, meski usianya sudah begitu tua, saya pikir dia mungkin akan bermain dengan salju di luar. Dia sebaiknya kena demam. ”

Citra seorang pemuda dengan riang membuat manusia salju terbentuk di benak Hodgins. “Senang mengetahui dia adalah orang jujur ​​yang tidak melupakan kepolosan kekanak-kanakan.”

“Tidak, dia hanyalah seorang anak kecil. Meski begitu, dia adalah kepala keluarga Evergarden … tapi, daripada Patrick, mari bicarakan Violet. Kepalaku penuh dengannya saat ini. ”

Tiffany Evergarden mulai berbicara dengan wajah melankolis. Sepertinya dia berusaha memberi Violet berbagai jenis pengetahuan sejak dia pindah. Dari sekolah hingga etiket, menunggang kuda, bernyanyi, memasak dan menari. Namun, dia tidak menikmati satupun dari mereka atau menunjukkan ekspresi gembira sedikitpun, dan kapan pun dia tidak melakukan apa-apa, dia akan menutup dirinya di kamarnya dan menulis surat sepanjang hari. Namun, tak satu pun surat yang dia kirim mendapat jawaban.

“Dia sudah cukup akrab dengan semua orang di rumah, dan bahkan memijat bahu Patrick beberapa waktu yang lalu. Dia menangis karena senang … tidak, itu mungkin menyakitkan baginya. Tapi meski dia canggung, saya yakin dia anak yang baik. Hati kami, yang seolah-olah telah ditikam saat anak kami meninggal, perlahan sembuh … aku sangat menyukai kepolosannya yang tulus. ”

“Saya juga.”

“Tapi bila hanya kami yang sembuh, tidak ada gunanya mengadopsinya.” Terdengar dingin, Tiffany menguatkan dirinya di atas gaunnya. “Kami membawanya setelah mendengar segala sesuatu tentang keadaannya. Kami harusnya memberinya sesuatu yang dapat membantunya… apa itu tiada gunanya? tanpa hubungan darah…””Itu tidak benar.”

Terlepas dari pernyataan Hodgins, Tiffany menggelengkan kepalanya. “Kami tidak bisa … menggantikan Gilbert.”

“Sama seperti Violet tidak bisa menggantikan putra Anda. Tidak ada yang bisa menggantikan orang lain. Kita hanya bisa merasa nyaman. Sejak gadis itu pergi dari rumahnya, dia belum pernah kembali ke rumah sampai sekarang. Dia juga tidak punya orang yang menunggunya dengan makanan hangat. Tapi sekarang dia memilikinya. Kali ini, apapun jalan yang diambilnya akan sangat penting. Cukup banyak ini sudah cukup. Itu sesuatu yang sangat berharga. Tolong jangan mengirimnya pergi. ”

” ‘mengirimnya pergi’? …! Saya tidak memiliki niat seperti itu. Jika saya harus melepaskan Violet, saya lebih suka menjual suami saya. ”

Tatapannya tidak berbohong.

“Nona Tiffany … persamaan itu sangat menarik, tapi tolong hargai suami Anda.”

“Jujur, anak perempuan jauh lebih manis daripada suami …”

“Tolong jangan hancurkan impian orang yang belum menikah.”

“Jika mau, aku bisa perkenalkan kandidat sebanyak yang kau inginkan.”

Saat mata Tiffany bersinar, Hodgins segera menghentikan pembicaraan, menuju kamar Violet seolah kabur. Pelayan rumah tangga Evergarden dengan gugup mengamati dia dari kejauhan. Ketetapan untuk memasuki ruangan itu tak terbangun di dalam dirinya. Dia kemudian berusaha memotivasi dirinya sendiri.

–Tidak ada yang bisa menjadi pengganti siapa pun. Benarkan aku?

Hodgins telah merasakan perasaan itu berkali-kali setelah menjadi wali Violet. Dia juga merasa kesepian. Tapi secara bersamaan, ia merasa senang.

–Jika ini aku, aku bisa memberikan kepadanya hal-hal yang tidak bisa dan tidak dapat dilakukan Gilbert sendiri.

“Bahkan tanpa menjadi penggantinya …”

Dia memukul area dada kemejanya seolah membenarkan sesuatu. Dia kemudian berdeham dan sekali lagi mencoba mengetuk pintu.

“Masuklah.”

Begitulah dia, dia mungkin tahu siapa yang masuk hanya dari jejaknya. Meski sering mengunjungi kamarnya, bahkan Hodgins pun akan cemas saat masuk ke kamar gadis muda saat larut malam. Tapi ketegangan melebur ke dalam emosi yang berbeda detik berikutnya.

“Presiden … Hodgins. Sudah lama. ”

Violet Evergarden, yang dinamai dewi bunga, telah menjadi lebih cantik lagi setelah beberapa bulan tak bertemu. Sosoknya saat ia mengenakan daster tampak murni dan halus. Rambut emasnya menjadi lebih panjang. Pemandangan itu bahkan misterius. Dia telah tumbuh menjadi seseorang yang cocok dengan nama yang diberikan Gilbert kepadanya.

“Violet kecil, apa yang sedang kau lakukan?” Tetap saja, yang menarik perhatian mata Hodgins bukanlah itu. Suaranya bergetar. Dia tidak ingin menunjukkan banyak reaksi, namun tidak bisa menyembunyikannya.

Violet menatap Hodgins saat memasuki ruangan sambil duduk di tengah tumpukan surat-surat yang berserakan di lantai. Surat itu tidak sedikit, ada lusinan lembar kertas menumpuk pelan seperti mayat. pikiran yang mati bertebaran, seperti terus menuangkan hujan salju.

Dia tidak langsung menjawabnya. Mungkin saja dia tidak memiliki kemauan untuk membuka mulutnya.

“Saya … memilah surat.”

“Dari siapa? Aku selalu memakai kartu pos, kan? ”

image

“Tidak ada … ini adalah surat yang saya tulis tapi tidak saya kirim. Saya tidak lagi mengirim surat. Saya mengerti … bahwa tidak akan ada jawaban. Saya akan mulai menulis surat kapan pun saya tidak punya pekerjaan lain, semuanya. Tidak ada artinya. Ini hanya koleksi yang menuliskan tentang hari-hari saya. Saya merenungkan apakah saya harus membuangnya. ”

Surat-surat tanpa tujuan memang benar-benar mayat. Dan Violet, yang telah melahirkan mereka, tidak memiliki cahaya kehidupan di matanya. Bahkan mungkin dia lebih hidup pada saat dia menghabiskan waktu di medan perang.

“Violet…”

Hodgins duduk diantara tumpukan surat dan tempat kosong. Dia memposisikan dirinya untuk bertatapan muka dengan Violet. Saat melihat mata Violet yang kosong itu, dia merasa kabur darinya. Namun, Hodgins menegaskan pada dirinya bahwa itu semua karena ia selalu menghindarinya.

“Mayor tidak… akan kembali padaku, bukan?”

“Yah… dia takkan kembali.”

“Apa nilaiku sebagai seorang tentara hilang … karena lenganku yang sudah tiada?”

“Bukan begitu.”

“Saya masih bisa bertarung. Aku bisa menjadi lebih kuat. ”

“Pertempuran kita sudah berakhir, Violet.”

“Bisakah saya digunakan selain sebagai senjata?”

“Tidak … kau bukan alat siapa pun lagi.”

“Kalau begitu, jika keberadaanku sendiri mengganggu Mayor, bisakah kau memintanya untuk memerintahkanku menghilang? Aku akan pergi kemana saja. Jika aku… jika aku tetap seperti ini, aku tidak berguna … ”

Hodgins dengan putus asa menghentikan air matanya yang bergelombang. “Jangan katakan … sesuatu seperti itu … apa yang akan terjadi padaku dan keluarga Evergarden ?!”

“Itulah … tepatnya … kenapa … aku … tidak tahu … harus apa …” Dengan matanya yang basah, Violet memohon kepada Hodgins, “Jika aku … jika aku tidak diperlukan… sebagai alat … aku harus dibuang … aku … aku … tidak patut … untuk dihargai … seperti ini … oleh seseorang … kumohon. Buang aku. Buang aku ke suatu tempat. ”

“Kau bukan benda. Aku menganggapmu sebagai putriku sendiri. Hei, maafkan aku. Dengarkan.”

“Aku…tidak tahu…harus apa.”

“Violet, maafkan aku … maaf sekali. Aku tidak ingin menyakitimu. ”

“Tolong,bawa aku kembali ke … tempat Mayor berada.”

“Hanya saja. Maafkan aku. Aku sungguh menyesal. ” Hodgins memasukkan satu tangan ke dalam bajunya dan menunjukkan Violet sebuah benda dengan sinar perak.

Itu bukan kalung biasa tapi kartu identitas – sarana yang sangat dibutuhkan untuk mengidentifikasi orang-orang yang telah meninggal di medan perang. Meskipun tentara seringkali diejek secara kasar karena kalung yang mirip dengan kalung anjing itu, mereka tidak masalah untuk memakainya. Tapi itu adalah cerita yang sama sekali berbeda bagi seseorang untuk membawa yang bukan milik mereka sendiri. Itu berisi nama dan gender tentara, dan digunakan untuk mengkonfirmasi identitas mayat mereka yang rusak dan tak bisa dikenali saat terbunuh dalam perang. Kebanyakan menyimpan milik almarhum rekan mereka sebagai kenang-kenangan.

Nama orang yang dengan sungguh-sungguh dikejarnya diukir di kartu identitas yang dipoles. Violet telah belajar menulis. Dengan penuh ketakutan dia mempraktikkan nama Gilbert. Itu hanya terbaca sebagai satu hal.

“Gilbert sudah meninggal.”

“Violet, aku mencintaimu. Hiduplah. ”

Air mata besar menetes dari mata Violet.

Musim panas berakhir, musim gugur disambut, musim dingin ditinggalkan dan musim semi tiba. Musim itu disebut ‘musim putih’ di Leidenschaftlich. Pohon-pohon yang ditanam di sepanjang jalan-jalan kota capitol, Leiden, akan meledak dengan bunga putih selama musim semi dan kelopak bunga akan menciptakan pemandangan yang mirip dengan salju yang turun. Selama itu, tidak peduli dimana pun, bunga akan menari di langit. Itu adalah ciri khas musiman yang luar biasa dimana seseorang bisa menyaksikan sesuatu yang hanya bisa dilihat untuk sementara waktu.

Tahun baru; musim yang luar biasa untuk memulai sesuatu.

Sebuah perusahaan pos yang baru saja selesai dibangun didirikan di kota Leiden. Papannya memiliki kata “CH Postal Service”. Itu belum terbuka untuk bisnis, tapi presiden sedang mempersiapkannya. Tidak ada apa-apa selain telepon di meja kantornya, yang masih kosong.

“Apa kau benar-benar baik-baik saja dengan ini?” Meskipun pemandangan dari balkon terbuka sangat menakjubkan, presiden perusahaan pos tersebut, Claudia Hodgins, menyipitkan matanya seolah-olah menatap pada sesuatu.

Mungkin kata-kata itu telah menggosoknya di sisi jalur yang salah, ia pun mengesah dengan berlebihan.

“Apa yang kau lakukan tidak salah. Aku setuju untuk memutuskan hubungan dengan militer. Jika untuk itu, aku akan membantumu. Awalnya aku enggan, tapi tidak sekarang. Aku benar-benar … ingin melindungi anak itu. Sementara aku bersamanya, aku mulai merasa seperti ini. Itu benar. Ini benar. Aku ingin … menghargai dia. Tapi, kau tahu, Gilbert …”

Setelah membungkus kalung pengenal yang dia terima dari Gilbert agar bisa berbohong dengan menggunakannya sebagai kenang-kenangan di jarinya, Hodgins membaliknya dengan kukunya. “Inilah prediksiku : Kau akan menyesalinya.” Bukti hidup itu diputar sampai saling bertemu satu sama lain. “Apa kau orang tua angkat dan putrinya? Seorang atasan dan bawahannya? Kau mengatakan bahwa demi dirinya kau berperan sebagai walinya tanpa berada di dekatnya, tapi ini hanyalah alasan bagimu untuk tidak terlibat terlalu dalam dengan Violet, bukan? Jika itu hanya karena kasih sayang, kau harus melindunginya dari sisinya. Kau mempercayakanku seorang anak yang hidup hanya demi mengejar punggungmu, dan … dan … apakah kau benar-benar berpikir dia akan bahagia seperti ini? ” Kalung pengenal yang dipeluk Hodgins dengan kuat sekali lagi terasa dingin. “Keadaan sudah, yah, menjadi lebih baik. Kita bisa terus maju tanpa perang lagi. Tapi, kurasa Violet tidak senang saat ini. Kau tau, bahkan seandainya dia tetap menjadi tentara … bahkan jika dia tetap sebagai alat militer, dia senang berada disampingmu! Dia bahagia! Dia terus mengejar punggungmu, dan dia masih melakukannya, bahkan setelah aku mengatakan kepadanya bahwa kau sudah meninggal. Kau mengerti, kan? Memang beginilah dia! Jika ini berlanjut, dia akan menjadi seperti itu selama sisa hidupnya. Menunggu, menunggu, menunggu dan menunggu tuannya yang takkan pernah datang …! ”

Seorang gadis yang hanya selamanya menunggu seseorang yang telah meninggal. Wajahnya, mata biru kesepiannya berkedip dalam benak Hodgins dan memudar.

“Dia terlalu menyedihkan seperti itu! Gilbert … jangan abaikan kehendak anak itu! Salah besar untuk melindunginya dengan menjauhkan dirimu seperti ini. Aku bisa membaca masa depanmu. Kau pikir kau akan baik-baik saja jauh-jauh dari satu sama lain karena kau masih muda, kuat dan sehat, bukan? Kau pikir kau bisa melindungi dirimu sampai kau akhirnya mati, bukan? kau berpura-pura merasa damai, bukan? Dasar Idiot! Orang bisa mati kapanpun. Jangan melebih-lebihkan orang lain atau dirimu sendiri. Bahkan aku mungkin tiba-tiba mati besok. Tidak ada yang bisa memprediksi penyebab kematian mereka sendiri. Tidak ada yang benar-benar baik-baik saja. Gilbert, ketika waktu itu tiba untukmu atau Violet, kau pasti akan menyesali dan menangis ini. Karena aku bilang begitu. Jika kau akhirnya meratapi diri di suatu tempat, aku takkan menghiburmu. Meski aku temanmu, aku juga orangtua pengganti Violet. Menangislah sesukamu dan kutuk dirimu sendiri. Dengar, jangan telpon aku lagi sampai kau sudah mempertimbangkan semuanya! Kau tolol…! “Setelah berteriak, Hodgins dengan keras membanting gagang telepon itu.

Karena amarahnya tidak mereda, dia melepaskan kalung itu dan membuangnya. Benda perak yang menggantikan pria yang ingin dilemparkannya ke lantai dan terbaring tak karuan.

“Bodoh bajingan …”

Semakin banyak Hodgins belajar tentang Violet, semakin banyak penderitaan keberadaannya yang membakar dadanya. Dan rasa bersalah karena menjadi penyebab untuk kesedihan yang menyiksanya.

“Bodoh bajingan …”

Demikian juga, kesedihan itu juga disebabkan oleh Gilbert.

Hodgins mengesah sambil melirik kalung yang telah dilemparkannya setelah emosinya mereda, berlutut untuk mengambilnya. Nama “Gilbert Bougainvillea” tertulis disitu. Begitulah nama seorang pria yang telah lahir di rumah tangga yang ketat dan terus memenuhi harapan keluarga itu. Dia mengkhususkan diri untuk membantai dirinya demi orang lain, dan meskipun Hodgins tidak tahu berapa banyak dari dirinya yang telah dia bunuh, tangannya kemungkinan besar dicat dengan darahnya sendiri.

Di balik jejak mayat yang ditinggalkannya dengan terus-menerus membunuh dirinya sendiri, Gilbert bertemu Violet.

Dia adalah seorang pria yang tidak pernah memiliki sesuatu yang ingin dia lakukan atau dapat berbicara sebagaimana Hodgins dengan mimpinya. Dia diam-diam, dengan tenang dan cekatan berjalan menyusuri jalannya yang panjang dan sempit. Setelah sampai pada sebuah titik tertentu, Gilbert mematahkan jalan itu.

Mengeluarkan Violet dari militer tidak semudah mengatakannya. Bahkan koneksi pribadi dan kelebihan yang dia kumpulkan sudah cukup. Jika situasi terus berlanjut, Gilbert harus mendaki lebih jauh – menuju puncak hierarki piramida, sampai ke puncak di mana dia tidak akan membiarkan orang mencacinya.

Tidak ada alat tak terkalahkan yang mengikutinya lagi. Bahkan saat dia naik ke puncak, wanita muda yang dicintainya tidak berada di sisinya. Dia telah meninggalkannya, persis karena dia mencintainya. Dia pertaruhkan segalanya, pertaruhkan hidupnya, bunuh diri untuk melindunginya.

“Orang idiot … dimana mana.” Hodgins sekali lagi memakai kalung itu dan menyembunyikannya di dalam kemejanya.

Dia hanya pernah menyaksikan sahabatnya menangis satu kali – pertama kalinya saat melihat lengan palsu Violet. Bukannya Hodgins tahu segalanya tentang dia, tapi setidaknya dia tahu bahwa dia tidak pernah menunjukkan wajah seperti itu. Hodgins mengira dia tipe pria seperti itu. Dan Gilbert yang dianggapnya begitu menangis didepannya.

“Hodgins, aku punya permintaan.”

Melihat itu saja sudah cukup baginya untuk menerimanya.

“Wah, wah…”

Di luar perusahaan pos, seorang pria dan seorang wanita memukul pintu sambil berdebat satu sama lain untuk beberapa motif. Hodgins menarik napas panjang dan menuju pintu masuk. Bel pintu berbunyi bersamaan terbukanya pintu itu.

“Hei, jadi kau di sini.” Ekspresinya kembali ke presiden perusahaan pos, Claudia Hodgins. Dibandingkan dengan wajahnya yang menggembirakan, dua orang itu berwajah cemberut.

“Nah, sekarang, kalian berdua.” Mungkin dia sudah terbiasa melihat keduanya saling menggigit dalam percakapan setiap mereka membuka mulut mereka. Hodgins berdiri tidak memihak, tanpa kewalahan, sebagai mediator argumen verbal yang berbahaya. “Benedict, Cattleya. Mulai hari ini, aku ingin memasukkan satu anggota pendiri lagi untuk peresmian Pelayanan Pos CH. “Meskipun dia tadinya akan mengantarkannya ke dalam kumpulan itu, setelah melihat bahwa seseorang tertentu datang dari belakang kedua karyawan perusahaan tersebut, dia berhenti.

“Ada apa dengan itu? Aku belum pernah mendengarnya. ”

Dia berjalan menyusuri lereng panjang dan panjang menuju mereka dengan kakinya sendiri dan ketetapannya sendiri. Menurunkan matanya yang suram, Hodgins tersenyum.

“Presiden, apa dia wanita? Apakah dia lebih imut dariku?”

“Dia wanita. Dia yang termuda dari kita. Dia memiliki keadaan tertentu. Nah … kalian semua yang aku kumpulkan adalah sekelompok orang aneh yang memiliki keadaan tersendiri, tapi … dia mungkin yang paling menonjol. Usianya cukup dekat dengan kalian, jadi aku ingin kalian akur. Aku sudah membujuknya selama ini. Akhirnya dia menerima itu. Boneka Kenangan Otomatis berkeliling ke seluruh dunia, jadi … apa pun yang didapatnya akan menjadi pengalaman yang baik baginya untuk mencari apa yang dia cari. “Saat keduanya berbalik, dia menggandengnya ke tangannya dan memperkenalkannya pada mereka.

Orang yang tercermin untuk pertama kalinya di mata mereka bukanlah ‘Violet’ masa lalu.

“Izinkan aku memperkenalkannya. Ini Violet Evergarden.”

Violet memiliki fitur yang memancarkan keindahan yang dingin, membungkuk secara formal seperti boneka.

Baca terus di : konohime.web.id


Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *