iklan'




Dark Mode

Violet Evergarden Vol.02 Chapter 10

A+ A-

Chapter 10: Boneka Kenangan Otomatis dan Demigod
Pada hari itu, langit mendung dari pagi, awan putih bercampur dengan kegelapan. Hujan menghantam daratan saat matahari terbenam, guntur bergemuruh, dalam cuaca yang cukup keras untuk mengguncang jeruji besi itu.

“Mulai dingin, ya?”

Meski baru awal musim gugur, suhunya masih terasa hangat akhir-akhir ini. Mungkin karena tiba-tiba turun, biarawati yang sedang kubacakan tulisan suci itu mulai menyiapkan perapian yang sudah tidak terpakai sejak musim semi.


Aku mengalihkan pandangan dari tulisan suci yang kubaca setengah jalan, lalu mengamati ruangan itu. Tempat tidur dengan kanopi. Lukisan emas dewa mitologis. Sebuah cermin antik berdiri. Bayangan mendalam menutupi semua itu. Atmosfirnya terasa agak suram.

“Hei …” keheningan terasa sangat mengerikan, aku mencoba memanggil biarawati itu, namun terputus oleh guntur yang menggelegar. Suara itu memekakkan telinga dan cukup kuat untuk memecahkan tanah. Menggetarkan seluruh tubuhku dibalik jubah sutra yang kukenakan.

Kain biru tua dengan bordir emas dari jubah ini cocok untuk kecermatan anak tuhan, tapi tidak cocok untukku. Hal yang sama berlaku untuk lingkaran Matahari yang diselimuti oleh Bulan (Bulan Halo) yang ada di atas kepalaku, ruangan itu, semuanya …

Aku berdiri dari kursiku dan berjalan ke sisi biarawati itu.

“Semuanya baik-baik saja, Lady Lux. Daerah ini memang sering terkena petir, jadi penangkal petir sudah dipasang di sekitar Utopia. Lagi pula, meski mengenai kita, tak ada yang akan terjadi padamu, Lady Lux. Tubuhmu yang terhormat akan aman sampai Hari Bimbingan empat hari dari sekarang. “

Dengan kata-kata yang datang dengan senyuman ringan, aku hanya bisa tertawa pahit. Aku tidak dapat menganggapnya baik atau buruk, karena itu hanya penghiburan yang netral.

“Permisi.” Suara biarawati lain datang dari luar ruangan. Kemungkinan besar yang bertanggung jawab atas pengelolaan administrasi dan keamanan Utopia.

“Ada masalah apa, Lisbon?”

“Hujan menyebabkan sungai terdekat banjir. Penyeberangan jembatan ke sisi pelabuhan saat ini tak dapat dilakukan… ”

“Kami sudah memberi cukup persediaan bahkan untuk bertahan sampai musim dingin. Jadi, tidak masalah, kan? ”

“Bukan, bukan itu … Karena penyeberangan tidak mungkin, seorang pengembara yang sedang dalam perjalanan datang untuk berteduh di Utopia ini. Dia bertanya apa dia boleh menetap sampai badai reda … Kami tak mungkin memandang rendah anak hilang itu. Tidak masalah untuk menyambutnya ke gerbang, tapi … pengembara itu … ”

Melihat mata biarawati yang tampak bahagia itu, aku menyimpulkan bahwa ada sesuatu yang terjadi. “Apakah dia ‘demigod’ sepertiku?” Setelah bertanya, hatiku mulai berlomba dalam rasa takut, sukacita dan kesedihan yang tercampur dengan antisipasi, sangat keras sehingga terasa sakit.

“Kami belum melakukan percobaan, jadi saya tidak bisa menegaskannya, tapi … sosoknya begitu mirip dengan dewi tempur, Garnet Spear. Dia tepat seperti yang dijelaskan dalam naskah suci. “
“Hujan itu pertanda buruk, jadi bukankah seseorang yang datang pada saat seperti ini hanya manusia bukan ‘demigod’? Saya percaya sebaiknya dia berangkat ke dunia yang lebih rendah segera setelah badai berhenti. ”

Suaraku mungkin kaku. Meskipun dipuji dan disembah sebagai ‘demigod’ di utopia itu, aku tidak memiliki kemampuan komunikasi. Namun, kupikir aku harus melakukan apa yang bisa kulakukan demi pengembara itu.

Kedua biarawati saling pandang.

“Bagaimanapun, mari kita sambut pengembara ini. Dia pasti kedinginan dalam hujan ini. ”

“A-aku juga ingin bertemu orang ini.”

“Kami akan membiarkanmu menyapanya setelah Anda tenang. Santai saja, Lady Lux. “

Dengan itu, para biarawati meninggalkanku di ruangan itu dan pergi dengan tergesa-gesa. Saat pintu terkunci, pintu itu tidak bergeming meski aku mendorongnya.

“Hei, buka. Apa tidak ada orang di sini? ”

Aku tidak bisa mendengar suara orang-orang di koridor. Aku mengesah dengan sedih. Karena aku tidak melakukan hal lain, aku mengintip jendela. Aku tidak memiliki panorama karena palang jendela, tapi aku bisa melihat gerbang depan dengan sempurna.

“Ah.” Mataku mencerminkan sosok seorang pengembara yang berdiri di luar tanpa jas hujan.
Agak jauh jarak dari kamar tempatku dengan tanah. Aku terus mengamatinya dengan hati-hati sambil percaya bahwa tidak mungkin dia melihat tatapanku, namun dia segera memiringkan lehernya untuk menatap lurus ke arahku. Sepertinya napasku berhenti. Mengetahui bahwa dia menyadari tatapanku menakutkan, tapi lebih dari apapun, alasanku untuk dapat mengatakan itu, bahkan dari kejauhan, adalah bahwa keindahan pengembara itu adalah berkah dari Tuhan.

Itulah pertemuan pertama antara aku, Lux Sibyl, dan Violet Evergarden.

Pulau terpencil itu berisi sesuatu yang misterius. Pulau yang dikelilingi oleh laut dan terpisah dari benua lain itu bernama Chevalier. Ada sekitar seratus penduduk pulau di dalamnya.

Seperti itulah, pulau ini diberkati dengan sumber daya alam, dan tidak ada kontak dengan dunia luar kecuali kapal yang lewat. Karakteristik utama Chevalier adalah air terjun dan kolam yang ditemukan di sepanjang wilayahnya. Dan di antaranya, yang paling menonjol adalah air terjun besar di puncak gunung menakjubkan di tengah pulau. Kedalaman maksimumnya sekitar seratus meter, dan tidak ada yang bisa naik jika tertelan oleh cekungan itu.

Selain air terjun besar, ada satu kekhasan lain di pulau air dan tanaman hijau yang diberi nama Chevalier : sebuah benteng aneh yang didirikan dengan menumpuk batu-batu secara tak beraturan di atas satu sama lain. Dikatakan bahwa puncak menara itu tanpa keseragaman, yang arsitektur artistiknya diciptakan dengan tujuan tidak dicap sebagai barang Oriental atau Occidental, tiba-tiba mulai dibangun oleh orang gila. Nyatanya, tidak ada yang tahu apakah itu benar atau tidak. Sampai beberapa dekade sebelumnya, bangunan itu adalah bangunan yang tertutup, tidak tersentuh seperti sebelumnya. Suatu hari, setelah sebuah kelompok yang telah membeli sebuah tanah tiba-tiba bermigrasi ke sana sekaligus, masyarakat yang tinggal di pulau itu mulai memanggilnya “Cult House”, sementara penduduk benteng itu sendiri menyebutnya “Utopia”.

Sister Lisbon, yang telah menerima tugas untuk membimbing para pengembara yang telah berkelana ke Utopia, dengan jelas menatap ke arah teras luas yang berfungsi sebagai gerbang depan Utopia. Apa yang dia amati bukanlah keadaan badai di luar, tapi pengembara wanita saat dia membuka rambutnya yang kusut. Untaian emasnya mengilap karena menyerap air hujan. Kepangannya yang rumit menyita panjang aslinya.

Di tangannya yang ditutupi sarung tangan hitam ada tas troli yang tampak berat. Di balik jaket biru Prusia yang dia lepas adalah gaun putih salju berpita. Mungkin karena kebasahan, itu menempel pada garis tubuhnya dengan sempurna, dan bahkan jenis kelamin yang sama akan sulit mengalihkan pandangan darinya.

Wanita itu adalah orang yang cantik dengan tatapan muram, dan sosoknya, yang basah kuyup karena hujan, terlihat murni dan berkilau seperti peri. Namun, ia terbungkus dalam suasana agak aneh. Meskipun penampilannya rapuh, kekuatan murni, yang tak terbatas ada di dalam dirinya.
“Saya mohon bantuannya.” Meskipun suara wanita itu sama sekali tidak nyaring, di tempat yang sepi, suara itu terdengar lebih indah daripada biasanya.

Lisbon membawa wanita itu ke sebuah ruangan yang digunakan setiap kali ada pengunjung. Dia duduk di sofa kamar sebelah meja pualam. Mungkin karena musim saat ini, atau karena bangunan itu terbuat dari batu, udara di ruangan terasa dingin.

“Saya adalah pengurus pengelolaan ‘Utopia’ ini. Namaku Lisbon. Kami Utopia menyambutmu, yang kehilangan arah.”

Sudut luar matanya yang penuh keriput dan kusam, Lisbon dilapisi jubah hitam dan wimple putih, yang semua orang dari tempat itu gunakan sebagai tudung. Itu adalah pakaian biarawati yang bisa ditemukan di manapun di dunia ini. Kecuali pakaian biarawati Utopia memiliki lambang ular yang diliputi oleh pedang besar yang disulam di daerah dada.

“Senang berkenalan. Nama saya Violet Evergarden. Saya bersyukur atas bantuan ini. Begitu penyeberangan jembatan dapat dilakukan, saya akan pergi. ”

Meski Violet belum pernah mengucapkan kata ‘dingin’ sekali pun, kulitnya jelas biru. Dengan penuh perhatian, Lisbon memasukkan lebih banyak kayu bakar ke perapian.

“Terima kasih banyak. Bisakah saya mengeringkan tas saya? ”

Mungkin ada hal yang sangat penting di dalamnya baginya untuk memprioritaskannya dari bajunya sendiri. Saat membuka tas itu, Violet mengeluarkan sebuah buku yang terbungkus beberapa kain dan saputangan. Melihat lebih dekat, sepertinya ada sebuah tas aksesori berbentuk buku. Ada surat-surat di dalamnya. Sebuah helaan keluar dari bibir Violet.

“Apakah surat-surat ini penting?” Tanya Lisbon, dan Violet seperti riak saat berbicara tentang keadaannya.

Dia adalah Boneka Kenangan Otomatis, dan telah datang ke pulau itu berdasarkan permintaan. Pekerjaan sudah selesai. Seiring dengan menulis surat pelanggan, dia juga telah menerima untuk mengantarkannya, dan walaupun yang harus dia lakukan hanyalah bertemu dengan petugas pos dan mempercayakan surat itu kepadanya, dia terjebak badai.

“Jadi kau berasal dari agen pos. Utopia kita membantu orang, siapapun mereka. Sekarang, tidak apa-apa bagimu untuk mengeringkan tasmu, tapi bukankah sebaiknya kau juga menghangatkan tubuhmu? ”

Seiring handuk putih yang disiapkan untuknya diletakkan di atas kepalanya, Violet tampak seperti pengantin wanita dengan kerudung. Begitu dia diberi pakaian biarawati sebagai pengganti dan selesai memakainya, dia akhirnya merasa lega dan bisa berbicara dengan jelas.

Lisbon melanjutkan dengan sederhana, “Setelah berkenalan, giliranku membicarakan tentang kami juga. Kami Utopia adalah organisasi yang menghormati setiap Tuhan yang namanya dikutip dalam mitologi dunia. ”

Kekuatan hujan di luar tampak meningkat, dan guntur bisa terdengar dari kejauhan.

“Tujuan utama kegiatan Utopia adalah untuk memajukan difusi dan pemuja mitologi di seluruh dunia, dan apa yang kita dedikasikan sebagian besar kekuatan kita adalah pelestarian ‘demigods’. NonaViolet, apa kau tau tentang demigod? ”

Violet menggelengkan kepalanya.

Untuk sesaat, seakan memotong ruangan menjadi dua, kilatan petir mengisinya dengan kecerahan putih dan segera lenyap. Pada intensitas kebisingan, Lisbon tampak waspada, tapi Boneka Kenangan Otomatis di depannya hanya mengarahkan matanya ke arah jendela seolah tidak melihat sesuatu yang tidak biasa. Seperti yang terlihat dari samping, matanya berkedip. Lisbon terbatuk, dan tatapannya kembali ke tempat semula.

“Demigod adalah anak yang lahir antara dewa dan manusia. Dalam kitab suci kita, ada sebuah legenda yang terkenal tentang seorang demigod. Cinta terjadi antara dewa dan manusia… lihat di sini. “Lisbon membuka sebuah buku besar, tua dan akrab yang ditinggalkan di atas meja. Rasanya seperti lukisan religius. Memutar halaman yang tak terhitung jumlahnya, dia berhenti ditengahnya. “Mari baca bagian pertama … ‘Dewi pengetahuan, Roses, turun dari surga untuk mengawasi perkembangan peradaban, dan menyelinap ke bumi dalam bentuk seorang wanita muda. Dia tidak bisa membiarkan identitasnya diketahui.  Namun, saat Roses berubah dari bentuk manusianya menjadi dewi untuk kembali ke langit, dia terlihat oleh seorang pengembara. Pria itu bersumpah untuk tidak mengungkapkannya kepada siapa pun, tapi meminta untuk menghabiskan malam dengan Roses sebagai balasannya. Roses menerima keinginan itu dan kembali ke Surga saat fajar, namun bahkan tidak setahun berlalu sebelum dia muncul kembali di depan orang itu. Itu karena anak mereka, seorang demigod, telah lahir. Roses memiliki seorang suami di Surga, dan karena takut akan kecemburuannya, dia mempercayakan anak itu kepada pria itu. Kaum demigod meninggalkan warisan  intelek Roses yang langka, namun dibunuh setelah menimbulkan rasa iri pada orang-orang yang tenggelam dalam kesombongan dan membawa kemegahan yang ekstrem. Dengan sungguh-sungguh, Roses hanya menunggu agar anaknya melewati gerbang yang menuju ke Surga dan Dunia Bawah … ‘”Jemari pucat Lisbon menunjukkan ilustrasi di halaman itu. “Mata heterokromatik itu. Satu sisi berwarna merah, yang lainnya berwarna keemasan … dan rambutnya yang panjang dan lavender-abu-abu, seolah-olah setetes ungu pun dituangkan ke atas perak. Inilah penampilan luar biasa dewi pengetahuan, Roses. Dia dikatakan telah mengajarkan kata-kata kepada manusia saat baru lahir. ”

“Apakah itu awal dari demigod?”

“Bukan hanya ini. Mitologi di seluruh dunia adalah benar, dan demigod juga nyata. Bukti terbesar adalah demigod dewa Roses, Lady Lux, yang tinggal di Utopia ini. ”

Dengan pengalamannya sendiri, Lisbon terbiasa melihat orang menolak dan mencibir saat mengatakan hal seperti itu, tapi Violet tidak melakukan keduanya.

“Mengapa Roses tidak bisa membiarkan manusia tahu bahwa dia adalah seorang dewi?” Dia hanya mengajukan pertanyaan asli yang telah menimpanya.

Lisbon tersenyum puas. “Bagus. Sejak masa lalu, tuhan dan makhluk yang memiliki karunia unggul dimuliakan oleh orang dan keberadaan mereka dikhawatirkan, namun pada saat bersamaan, mereka adalah objek kepercayaan. Selain itu, kekuatan untuk dimuliakan menarik rasa iri. Itu kasus anak mawar. Selain di legenda ini, dia meninggalkan beberapa anak laki-laki lain. “Setelah mengatakan itu, Lisbon membalik halamannya lagi. “Namun, hasil akhirnya tidak positif … Malahan, Roses seharusnya tidak melepaskan anak-anaknya. Demigod langka di Surga dan di Bumi. Namun, di dunia manusia, kekuatan yang mereka warisi dari para dewa menonjol. Demi mereka, lebih baik mereka tinggal di Surga. Itulah sebabnya, ketika kita menemukan seorang demigod, kita menyembunyikan dan melindunginya dari masyarakat. Sampai tiba saatnya mengembalikan mereka ke Surga … Ini di luar topik, tapi Nona Violet, apakah namamu diambil dari dewi bunga Violet? ”

“Ya, sepertinya begitu.” Mungkin karena dia teringat kenangan akan orang tua yang menamainya, Violet mengalihkan pandangannya.

“Tetap saja, seperti yang saya pikir … Anda benar-benar sangat mirip dengan dewi tempur, Garnet Spear.” Dengan suara goresan lembut, Lisbon mendorong tulisan suci di depan Violet dan membukanya.

Tampak dewi dengan baju besi putih yang memegang pedang. Dengan rambut emasnya yang mengalir bebas, dia menatap ke kejauhan. Matanya biru dan memukau. Dia jelas sangat mirip dengan Violet.

“Ilustrasi ini adalah potret religius yang dibuat oleh pelukis terkenal, dan konon merupakan karya terbaiknya. Garnet Spear dicintai oleh banyak jenis seniman, dan citranya pun diberi banyak bentuk. Di sini, di Utopia, ada sebuah ruangan yang didekorasi dengan karya seni dewa mitologi di seluruh dunia; Izinkan saya mengantarmu ke sana besok. Aku akan menceritakan anekdot dari Garnet Spear nanti juga. Nona Violet Ada hal lain yang ingin saya ceritakan dan tanyakan kepada Anda. Itu benar, jika Anda mau, akankah saya memberi Anda cameo Garnet Spear sebagai tanda penutupan kami? ” Berdiri dari kursinya satu kali, Lisbon mengeluarkan sesuatu dari dada ruangan dan segera kembali. “Saya yakin sangat cocok bagi Anda untuk memiliki ini. Ini adalah bros cameo yang terbuat dari batu akik putih oleh salah satu biarawati Utopia. Ini adalah barang penjualan yang diekspor ke benua untuk membayar biaya kegiatan kami. ” Pas di telapak tangannya adalah benda berbentuk oval dengan sosok dewi yang dipahat di atas batu akik putih.

Sambil memegang bros zamrud yang menempel di jubahnya, Violet berkata, “Saya … sudah memiliki ini.”

“Bahkan jika Anda tidak memakainya, Anda bisa memegangnya.”

“Tidak. Saya tidak ingin memiliki bros selain ini. ”

Sikapnya bisa dianggap bandel. Lisbon menahan senyumannya, tapi dengan hati-hati mengeklik lidahnya.

–Tidak perlu terburu-buru Pertama, tunjukkan kasih sayang, ceritakan ajaran kita dan biarkan meresap.

Pandangan Lisbon bukan hanya seorang biarawati yang melayani para dewa, tapi juga seorang pemburu.
Satu hari berlalu semenjak orang itu muncul di depan mataku saat terjadi badai petir. Hujan terus menerus mengalir keluar, jadi pergi ke luar sepertinya sangat tidak mungkin. Setelah ibadah subuh berakhir, seperti yang diberitahukan aku makan di taman dalam ruangan dan bukan di kamar pemenjaraanku, aku harus sedikit memikirkan apa yang harus dilakukan. Itu karena aku telah bertukar percakapan dengan calon demigod lainnya sampai saat itu.

–Hanya skema yang biasa

Sikap seorang demigod yang tinggal di utopia adalah sesuatu yang diinginkan dariku.

“Lady Lux, ini Nona Violet, ia bekerja di perusahaan pos. Karena cuaca buruk ini, dia berteduh di Utopia. ”

Orang yang kuamati di tengah sambaran petir itu terlihat jauh lebih cantik seperti yang terlihat secara langsung dari jarak dekat. Violet Evergarden. Dia memiliki kecantikan tenang yang tidak mengecewakan.

Tidak ada air mancur di taman dalam ruangan, tapi rumput dan bunga yang diatur dalam mangkuk disatukan sehingga bisa membentuk hutan kecil, menciptakan suasana yang murni. Tempat itu sering digunakan untuk menghibur orang-orang yang datang dari dunia luar ke Utopia. Tempat itu terbuka dan nyaman, membuat Utopia terasa alami.

“Ini adalah demigod yang sekarang kita lindungi dalam Utopia ini, Lady Lux Sibyl. Kami menemukan Lady Lux sekitar tujuh tahun yang lalu … Ketika kami mendengar rumor tentang penampilannya dan pergi ke tempat dia berada, kami melihat bahwa dia adalah citra dari dewi pengetahuan, Roses, seperti yang bisa Anda lihat. Selain itu, Lady Lux adalah anak yatim piatu dan tidak tahu asal usulnya … dia juga tidak mengenal ayahnya. Kemungkinan besar, dia jatuh ke bumi setelah dilahirkan oleh dewi mawar karena alasan tertentu. Sangat disayangkan …”

“Dia benar-benar … sama seperti ilustrasinya.”

“Kau juga mirip dengan Garnet Spear.” Aku menjawab, dan Violet hanya mengangguk tanpa ekspresi, sepertinya tidak senang atau marah.

Kami berdua menyerupai dewa.

“Ini hal yang menakjubkan, kalian berdua.”

Tempat itu dipenuhi koleksi tanaman buatan. Kami sarapan bersama di kursi yang ada di kebun dan memulai obrolan yang tak berbahaya. Aku dengan acuh tak acuh berbicara tentang bagaimana kehidupan Utopia yang luar biasa. Violet sepertinya tidak tertarik. Sikapnya menyiratkan bahwa dia lebih memperhatikan suara hujan deras di luar.

Aku tidak tahu banyak tentang karya Boneka Kenangan Otomatis, jadi aku terkejut mendengar bahwa itu terdiri dari wanita yang bepergian sendiri ke seluruh dunia sebagai amanuensis. Mereka harus mengurus surat-surat klien mereka diatas apapun. Aku mulai mengerti hal itu melihat ia selalu membawa tasnya bersamanya.

–Luar biasa. Aku sama sekali… tak bisa melakukan hal itu.

Aku tidak bisa melepaskan satu kaki pun dari Utopia.

Awalnya, aku tidak bermaksud untuk melakukan pembicaraan terlalu jauh, tapi setelah berpikir dua kali, sudah lama sekali sejak aku terakhir mengobrol dengan seorang wanita yang hampir seusiaku, jadi kecepatan pembicaraan tersebut secara tidak sengaja menjadi cepat pada akhirnya.

“Nona Violet, apa yang kau lakukan pada hari libur?”

“Saya tetap siaga. Menunggu pekerjaan berikutnya. ”

“Kau pasti tinggal di kota besar kan? Aku kagum pada mereka yang bisa melihat berbagai toko. Kau sering pergi keluar, apa kau lebih suka tinggal di rumah daripada bepergian? ”

“Saya tidak terlalu suka atau tidak menyukainya. Jika saya memiliki tujuan, saya pergi ke luar. ”

“Seperti bergaul dengan teman?”

Aneh sekali. Semakin kita berbicara, semakin aku ingin tahu tentang dia.

“Saya tidak punya teman.”

“Benarkah begitu?”

“Iya.”

Caranya berbicara singkat, tapi secara kontras aku merasakan perasaan yang baik darinya. Mengatakan hal-hal dengan jujur ​​selalu lebih baik daripada menyembunyikan kebohongan dan menjaga fasad yang peduli.

“Hum, aku juga tidak, jadi tidak masalah.”

“Apakah ini sesuatu yang harus dikonfirmasi?”

“Eh?”

“Anda bilang itu ‘tak masalah’ …”

“I-iya. Aneh rasanya mengatakan tidak masalah, bukan? ”

Merenungkan apakah aku telah merusak suasana hatinya, aku merasa menyesal, tapi Violet menyangkal hal itu. “Tidak. Bukan itu. Saya bertanya-tanya apa ini merupakan masalah. Sejujurnya, atasan saya juga mengkhawatirkannya … ” Violet mengangguk dengan wajah serius, seolah ada sesuatu yang harus dipikirkannya.

“Benarkah?”

“Ya, dia mengatakan sesuatu yang mirip dengan pertanyaan Anda, Lady Lux. Sepertinya ‘normal’ punya teman. Saya tidak mengerti konsep ‘normal’ dengan baik … Saya tidak terganggu dengan tidak memilikinya, dan saya tidak tahu bagaimana cara mendapatnya”

“Apa kau makan dengan orang-orang dari tempat kerjamu atau sesuatu sejenisnya?”

“Terkadang, ya.”

“Bagaimana kalau mulai dari situ? Misalnya, bercakap-cakap seperti ini …”

“Apakah kita akan menjadi teman jika kita berbicara?”

“Aku juga penasaran…”

“Ini sangat sulit.”

“Yah…”
“Ya, hal-hal yang orang lain … lakukan secara alami sangat sulit bagiku.”

“Aku sangat mengerti itu.”

Violet mulai perlahan tapi bertanya dengan pasti kepadaku, tentang apa yang kulakukan setiap harinya, apa aku bisa melihat warna dengan cara yang sama dengan kedua mataku bahkan meski mereka heterochromatic, dan apa yang aku lakukan pada hari libur, sama seperti aku menanyakannya. Aku hanya menjawab yang aku bisa jawab.

“Lady Lux, apa kau tidak pergi ke luar?”
“Tidak.”

“Jadi kau selalu di sini?”

“Ya, sampai sekarang, dan mulai sekarang.”

“Apakah itu misi yang diberikan padamu, Lady Lux?”

“Mungkin lebih baik seperti ini. Bagaimanapun, demigod tidak seharusnya turun ke tanah manusia. ”

“Saya … hanya tau sedikit tentang mitologi. Anda mungkin terlibat dengan kejadian yang tidak menguntungkan. ”

“Iya.”

“Lady Lux, apakah Anda kurang beruntung saat masih di luar?”

“Aku miskin dan sendirian … aku memang benar membutuhkan perlindungan.”

“Ini bukan tanah manusia tapi ada banyak manusia disini. Meski begitu, adakah yang mencegah dampak kemalangan? ”

Pernapasan orang-orang di tempat itu – diriku dan para biarawati yang melayani kita – terhenti tanpa hambatan. Cara bertanyanya sepertinya bukan tentang seseorang yang menggali informasi semacam itu.

“Hum… entahlah.”

“Anda tidak tahu?” Pertanyaan sederhana. Garis pemikiran yang tidak bersalah.

“Tidak, itu … itu… Nona Violet. Kenapa … kau… bertanya? ”

Terkadang, hal seperti itu merupakan awal gejolak yang akan membuat perselisihan setelah masa damai.

“Tidak, maafkan saya bila itu merupakan pertanyaan yang sulit. Saya hanya berpikir bahwa Anda tak perlu memaksakan diri untuk menetap disini, jika bernasib buruk juga disini.”

Itu adalah situasi, dimana aku, yang hanya menghabiskan hari untuk memikirkan kapan hari hari buruk itu akan berakhir, seperti aku yang saat ini memikirkan kapan badai ini akan berakhir, tak dapat mengatasi semua itu.

“Aku… memaksakan… diri?” saat aku bicara, aku tidak bisa menahan rasa penasaranku tentang tatapan biarawati yang ada disampingku. Aku bisa merasakan tekanan dari tatapannya yang seakan berkata “Jangan katakan hal yang tak perlu.”

“Aku diberitahukan bahwa kau tidak bisa pergi dari sini seumur hidupmu. Tapi, kau tadi membicarakan kekagumanmu terhadap kota…”

“Yah itu… aku memang bilang begitu. Bagaimanapun juga… itu mustahil.”

“Apanya?”

“Aku tak bisa pergi”

“Kenapa?”

“Aku demigod. Aku tidak boleh…”

“Siapa yang melarang?”

“Itu…”

–Ah, tidak bagus.

“Lady Lux adalah demigod yang dipuja orang. Apa ada yang lebih tinggi darimu disini?”

–Jangan ungkap itu…

“Faktanya aku tak bisa pergi meski aku ingin itu…karena…”

–Jangan lanjutkan perkataanmu.

“Karena…”

Suara tepuk tangan terdengar. Aku melihat biarawati itu dengan ketakutan. Menghentikan percakapan kami,  dia tersenyum riang.

“Lady Lux, Nona Violet, mulai dingin disini. Haruskah kita pindah tempat?”

Saat pembicaraan itu terhenti, bibir Violet menyarankan suatu hal yang ingin dia katakan, tapi dia diam saja. Itu karena kedua mataku yang memohon padanya. Dia secara bertahap menyadari ambiguitas tempat itu.

–Cepat lari. Begitu suster itu berbalik, kataku tanpa menyuarakannya. Aku bertanya-tanya apakah dia mengerti. Aku berharap begitu. Jika sekarang ia lari, dia masih sempat melakukannya.

Ya, aku dikurung di tempat itu.

Aku mengusulkan kepada biarawati itu, “Sister, bisakah kita menunjukkan tempat itu padanya …? Seperti, ruangan dengan gambar para dewa, dan hal lainnya. Dia pasti bosan menunggu cuaca cerah.”

“Itu … tidak terbuka untuk umum.”

“Tetap saja, aku ingin menunjukkannya padanya. Aku ingin melihatnya juga. Aku juga tidak punya banyak waktu … ”

Mulut biarawati itu sepertinya hendak mengeluarkan penolakan, namun akhirnya dia memberikan izin, “Itu benar. Anda hanya akan tinggal di Bumi untuk beberapa saat lagi. Pastinya, ada biarawati lain yang ingin melihat Lady Lux. Nona Violet dipanggil untuk menemui Lisbon setelah selesai, jadi dia akan pergi ditengahnya, tapi sampai saat itu … ”

Aku tahu biarawati itu memiliki sisi lembut padanya. Dia selalu menjagaku sejak aku dibawa ke sana. Dia mungkin sedikit menyayangiku. Aku bersyukur untuk itu, tapi pada saat yang sama, aku juga sangat takut.

“Ketika saya memikirkan bagaimana waktu kita bisa berbicara seperti ini akan segera berakhir, saya merasa sangat kesepian.”

Takut betapa semua orang di sana menghargaiku.

“Kalau begitu, haruskah saya menunjukkannya tanpa basa-basi lagi?”

Dipimpin oleh biarawati itu, kami berempat berkeliling Utopia. Manajemennya sebagian besar terdiri dari dukungan dari investor yang kami sebut ‘Owner’. Aku tidak pernah bertemu mereka, tapi mereka jelas kaya raya.

Semua jenis lukisan dan patung religius para dewa menghiasi koridor. Kami memiliki gereja dalam ruangan di mana kaca patri mewah berwarna cerah berada di atas kepala, sebuah perpustakaan penuh dengan buku-buku lama dan baru, dan sebuah pemandian umum besar terbuat dari marmer.

Jumlah biarawati yang bekerja tidak hanya selusin. Hanya untuk semua orang bisa makan setiap hari saja butuh uang. Dengan biaya pemeliharaan bangunan, anggaran kami cenderung meningkat.
“Ini perhentian terakhir. Kami memanggil seorang pengrajin untuk membuatnya. Ini adalah ruangan dari patung para dewa. ”

Sebuah dunia yang tentram menunggu di luar pintu berat yang dibuka. Aku hanya mengunjunginya dalam beberapa kesempatan, tapi tidak peduli berapa kalipun aku melihatnya, aku mendapati perasaan berat. Berbagai patung diletakkan berantakan di ruangan itu, dan sungut-sungut air bisa terdengar saat sejumlah saluran air kecil melintas di tanah. Manik-manik kaca yang berkilau menyebar dengan indah di dalamnya. Dari langit-langit, tanaman yang disebut ‘tanaman merambat gelap’, yang katanya dapat tumbuh dengan baik bahkan di tempat tanpa sinar matahari, memperluas cabang mereka di sekitar dinding dan tanah, menciptakan atmosfir yang fantastis.

“Wah, jadi persiapannya sudah selesai? Lady Lux, saya akan pergi sebentar.” Biarawati itu memanggil anggota personel Utopia lainnya dari pintu masuk di antara patung para dewa dan meninggalkan sisi kami.

–Sekarang waktunya. Pikirku sambil mencengkeram lengan Violet dan menariknya.

“Lady Lux, hum … apa yang ingin Anda katakan tadi?”

“Kesini. Aku akan menunjukkan patung Garnet Spear. ” Sambil mengatakannya, aku memiliki tujuan yang berbeda. Saat kami berjalan menuju patung Garnet Spear yang melawan seekor ular raksasa, saya bertanya, “Nona Violet, Apa Suster Utopia menanyaimu sesuatu?”

Garis penglihatannya bergeser dariku ke patung saat dia menjawab, “Ya, saya ditanyai tentang asal saya … dan masa kecil saya. Saya telah diperintahkan untuk tidak banyak membicarakan diri saya, jadi saya tidak mengatakan apapun tentang saya yang anak yatim piatu … dan mantan tentara.”

Aku mengerutkan kening. Betapa mengejutkan. Gadis cantik yang mirip Garnet Spear tidak memiliki orang tua. Dia adalah tipe yang tepat dari ‘demigod’ yang dicari Utopia.

“Nona Violet. Dengarkan baik-baik. Para suster mengatakan bahwa tujuan Utopia ini adalah untuk melindungi dan menghormati para demigod, tapi itu salah. Memang benar … bahwa aku diselamatkan dari panti asuhan dan dari kemiskinan setelah diambil oleh mereka … tapi pada saat bersamaan, hidupku jadi incaran. ”

Mungkin karena nada suaraku sulit didengar, Violet akhirnya mengalihkan pandangannya dari patung itu. “Apa maksudmu? Beritau saya dengan jelas.”

Saat itulah aku mendengar biarawati memanggil kami. Bersembunyi di antara patung-patung itu, aku melanjutkan, “Tujuan Utopia adalah melindungi para demigod. Tujuan utamanya adalah mengembalikan mereka ke Surga, tempat para dewa berada. Kebanyakan legenda demigod berakhir dengan mereka dihancurkan di tanah manusia karena kekuatan mereka. Utopia membenci ini dan mencoba membimbing mereka ke Surga … tapi metodenya adalah membunuhnya. Ini adalah fasilitas dari kelompok pembunuhan dimana orang orang dengan pikiran gila berkumpul. ”

Kedipan Violet menusuk tajam. “Singkatnya, Lady Lux ditakdirkan untuk dibunuh?”

“Sudah diputuskan bahwa aku akan kembali ke Surga pada pagi hari berikutnya saat bulan purnama, tiga hari dari sekarang. Itu akan menjadi hari ulang tahunku. Demigod yang berada di sini dibesarkan untuk menunggu hari mereka berumur empat belas tahun. Secara umum, dikatakan di benua ini bahwa anak berusia empat belas tahun adalah orang dewasa, jadi tujuan Utopia adalah bahwa masa kecil kita harus dijalani di dunia manusia, dan masa dewasa kita di Surga. Namun, jika seorang demigod yang berusia lebih dari empat belas tahun diambil, mereka terbunuh dalam waktu tidak lebih dari sepuluh hari. Sampai sekarang, aku telah melihat beberapa kandidat demigod dewasa, dibawa entah ke mana, hilang atau berkunjung, dibantai oleh mereka. Kau berada dalam bahaya juga. Utopia juga mengincar dirimu sebagai demigod.”

“Saya…?”

“Sudah kukatakan bahwa Utopia adalah sekelompok orang dengan pemikiran gila, bukan? Sejujurnya, kita tidak perlu memiliki semacam kekuatan luar biasa; hanya memiliki penampilan yang mirip sudah cukup. Aku sendiri tidak begitu cerdas. Aku tidak tahu mengapa aku dilahirkan dengan penampilan seperti ini, tapi aku pernah mendengar ada kelompok etnis dengan rambut dan mata yang sama di negara yang jauh dari sini. Aku yakin itu keturunanku. Juga, satu hal lagi yang penting untuk memutuskan apakah seseorang adalah demigod adalah jika mereka adalah anak yatim atau tidak memiliki orang tua. Itu memudahkan mereka untuk berpura-pura bahwa mereka berasal dari legenda demigod. Selain itu, Nona Violet, kau bukan hanya mirip Garnet Spear, tapi kau juga mantan tentara. Dari sudut pandang Utopia, ini seperti mengatakan ‘tolong bunuh aku’. ” Aku melanjutkan dengan tergesa-gesa, seolah membangkitkan rasa takut.

Tetap saja, mungkin tak takut sama sekali terhadap kebenaran Utopia, Violet dengan sigap menyela, “Benarkah?”

“Nona Violet, jangan bilang ‘benarkah?’ (benarkah ndasmu) dan mengelak. Suster Lisbon sudah memanggilmu, bukan? Jangan pergi. Mereka pasti akan memberimu obat untuk melumpuhkan tubuhmu. ”

“Bagaimana mereka akan membunuhku?” Dia dengan hati-hati bertanya tentang metode pembunuhannya sendiri.

“Kau akan dimasukkan ke dalam sebuah kapal kecil yang akan berlayar sepanjang air terjun terbesar Chevalier dan dijatuhkan dari sana. Saat ini, ada banyak celah bagimu untuk melarikan diri. Tolong kabur. “Seakan menarik, aku mengibaskan tangannya. Sebuah deringan mekanis terdengar dari mereka.

Dia adalah orang dengan tangan mekanis dan semenarik boneka. Aku benar-benar bisa memikirkan seseorang seperti dia sebagai demigod. Untuk sesaat, aku hampir menyerupai orang Utopia untuk memikirkan hal semacam itu, dan menjadi takut pada diriku sendiri.

Selagi aku perlahan melepaskan lengan Violet, dia memegangi tanganku dengan kuat. “Terima kasih atas kebaikanmu. Saya akan mendengarkan peringatkanmu dan meninggalkan tempat ini sesegera mungkin. Lady Lux, izinkan saya untuk membantu Anda melarikan diri juga. ”

Apa dia ini benar benar mengerti situasinya saat ini? Aku tidak tau karena wajahnya yang tanpa ekspresi, tapi meski begitu, dia tampak berniat untuk lari. Saat aku lega, , aku tidak dapat setuju dengan kepalaku atas bantuan yang dia tawarkan padaku.

“Lady Lux?”

Ditengah saat itu gerakanku terhenti sejenak dan berubah menjadi senyuman. Aku tak bisa mengeluarkan suara dari tenggorokanku. Tekanan darahku merendah dan punggungku mendingin. Itu merupakan sensasi ngeri yang memperingatkan saat menghadapi sebuah kegagalan besar. Itu mulai mengambil alih tubuhku . Apa yang kutakutkan? Ditolong seseorang adalah impian yang kumiliki sejak lama.

–Ada apa denganku?

Meski begitu, aku tak bisa meraih tangan yang terulur kepadaku.

–Aku harus mengakatakannya. Aku harus katakan, “tolong lakukan”.

Jika aku menetap, aku akan mati dengan menyakitkan didalam air. Itu merupakan kebenaran yang jelas. Para biarawati memperlakukanku dengan ramahpun, akan melupakanku setelah aku menghilang dan mencari demigod yang baru untuk disembah. Lagipula, kasih sayang mereka salah (tak nyata).

“Lady Lux, apa Anda tidak ingin pergi?”

–Aku… aku… baru sadar ketakutanku untuk mengadu nasib didunia luar.

“Tidak… bukan itu…”

Tidak, aku sudah lama sadar sejak dulu.

“Apa Anda tidak ingin melarikan diri?”

Aku tau. Aku tau.

“Apa orang… harusnya takut kematian?”

Begitulah. Aku tak mau mati. Namun…

“Aku tak mau… mati.”

Sejak aku dibawa ke sana dari panti asuhan saat berusia tujuh tahun, aku selalu menjadi burung yang dikurung. Aku menerima pendidikan, tapi aku hanya tahu apa yang ada dalam naskah suci. Aku juga tidak bisa berkreasi seperti para biarawati. Jika aku pergi ke dunia luar seperti itu, bagaimana aku bisa hidup? Gadis-gadis lain seusiaku pasti tahu segala hal, punya keluarga, teman dan tempat untuk ditinggali. Namun aku tidak punya apa-apa. Aku tidak lebih dari seorang anak pengecut yang terus-menerus tenggelam dalam keputusasaan dalam kegelapan yang aku tinggalkan, yang telah menyaksikan orang lain meninggal tanpa bisa melakukan intervensi. Tidak, aku bahkan tidak bisa dianggap anak-anak lagi. Aku bukan apa-apa. Begitu seseorang yang sama tidak bergunanya denganku melangkah keluar, apa yang harus aku lakukan? Bukankah sudah jelas bahwa aku akan mati seperti anjing? Jika memang begitu, maka undangan kematian yang diberikan kepadaku oleh nasib paksa itu …

— … akan jauh lebih baik. Saat berpikir begitu, suaraku tidak keluar.

“Lady Lux!” Saat dipanggil dengan lantang, tubuhku bergetar kaget.
Biarawati itu mengamati kami dari sisi patung Garnet Spear. Mungkin dia telah mendengar pecakapan kami. Tidak, dia pasti mendengar semuanya. Kemarahan dan cemoohan yang sebenarnya sekarang mereda dari wajahnya yang biasanya tenang.

Dengan cepat aku mendorong biarawati itu pergi. “Lari!”

Saat aku berteriak, Violet mengulurkan tangannya lagi. “Lady Lux, tanganmu.”

Sosoknya seperti ksatria. Aku selalu, selalu membayangkan pemandangan seperti itu. Seorang pangeran tampan dan mulia – seseorang yang luar biasa akan datang untuk menyelamatkanku dari Utopia keputusasaan.

Meski begitu, sambil menahan biarawati itu, aku menggelengkan kepala. “Pergilah! Aku … aku tidak bisa hidup di dunia luar! Pergilah! Cepat pergi! ”

Violet berusaha memegangku dan memaksaku, tapi aku melepaskannya.

–aku benar-benar … tidak bisa

Aku memilih kematian di menit terakhir.

–Aku takut. Hidup… lebih menakutkan.

Saya bodoh Itu adalah pilihan yang bodoh. Namun, hidup sangat berat bagiku.

–Aku selalu bernapas dangkal tepat di samping kematian.

Lingkungan itu telah memungkinkan saya untuk menyesali kematian, dan saya sudah terbiasa dengannya. Yang bisa kupikirkan hanyalah aku tidak sabar menunggu hari yang akan datang.

–Hidup itu … lebih menakutkan.

Jauh lebih keras untuk hidup di dunia manusia, digunakan, dibohongi, dan menumpuk kenangan sedih.

“Aku akan mati di sini! Itulah yang ingin kulakukan! Aku tidak bisa hidup … di dunia luar saat ini! Aku akan mati seperti ini … di tempat ini … jadi pergilah! ”

Bisa jadi aku sudah gila. Sementara mengatakan bahwa orang Utopia itu gila, mungkin yang paling gila dan paling parah adalah diriku sendiri.

Setelah berdiri di tempat selama beberapa detik, Violet mengarahkannya kembali padaku. Dan kemudian, tiba-tiba, dia menghancurkan kaca patri di antara patung-patung itu dengan satu tangan. Dia pasti berencana untuk melarikan diri dari sana. Hujan dan angin yang telah merobek pepohonan masuk, bersama dengan sejumlah besar daun dan bunga.

“Jangan lari! Kau seorang demigod! Kau Dibawah kendali kami …! “Biarawati itu berteriak.

Sekarang aku yang didorong. Tapi meski begitu, aku tidak kalah dengannya. Aku meraih kakinya dengan satu tangan dan memeluknya. “Lari!” Aku bertahan dari tendangannya.
Violet berdiri di dekat bingkai jendela, memegang erat tasnya ke sisinya. Ketinggian dari sana ke tanah adalah salah satu jalan keluar yang pasti jika seseorang tidak gagal dalam pendaratannya.

–Sekarang, pergilah!

Kupikir dia pasti tidak akan kembali. Namun, lehernya tersentak ke arahku, dan dia menawari tangannya sekali lagi. “Lady Lux.” Seolah matanya berkata “ayo, ayo pergi dari tempat ini bersama”.

Jika aku menraih tangan itu, mungkin aku bisa memiliki masa depan.

–Aah, badai ini, kematiannnya, semuanya.

Aku minta maaf untuk orang dengan mata kuat yang membuatku memikirkan semua ini.

–Mereka semua mencampuradukkan kepalaku dan terlalu berisik; Aku tidak menginginkan mereka.

Aku sudah lelah, bahkan untuk berpikir sekalipun.

“Pergilah.” Aku membisikkan satu kata itu.

“Jika Anda membutuhkan pertolongan, panggil saya.” Tidak mengatakan apapun kecuali itu, dia melompat keluar dari jendela.

Biarawati itu berteriak keras. Setelah dikutuk saat dia bangkit, aku pipiku dipukul dan langsung jatuh di tempat. Melihat wajahnya yang berubah, aku tersenyum mengejek.

–Lihatlah, dunia ini benar-benar mengerikan.

Itulah mengapa mati lebih mudah.

Pagi hari setelah hujan deras berhenti terasa indah. Pohon dan rumput yang tertutup embun meninggalkan bau hujan setelahnya. Matahari menutupi dunia dengan cahaya yang tidak seperti matahari terbenam. Matahari pagi itu menyebabkan gerimis terus menerus berkilauan. Ulang tahun dan pemakaman seorang gadis, yang disembah oleh sebuah organisasi keagamaan tertentu di sebuah pulau terpencil, disambut dengan hari yang indah.

“Lady Lux, pergilah dengan nyenyak.”

Dengan sebuah pistol menunjuk ke arahnya, Lux diikat pada pergelangan tangannya dan mengenakan sebuah perahu kecil yang penuh dengan bunga. Kata “Nyenyak” yang dikatakan Lisbon tidak ditujukan pada orang yang akan segera meninggal. Wajah Lux memiliki bukti jelas bahwa dia telah menerima pemukulan. Mulutnya bengkak ungu, sudut matanya terluka. Mungkin karena dia tidak diberi istirahat, kepalanya terhuyung dan penglihatannya tidak fokus.

Saat Lux tetap diam bahkan dengan wajah lelah seperti itu, Lisbon tertawa. “Lady Lux, Anda adalah demigod yang paling mudah dikelola dan patuh yang pernah saya lihat. Kami belum memaafkan Anda karena telah membantu Boneka Kenangan Otomatis itu pergi, tapi … kami akan berhenti menyalahkan Anda, karena Anda akan melakukan perjalanan ke Surga. Ada kata-kata terakhir? ”

Lux menatap kosong ke Lisbon. Dunia itu memiliki pemandangan yang menakjubkan, jadi mengapa orang-orang yang tinggal di dalamnya sangat jelek? Seolah merasakan perasaan Lux, senyum menyimpang muncul di bibir Lisbon.

“Berapa lama kau akan terus melakukan ini?”

“Selalu. Selama-lamanya.”

“Apa artinya?”

“Kau menanyakan itu sekarang?” Lisbon mendengus seolah mengolok-oloknya. “Kami ingin melindungi dunia ini, yang telah diciptakan para dewa. Kau sudah mendengar legenda demigod beberapa kali, bukan? Mereka berbeda baik di Surga dan di Bumi. Kau berbeda. Keberadaan seperti itu … aneh. Aneh kan? ”

Bahkan saat ditanyai, Lux tidak bisa menanggapi diberi label dengan kata “aneh”.

“Keberadaanmu sendiri aneh. Ada apa dengan mata dan rambut itu? Mereka tidak ‘normal’. Jika yang berbeda tidak dibuang, mereka mungkin menimbulkan masalah. ”

“Aku belum … melakukan … apapun.”

“Bahkan bila begitu, kau akhirnya akan melakukannya. Keberadaanmu menganggu. Sederhananya, kami … takut pada orang sepertimu. Itulah sebabnya kami menyembah, menghormati dan membunuhmu. ”

Mereka tidak tahan dengan orang-orang yang tidak seperti mereka, yang tidak serupa dengan mereka.

Lux akhirnya mengerti alasan mengapa orang-orang dari organisasi tersebut berkumpul. Cinta diri yang telah berjalan terlalu jauh. Tidak mampu mengidentifikasi (memahami) orang lain membuat mereka cemas. Oleh karena itu, mereka akan membunuh mereka. Itu adalah kepercayaan yang sesat, tapi bagi mereka, itu diabaikan sebagai ‘normal’.

–Dan yang paling gila di sini adalah aku, karena mengira dibunuh oleh orang-orang ini adalah yang terbaik.

Pistol itu ditujukan pada circlet di kepala Lux.

“Kau sebenarnya seharusnya mati tenggelam, tapi Suster yang biasa merawatmu memohon dengan belas kasihan. Kami akan membiarkanmu mati dengan tembakan. Karena mati tercekik … itu mengerikan. Kalau begitu, selamat tinggal, Lady Lux. Kami menyampaikan ini padamu di saat-saat terakhirmu:  paduan suara nomor 320. “Lisbon memberi isyarat di belakangnya.

Saat dia melakukannya, para biarawati lainnya, yang berjejer dan menonton mereka berdua, mulai menyanyikan sebuah misa. Meskipun mereka mencoba pembunuhan kolektif, suara nyanyian mereka terasa indah.

“Dewa-dewa kita di surga …”

Dia akan terbunuh begitu lagunya usai.

Untuk mencairkan ketakutannya akan kematian, Lux menggumamkan kata-kata yang telah dia hafal berulang-ulang dari tulisan suci, “Akulah anakmu, Akulah darah dan daging, aku adalah air matamu …”

Suara air yang bergema dari bawah kapal adalah suara makam yang akan segera dia masuki.

“Kasihani, kasihanilah, kasihanilah aku.” Akar giginya gemetar tak merata. “Kasihanilah aku, Tuhan.” Matanya adalah suara yang menangis. Lux dengan teguh meneteskan air mata karena takut akan perjalanan tak terbendungnya menuju kematian.

Meski dia telah memilih kematian, fakta bahwa sangat menakutkan untuk menyambutnya tidak berubah. Meski hidup itu menakutkan, penderitaan yang menunggunya tak tertahankan.

“Tuhan … Tuhan … Lady Roses …”

Tubuh Lux mungkin akan dibawa oleh sungai dan jatuh dari air terjun yang besar. Jenazahnya akan mengapung bersama bunga-bunga, jatuh ke dalam baskom dan ditelan olehnya. Seluruh tubuhnya akan diserbu oleh air dan tenggelam. Hanya dengan membayangkannya, dia merasa seperti pingsan. Sebaliknya, akan sangat menyenangkan jika dia bisa pingsan sekarang.

“Tuhan … Lady Roses … Lady Roses …” Lux berulang kali memanggil nama dewi yang konon adalah ibunya. “Lady Roses … Lady Roses …” Sering kali, alih-alih membacakan mantra untuk menghilangkan rasa takutnya. “Lady Roses … Lady Roses … Lady Roses …”

–Ibu, kau melahirkan dan meninggalkanku hanya untuk menungguku setelahnya?.

“Lady Roses …”

– Apa arti hidupku?

“Lady … Roses … ugh … eh, ah, ugh …”

–Ketika aku kecil, walaupun miskin, meskipun aku anak yatim, aku tidak akan memilih kematian dengan kehendakku. Mengapa semua jadi begini?

Nama satu-satunya orang yang benar-benar berusaha menyelamatkannya dalam hidupnya.

“Violet! Violet, Violet! Tolong aku! Aku tidak mau mati! ”

Apakah keinginan itu pemicu untuk sesuatu? Jeritan mekar selagi misa dinyanyikan. Lisbon tiba-tiba terjatuh. Mata Lux bisa melihat seseorang menyerang Lisbon dari belakang. Saat dipukul, Lisbon melepaskan melepaskan tali yang menjaga perahu kecil itu di tempat, dan perahu itu mulai terbawa arus. Namun talinya segera dipegang dan perahunya berhenti.

“Eh?”

Biarawati yang melakukan kesalahan tersebut tampak berwajah datar.

“Eh, eh?”

Sambil memegangi tali kapal, biarawati itu merentangkan tangannya ke arah Lux untuk secara paksa menariknya kembali ke tanah. Dia mendorong Lux membelakanginya dengan protektif, dan perahu kecil itu dibawa oleh arus seolah-olah itu bukan urusan siapapun.

Semua orang tertegun. Mulut mereka ternganga sampai batas yang menggelikan.

“Aku sudah …”

Bagi orang yang telah menghancurkan ritual yang muncul dari interior tempat itu adalah sesuatu yang tak terbayangkan. Dan sangat tidak mungkin.

“…menunggumu…”

Namun dia yang telah melakukannya …

“… untuk memanggil namaku, Lady Lux.”

… Mengungkap wajahnya saat dia melepaskan wimple putihnya.

“Vi … olet!”

Itulah satu-satunya orang yang telah mempertaruhkan dirinya untuk benar-benar membantu Lux dalam hidupnya. Dia adalah Boneka Kenangan Otomatis yang aneh.

Sebelum ada yang menyadarinya, Violet memegang pistol yang ada di tangan Lisbon. Tanpa belas kasihan, dia menembak ke arah kaki para biarawati. Bumi melayang seolah meledak.

“Buka jalannya. Jika kau berniat ikut campur,  kuperingatkan kau takkan keluar dari masalah ini hanya dengan memar. ”

“Berjuanglah, kawan-kawanku yang melayani para dewa!” Berbaring di tanah sambil menahan rasa sakitnya, teriak Lisbon.

Para biarawati berkumpul dan menanggapinya dengan berani. Mereka semua mengambil pisau dan pistol dari dalam jubah mereka dan menuju ke arah keduanya.

“Maafkan saya, tapi saya harus sedikit memperlakukan Anda dengan kasar.” Violet membawa Lux ke pelukannya. Dengan kemungkinan kesulitan memeganginya, Violet meletakkan Lux di bawah lengannya dan berlari.

Para biarawati datang ke arah mereka untuk berbenturan dengan mereka. Dengan dorongan dari larinya, Violet melompat dan menendang beberapa dari mereka seakan menjatuhkan potongan domino.

Diperlakukan sebagai barang bawaan, Lux melepaskan jeritan yang tak biasa. Violet mendorongnya sampai ke ujung jalan yang telah dibukanya, berbalik menghadap musuh. Dengan ayunan yang lebar, dia melemparkan pistol yang telah kehabisan amunisi ke arah seorang lawan yang menodong Lux , memukul wajahnya dan menyebabkannya pingsan. Dia kemudian berlari ke atas dengan menendang perut seseorang yang bergegas ke arahnya dengan pisau, melakukan jungkir balik. Mencuri dua senjata dari musuh yang jatuh, dan saat menembaki keduanya, dia mengendalikan lingkungan sekitarnya. Terlepas dari kerugian yang luar biasa dari satu orang lawan banyak, Violet berada di atas angin di medan perang yang sedang berlangsung.

Gemetaran, Lux menyusut kembali. Violet, yang melihat musuh mencoba menyerang Lux lagi, langsung melonjak. Melingkarkan tubuhnya di sekitar biarawati itu seperti seekor ular, dia menjulurkan kakinya di leher yang lain dan memberi bobot pada mereka, membalikkannya. Dia kemudian menjatuhkan tinjunya ke wajah biarawati itu.

–Dia … kuat sekali.

Mata Lux terpaku pada caranya bertarung.

Violet menyatakan dengan tidak biasa dengan keras kepada para biarawati yang jatuh menatapnya, “Lengan saya adalah prostetik dari Estark Inc.  Mereka dapat dengan mudah menghancurkan tubuh Anda. Mereka yang siap untuk itu, harap maju. “Sosoknya yang berani saat dia membuka satu tangan di depan dadanya, lalu mengepalkan tinjunya dengan telapak tangannya yang mengeluarkan suara memekik, adalah dari pejuang yang cantik.

Para biarawati itu melirik tubuhnya seolah melihat dewi pertarungan, Garnet Spear, yang selama ini mereka hormati.

Karena dia bisa bangkit entah bagaimana meskipun kepalanya berdarah, Lisbon berteriak, “Apa yang kalian lakukan? Tangkap dia! Kalian bisa mengembalikannya ke Surga di sini … aku akan mengizinkannya. Kita tidak bisa membiarkan monster seperti itu berada di tanah ini. ”

“Demigod itu monster?”

Dia segera menjawab pertanyaan Violet, “Benar. Monster seperti Anda … tidak seharusnya berada di Bumi. Mahluk setengah setengah yang bukan orang maupun tuhan … kekuatanmu pasti akan membawakan tragedi! Kau … kau adalah contoh yang hebat! Dimana kau … belajar bertarung seperti ini?! Berapa banyak orang yang telah kau bunuh …? Orang-orang sepertimu seharusnya tidak dilahirkan. Kau Sesat! “Mata Lisbon berwarna merah, dan air liur menggelegak dari bibirnya, yang biasa membentuk senyuman lembut.

Ada biarawati dengan ekspresi kaget saat mendengar ucapannya, tapi orang-orang yang setuju dan mengangguk padanya dengan kuat mencengkeram senjatanya lagi.

Violet hanya menepis kutukan Lisbon, “Begitu. Saya mungkin benar-benar seorang demigod, dengan penampilannya. Jika demikian, saya bisa memastikan banyak hal. “Dengan nada suaranya yang manis menjadi dingin, dia melanjutkan,” Memang, mungkin tidak ada pilihan lain jika mahluk sepertiku dibunuh dengan kepura-puraan dikembalikan ke Surga. Tapi Lady Lux berbeda. Dia… hanyalah seorang gadis yang mengalami pengalaman menakutkan.” Tidak ada keraguan pada tindakan atau kata-katanya. ” Kau mungkin merasa puas jika aku mengatakan ‘tolong bawa aku’. Namun, sekarang aku adalah monster yang dijinakkan. Aku tidak bisa dibunuh begitu mudahnya. Aku dilarang melakukan pertarungan yang tidak perlu, tapi … Tuanku pernah mengatakan kepadaku “dia melepaskan sarung tangan hitamnya, menampilkan lengan buatannya,” untuk ‘hidup’. “Violet langsung bergegas menuju Lisbon, kali ini melempar pukulan ke perutnya.

Lisbon terbang jauh. Mayatnya jatuh ke sungai dan para biarawati lainnya mencari bantuannya dengan sangat terburu-buru, karena sepertinya dia akan terbawa arus.

Hanya ayunan dari salah satu tinjunya sudah cukup untuk mengirim seseorang melonjak di udara seperti boneka. Setelah menyaksikan fakta itu, mereka yang mengambil kembali senjata mereka melepaskannya sekaligus.

“Para penantang, majulah. Saya, Violet Evergarden, akan menghadapimu. ” Wanita cantik yang berdiri tenang di tengah begitu banyak kekerasan itu mengerikan dan menyihir.

Pada akhirnya, tidak ada yang mencoba melawannya setelah itu, jadi, Lux dan Violet berjalan pergi dari tempat itu.

“Itu menakutkan … itu menakutkan …”

“Anda takut? Tenang saja, sekarang sudah aman.”

Di suatu tempat jauh dari sungai, saat kekangan Lux telah dilepas, dia menangis tersedu-sedu. Kengerian yang baru saja dia alami beberapa saat sebelumnya tiba-tiba teringat olehnya.

Di tengah jalan melintasi hutan yang menuju ke arah pelabuhan pulau itu di atas kapal Violet, mereka berhenti untuk mengambil tas berharga Violet, yang telah ditangguhkan dengan sangat hati-hati di dahan pohon. Apakah dia memiliki keyakinan bahwa mereka bisa datang sejauh ini, Lux bertanya pada dirinya sendiri sambil menangis.

“Bukankah kau sudah lari?”

“Pada akhirnya, hujan tidak berhenti, jadi saya berkemah di gua yang saya temukan. Saya … berpikir sebentar di sana … tentang apa yang dikatakan Lady Lux. ”

“Aku…?”

“Bahwa Anda … tidak bisa hidup di dunia luar.”

Dia memang bilang begitu.

“Aku akan mati di sini! Itulah yang ingin kulakukan! Aku tidak bisa hidup … di dunia luar saat ini! Aku akan mati seperti ini … di tempat ini … jadi pergilah! ”

Itu adalah satu kebenaran dari puncak batas hidupnya.

“Meskipun saya sedikit berbeda, saya juga … selalu hidup di satu dunia saja. Saya digunakan oleh orang tertentu dan tidak tahu cara lain selain itu. Dunia itu memiliki keadaannya, dan kami dipisahkan … jadi saya terpisah dari Tuanku. Meskipun ada orang baik yang mencoba mengajari saya sebuah gaya hidup baru, mula-mula saya menolaknya. Jika saya berhenti menjadi diri saya sendiri … tidak, jika saya berhenti menjadi ‘aset’, saya pikir orang yang membutuhkan saya sampai saat itu takkan menginginkan saya lagi. ”

Kedua gadis itu berjalan. Jalan di depan adalah pengujian. Lapisan itu dilapisi lumpur, lembab dengan embun rumput, dan yang bisa mereka andalkan hanyalah kaki mereka sendiri. Namun, mereka terus berjalan tanpa berbalik.

“Saya percaya bahwa Lady Lux sama dengan saya. Jika Anda memilih jalan baru, Anda akan terganggu dengan apa yang harus Anda lakukan pada saat itu, di lintasan yang berbeda itu …? Mungkin Anda berpikir, ‘Apakah saya diinginkan di tempat itu? Jika saya tidak, maka itu tak berharga ‘. Atau ‘Jika saya tidak diinginkan, keberadaan saya tak berguna’. Itu … sangat …” Dia mungkin bingung dengan istilah apa yang harus digunakan. Pengucapannya dilakukan dengan meminjam kata-kata orang lain, “Sangat … ‘menakutkan’.”

Aneh rasanya wanita muda itu takut pada sesuatu, pikir Lux.

–Maksudku, dia sangat kuat dan cantik. Dia tampak … tak terkalahkan.

Namun dia sama seperti Lux sendiri. Dia sedikit takut hidup.

“Tapi, Nona Violet, kau tidak berhenti, kan?”

Dia takut, tapi telah memilih untuk hidup.

“Ya, saya diperintahkan untuk hidup, dan … saya merasa memiliki banyak hal untuk direnungkan. Benar-benar begitu banyak yang tidak saya ketahui. Banyak kata yang diajarkan orang itu padaku … dan berkata kepadaku, seperti ‘aku ci’ … “dia membungkuk. Violet meraih bros zamrud di dadanya untuk meredakan detak jantungnya. ” Saya mulai berpikir … bahwa saya … ingin belajar dan mengerti kata-kata yang telah saya ceritakan, tentang perasaan yang asing bagi saya. Jadi, Lady Lux, cara berpikirmu mungkin akan berubah. Anda bisa … mati kapan saja. Bila waktu dimana Anda ingin melakukannya tiba, tidak ada yang bisa menghentikan Anda. Itulah sebabnya, saya bertanya-tanya apakah tidak apa-apa … bagimu untuk tahu lebih banyak tentang dunia luar sampai saat itu … dan karena itu saya ikut campur. Saya minta maaf. Saya akan mengambil tanggung jawab. Kita masih bisa menyebrang dalam kondisi ini. Lady Lux, jika Anda tidak memiliki tujuan, tolong ikut saya. Saya tidak akan melakukan sesuatu yang berbahaya. ” Violet mengulurkan tangannya ke Lux, yang berjalan beberapa langkah di belakangnya.

Kali ini, Lux tak sungkan-sungkan. Lengan mekanis itu dingin dan keras, tapi entah kenapa, terasa hangat baginya.

Jubah Violet tertutup kotoran dan rambutnya acak-acakan. Tidak ada apa-apa dalam dirinya yang membuatnya tampak seperti mengenakan ksatria dengan baju besi yang mengilap, tapi bagi Lux, sosoknya tumpang tindih dengan Garnet Spear.

“Aku selamanya berhutang budi kepadamu yang menerjang demi membantuku.”

Saat Lux berbicara dengan pilek, Violet bertanya balik, “Apa yang kau katakan? Lady Lux, bukankah kau yang menyelamatkanku lebih dulu? Saya bersyukur kepada Anda karena memiliki keberanian dan memperingatkan saya. ”

Saat Lux benar-benar terkejut dan senang memiliki rasa syukur seseorang meskipun dia seperti itu, dia menangis sekali lagi.

–Kurasa… aku akan hidup sedikit lebih setelah semua ini.

Dia segera memperbaiki cara berpikirnya saat itu juga.

Apa yang terjadi setelah itu adalah aku dibawa oleh Violet ke tempat kerjanya, Pelayanan Pos CH, dan mulai tinggal di sana. Awalnya, aku hanya bertanggung jawab atas panggilan telepon, tapi dalam setahun, aku menjadi sekretaris pribadi presiden, menjalani kehidupan sehari-hari yang gelisah.

Presiden Hodgins adalah seseorang yang bisa kuhormati, karena dia baik hati – dan terkadang secara ketat – merawat seorang gadis sepertiku, dengan latar belakang yang tidak diketahui dan yang berasal dari organisasi keagamaan yang tidak jelas. Namun, aku mengerti bahwa dia adalah orang dengan satu atau dua kebiasaan khusus.

Satu-satunya hal yang berubah dalam diriku sejak aku tiba di sana adalah bahwa aku mendapat potongan rambut dan mengganti circletku jadi (berretta?). Dan aku menjadi sedikit lebih dekat dengan Violet, sampai-sampai kami bisa saling berbicara tanpa formalitas.

Dia terus maju sebagai bintang Boneka Kenangan Otomatis. Penampilannya tidak banyak berubah. Mungkin yang berbeda adalah payung berenda yang ditambahkan ke pakaian standarnya?

Mampu bertemu dengan Violet yang banyak dimintai tugas itu cukup sulit, tapi dia kembali secara teratur ke kantor, dan selama masa itu, aku akan mengundangnya untuk minum teh. Duduk di teras kafe terdekat yang menghadap ke jalan utama kota, kami akan melaporkan situasi baru-baru ini satu sama lain sambil mengamati lalu lintas. Cerita-ceritaku kebanyakan tentang bos kami yang belum pernah diketahui sebelumnya, namun Violet akan berbicara tentang berbagai negara yang telah diseretnya dan orang-orang yang dia temui di dalamnya. Perasaan seorang penulis yang tinggal dikelilingi pegunungan yang indah menuju putri tercintanya. Surat-surat untuk masa depan dari seorang ibu yang tinggal di rumah tangga kuno di atas bukit yang sedikit lebih tinggi. Saat-saat terakhir yang menyedihkan dari seorang pemuda yang kembali ke kampung halamannya di pedesaan. Penentuan gairah seorang astronom muda yang dia temui di sebuah kota langit berbintang.

Berayun dari sukacita hingga kesedihan dari ceritanya, terkadang aku menangis, terkadang tertawa. Kami pasti terlihat seperti hanya dua teman wanita saat mengobrol begitu damai. Tidak ada yang bisa mengatakan bahwa kita adalah mantan pengorbanan hidup dari organisasi keagamaan dan mantan tentara.

Bukan berarti aku sudah melupakan masa laluku, tapi aku tidak berniat terlibat lagi. Lagi pula, aku yang merupakan demigod Roses telah meninggal saat itu, dan saat ini aku adalah seorang karyawan perusahaan pos.

Mereka yang mati tidak kembali. Tubuh fisik, waktu dan nilai tidak dapat diambil. Perasaanku untuk memeluk dahaga kematian tetap berakar kuat di dalam diriku, tapi mereka terjatuh ke dasar tidur nyenyak. “Jangan bangun dulu”, aku akan memberitahu mereka setiap pagi.

Ada hari-hari ketika aku berpikir bahwa hidup itu benar-benar sulit, tapi selama masa itu, aku akan menutup mata dan sangat mengenang saat dimana kondisi minimum dan maksimumku bercampur. Bahwa aku akan binasa dengan sebuah perahu kecil yang dimaksudkan sebagai peti mati, yang dihiasi bunga. Bahwa aku telah menangis di dalamnya tentang bagaimana aku tidak ingin mati. Bahwa Seseorang telah menyelamatkanku. Bahwa lengan buatannya telah terulurkan kepadaku.

Violet Evergarden, teman yang aku banggakan.

Baca terus di : konohime.web.id


Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *