iklan'




Dark Mode

Violet Evergarden Vol.02 Chapter 12

A+ A-

Chapter 12: Boneka Kenangan Otomatis dan Flying Letters (Bagian 2)

Di kota, desa dan bahkan hutan, yang tersentuh oleh anginnya menertawakan kebesarannya. Suara badai yang mengamuk itu adalah melodi gemuruh. Dengan rahmat Matahari, langit biru yang jernih memberkati orang-orang di bawahnya.

Pada hari itu, angin tiba-tiba menjadi kuat dari siang sampai sore. Aliran udara yang kuat hampir seperti naga yang menggerakkan tubuhnya dan menginjak-injak bumi. Dimanapun naga itu lewat, suara daun dan tangisan burung dan serangga tercampur didalamnya. Dikelilingi oleh hutan, lokasi basis Angkatan Udara Leidenschaftlich menjadi taman bermain angin juga.

Tumpukan tamu yang baru saja tiba dari truk penumpang yang berulang kali melakukan perjalanan demi hari istimewa itu. Saat interiornya menjadi kosong, kembali ke kota. Orang-orang yang turun darinya melintasi jalan hutan sambil mengobrol dengan riang antara satu sama lain. Saat mereka berjalan melewati jalan setapak, raungan dan suara gembira mereka meningkat pada suara pesawat tempur yang berputar-putar dan menari-nari di langit.

Pameran Aeronautika ketujuh dimulai.

Di tengah-tengah itu, tokoh anggota Pelayanan Pos CH, yang dipimpin oleh Claudia Hodgins, juga hadir. Dari karyawan yang telah bekerja di kantor sampai petugas pos yang selesai dengan pengiriman mereka, mereka semua berjalan dengan wajah terbungkus dalam perasaan terbebas.

“Semangatlah, Lux.”

Sementara semua orang sepertinya bersenang-senang, Lux sendiri memiliki ekspresi masam. Presiden yang sekarang berusia lebih dari tiga puluh tahun, dengan putus asa berusaha untuk berbicara dengannya agar dia bisa tersenyum.

Berpikir bahwa dia masih anak anak, Lux menyingkirkan perasaan yang tidak bisa dipahami di hatinya, “Tidak, aku bukannya sedang badmood. Aku … Sesuatu yang tak pernah bisa kulakukan… dipecahkan dengan satu pernyataan darimu, Presiden … Aku sekali lagi mulai mengerti bagaimana segala sesuatu bekerja di dunia ini; Aku hanya memanjat tangga kedewasaan … Dunia ini begitu … ”

“Apakah sangat buruk bila kantor publik memperpanjang tenggat waktu? Tapi lihatlah. Berkat itu, kita bisa membawa semua orang dari perusahaan ke festival. Aku … juga ingin melakukan sesuatu untuk semua orang, mereka sudah melakukan pekerjaan terbaik mereka dan karena mereka ingin datang ke sini … ”

“Tapi resepsionis dari kantor publik itu mantanmu, bukan, Presiden Hodgins?”

“Aah … apa iya?” Jawabnya samar, karena sebenarnya dia bukan seseorang yang bisa dianggap sebagai kekasih, karena keduanya hanya kebetulan saling mengenal tubuh telanjang masing-masing.

“Singkatnya, kau memiliki hubungan simpati, di mana kau biasanya mengabaikan satu sama lain … itu sebabnya, jika aku adalah orang yang memintanya, itu akan sia-sia … itu sebabnya …”
Hodgins telah mengamati Lux, yang membuat beberapa wajah komik yang berbeda beda, ia khawatir pada awalnya, tapi berangsur-angsur berubah menjadi geli dan tawa terbahak-bahak. Sifat kekanak kanakan gadis itu, yang masih terasing dari kehalusan hubungan manusia, meski sudah bisa melakukan cukup banyak pekerjaan, karena masih terlalu polos, dia menggemaskan.

“Lux. Menjadi frustrasi karena sesuatu seperti ini tidak baik. Kau sekretarisku, jadi kau harus terus belajar kalan kotorku mulai sekarang. Pernyataan presiden itu …? ”

“M-Mutlak.”

Apa yang dia coba untuk pelajari?

“Kurang semangat. Sekali lagi. Pernyataan presiden itu …? ”

“M-Mutlak!”

Hodgins menepuk kepala Lux dengan puas. “Lux kau sangat lucu. Aku akan membesarkanmu menjadi anggota masyarakat yang hebat. ”

Saat dia terus membelainya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan seseorang dengan seekor anjing atau kucing, tangannya tertangkap oleh pegawainya.

“Presiden, kau akan ditangkap untuk itu. Oleh polisi militer. ”

“Lux juga seharusnya tidak mengikuti apa yang Presiden katakan. Kau adalah bintang harapan perusahaan, jadi kau harus melawan kemungkinan yang tidak tepat seperti berniat untuk menusuk Presiden. ”

“Kalian ini mengerikan.”

Para karyawan tertawa, dan Lux secara alami akhirnya tertawa juga. Setelah melihat mereka, Hodgins akhirnya lega. Dia tidak baik dengan wanita yang membuat ekspresi suram.

–Sekarang, ke gadis lain yang kukhawatirkan.

Setelah mempercayakan beberapa surat jaminan dari dompetnya sendiri agar Lux bisa membeli semua barang yang mereka inginkan, Hodgins pergi mencari Violet dan Cattleya. Seseorang telah mengatakan bahwa dia akan menemukannya jika dia terus berjalan, namun jumlah tamu yang menghadiri The Flying Letters dua kali lipat sebelumnya dan memecahkan rekor. Markas Angkatan Udara itu sendiri sangat luas, jadi dia yakin ini akan menjadi tugas yang sulit.

–Aku sudah mencoba memotivasi mereka untuk bergaul satu sama lain, tapi aku bertanya-tanya apakah aku berhasil melakukannya.

Tidak seperti Violet dan Lux, keduanya adalah pasangan dengan tingkat keberhasilan yang dipertanyakan untuk mempromosikan pertumbuhan persahabatan. Namun, karena Hodgins memiliki Gilbert dan dirinya sendiri sebagai contoh kemenangan, dia ingin bertaruh bahwa mereka berdua secara mengejutkan bisa menjadi teman. Dia tidak berhubungan dengan Gilbert saat ini, tapi berusaha untuk tidak memikirkannya.

Menghindari berjalan tanpa tujuan, Hodgins langsung menuju ke tempat peristirahatan umum. Beberapa jam telah berlalu sejak Cattleya meninggalkan kantor. Mereka pasti bersenang-senang melihat sebagian besar display dan gerai.

Dia menyadari bahwa menjadi tinggi sangat berguna dalam situasi seperti itu. Tidak perlu waktu lama baginya untuk menemukan Cattleya. Tidak mungkin wanita yang sangat cantik, yang bahkan bisa dianggap sombong, tidak akan menonjol.

Cattleya duduk sendirian di bangku, tampak kesepian.

“Jadi aku gagal?”

Saat dia berusaha memanggilnya dengan “heey”, pria lain datang untuk berbicara dengan Cattleya terlebih dahulu. Dia memegangi lengannya saat dia dengan sengaja mengabaikannya, agar bisa membuatnya berdiri tegak. Dia mungkin mengajaknya berkeliling festival bersamanya.
“Ini gawat…”

Hodgins tidak khawatir dengan Cattleya. Dia berjalan cepat, menerobos kerumunan orang.
“Sok akrab sekali jangan sentuh aku!”

Saat dia mendengar teriakan suara bernada tinggi, dia mendorong orang tanpa menahan diri. Namun, Hodgins terlambat melangkah untuk menyelamatkannya. Cattleya terus berdiri dan membalikkan lengan yang telah dicengkeram, melepaskan diri, lalu menarik pria itu di area dada pakaiannya dan mendaratkan lututnya ke selangkangannya. Itu pasti rasa sakit yang tak terbayangkan. Pria itu terbaring di tanah tanpa bergerak.

Karena Cattleya bermaksud untuk mengirimkan lebih banyak pukulan, Hodgins menghentikannya dengan memanggil, “Cattleya, kemari!”

“Ah, Presiden!” Dengan senang hati, dia melambai padanya dan berlari ke arahnya.

Sambil tertawa skeptis, Hodgins melambai kembali.

Cattleya melompat ke dadanya. Meski tatapan dari orang-orang di sekitarnya menyakitkan, dia memprioritaskan keadaan mental Cattleya. Dia memeluknya dengan lembut sekali, lalu melangkah mundur, menerima senyuman penuh saat dia bertanya apakah dia baik-baik saja.

“Kurasa aku tidak berhasil tepat waktu …”

“Presiden, apa kau berniat menolongku? Aku tidak kalah. Tapi, aku mengerti … jika aku bersikap lemah dalam situasi seperti ini, kau akan berusaha menyelamatkanku. Seharusnya aku membiarkannya seperti itu beberapa detik lagi. ”

“Tidak, hum. Yah Itu benar. “Dia tidak mengakui bahwa yang ingin ia selamatkan adalah pria itu. “Tapi, kau tahu, Cattleya … aku yakin sudah memberitahumu  untuk mencoba menyelesaikan berbagai hal secara damai disaat seperti ini …”

“Aku tidak menggunakan tinjuku. Kupikir mantan ahli bela diri sepertiku seharusnya tidak melakukannya pada orang biasa, jadi aku menggunakan kakiku. Karena kakiku begitu kuat.(liat liat lu nendang dimana mbakkk :v) Pujilah aku, puji aku, Presiden. ”

Wanita muda bernama Cattleya Baudelaire itu memiliki kecantikan berkilau yang sepertinya bisa menarik banyak pria ke telapak tangannya dengan sekilas, tapi di dalam, dia seperti anak anjing. Dia tidak bersalah dan naif, juga berapi-api, karena tidak ada niat buruk dalam apapun yang dia lakukan. Mungkin karena dia memiliki kepercayaan pada kekuatan fisiknya, dia memiliki kebiasaan untuk menyelesaikan apapun dengan paksa.

“Bagus sih mencegah dirimu terjebak dengan orrang aneh, tapi pembelaan diri yang berlebihan tidak baik, jadi berhentilah. Ayo tinggalkan tempat ini. Orang-orang melihati kita. ”

“Puji akuuu … ah, hum … tapi …”

Merayap ke tanah, pria yang telah pingsan melarikan diri saat keduanya sedang berbicara.
Setelah melihat sekilas keadaannya, Cattleya kembali ke Hodgins. “Aku harus tetap di sini. Violet berlari entah ke mana. Tapi dia bilang dia akan kembali kemari. Kalau aku pergi, kami malah jadi cari carian nanti. ”

“‘Pergi entah ke mana’ … berarti kau tidak tahu dia kemana?”

“Ya. Kurasa dia mungkin … pergi untuk mengejar orang yang dia sebut ‘Mayor’. ”

Hodgins kehilangan suaranya dengan kata-kata Cattleya. Wajahnya tercengang, dia meraih bahunya dengan tangan yang tidak enak dan gemetar. “Seorang pria berambut hitam dengan seragam militer!?” Sangat jarang dia berbicara begitu keras.

Mungkin karena keresahannya ditujukan kepada Cattleya, dia mulai gemetar juga. “A-aku tidak tahu. Aku tidak melihatnya. Tapi Violet bilang dia adalah penggunanya di masa lalu. ”

“Ke arah mana dia pergi !?”

Dipukul oleh sikap yang mengancam seperti itu, Cattleya menunjuk ke arah kerumunan, jarinya berosilasi lemah. “Kesana … tapi, sudah lama sejak dia pergi.”

“Aku akan mengejarnya. Aku akan membawanya kembali. Maaf, Cattleya, tapi semua orang dari perusahaan sedang menuju ke tempat pengumpulan Flying Letters, jadi temui mereka di sana. ”

“E-Eeh, aku sendirian lagi?”

“Kau gadis yang baik jadi pergilah! Ok?! Dan jangan bertengkar sembarangan bahkan jika seseorang menggodamu! ”

“Presiden!” Cattleya hendak mengejar Hodgins untuk menggantungnya, tapi menyerah setengah jalan. Dia agak kelelahan.

Dia menahan napas sambil melihat punggung seseorang saat mereka berlari untuk kedua kalinya hari itu. Tidak ada yang membantunya karena dia tidak bisa melawan Hodgins, yang menjaga Violet sebagai orang tua pengganti, jadi, Cattleya mulai berjalan dengan tegang. Sambil berpikir akan lebih bagus lagi jika dia menjadi seseorang yang juga akan dikejar orang lain, dia kesepian sekali lagi.

–hari ini hari yang baik atau buruk Aku bertanya-tanya yang mana. Pikirnya.

Dia menambahkan fakta bahwa dia bisa berbicara sedikit dengan Violet itu penambahan. Fakta bahwa Presiden telah meninggalkan Cattleya pengurangan. Dia akan segera bergabung dengan orang-orang dari agensi dan tidak lagi kesepian. Satu lagi tambahan. Namun, Hodgins menempatkan Violet sebelum dia mendapatkan pengurangan. Menerimanya dengan baik, setelah mengevaluasi naik turunnya perasaannya, dia bisa mengatakan bahwa situasi saat ini dapat dihitung sebagai hari yang buruk.

Alasan mengapa dia tidak suka sendirian adalah karena hal itu membuatnya merasa tidak memiliki pesona apapun.

Orang secara alami berkumpul mengelilingi individu karismatik. Hodgins adalah salah satunya. Cattleya juga tertarik padanya karena kupu-kupu yang mencari madu. Namun dia mengerti bahwa dia tidak bisa menjadi seperti dia.

Dia mengunyah bibirnya dengan ringan. Jantungnya terasa layu. Itu seharusnya merupakan awal bulan yang sangat indah, dan bagian dirinya yang telah menanti-nantikannya sejak lama sangat tertekan.

“Hei, wanita bodoh. Kau sendirian?”

Tertekan, namun …

“Benedict …”

… air matanya langsung masuk ke kalimat ironis saat dia dipanggil dari belakang.

Sementara itu, Violet Evergarden, pusat pusaran air itu, sedang bertatap muka dengan pria seolah-olah ingin menghadapinya. Jauh dari keramaian, mereka berdua berdiri di bawah bayang-bayang pepohonan plum yang mengelilingi area manuver, hampir terlihat seperti sepasang. Bukan seolah-olah mereka benar-benar tidak terlihat dari tempat itu, dari kejauhan, mereka mungkin tampak seperti sedang melakukan kencan rahasia.

“Sudah lama.”

Rambut hitam. Mata zamrud Pria itu melotot pada Violet seolah kesal. Meskipun sepertinya dia akan kehilangannya dalam arus orang berkali-kali, saat dia akhirnya bisa meraih lengannya dan menghentikannya, dia tampak cemberut.

“Tunggu.”

Menyentak dengan kasar lengan Violet yang menggenggamnya, pria itu berbalik. Mungkin karena sosoknya yang sudah dewasa terlalu berbeda dari saat terakhir kali dia melihatnya, reaksi pria itu sedikit tertunda.

Saat menyadari siapa dia, dia tanpa malu-malu mengklik lidahnya dan mendorong bahunya. “Jangan sentuh aku.”

Dia sangat mirip dengan yang Violet ingat, tapi tetap saja berbeda. Dia menatapnya dengan jijik karena dia tidak bergerak satu inci pun bahkan setelah diusir, badannya menerima dampaknya.

“Kau mungkin tidak ingat aku, tapi …”

“Aku ingat. Tidak mungkin aku melupakan senjata pembunuh yang membantai rekan-rekanku. ”

Kakak Gilbert, Dietfriet Bougainvillea, berdiri di sana.

Violet berkedip perlahan sekali pada kata-kata yang menembus lurus melewatinya. Dietfriet tidak seperti Edward Jones, yang sebelumnya dia temui, namun tetap sangat mirip dengan kenyataan bahwa dia mengekspos masa lalunya.

“Begitu.” Violet hanya menjawabnya sebagai pengakuan.

“Apa yang kau lakukan…? Seseorang sepertimu harusnya berada di bawah pengawasan. Apa yang terjadi pada Tuanmu? ”

Dietfriet mengenakan seragam berkerah tinggi angkatan laut. Mungkin dia mampir untuk urusan tugas.

Saat Violet mendapati dirinya tidak dapat menjawabnya, Dietfriet mengeklik lidahnya dan menambahkan, “Maksudku bukan Gilbert. Kau dibawa dan sedang digunakan oleh temannya akhir-akhir ini, bukan? Cepat kembali ke sana. Jangan berpegangan padaku.” Dia memberi isyarat seolah sedang mengusir seekor anjing.

“Kau tau?”

Sikap Violet saat berbicara dengan lancar mungkin dianggap membingungkan bagi Dietfriet. Ketika bertemu dengannya, dia adalah monster kecerdasan rendah yang tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

“Jangan berkeliaran.” Dia menatapnya seolah penampilannya yang cantik dan sosok dewasa menghasut lebih banyak ketakutan di dalam dirinya. ” Ini menyangkut saudaraku. Dan kesalahanku. Itu sudah jelas. Ini adik laki-lakiku yang sedang kita bicarakan. Sekarang, aku cemas melihatmu di tengah keramaian. ” Dietfriet menunjukkan kejengkelan. Bersama kemarahannya, dia dengan paksa meraih lengan Violet. Saat sebuah deringan bergema, dia melepaskannya karena terkejut. Dia melihat lengannya dan kemudian menatap wajah Violet.

Mereka berdua tegang. Seperti herbivora yang sedang menghadapi karnivora di tengah padang rumput, keduanya dirugikan dan tergantung siapa yang akan bergerak lebih dulu.

“Aku tidak … membawa senjata apapun. Aku tidak akan membunuh siapa pun. Aku diperintah … untuk tidak membunuh lagi. Dan aku … tidak akan melakukannya meskipun diperintahkan. ” Violet membuka kedua tangannya untuk menekankan bahwa dia tidak bersenjata.

“Memangnya aku bisa percaya padamu. Apa benar begitu? Kau… adalah alat yang tidak menginginkan apapun kecuali perintah, bukan? Aku sudah melepaskanmu, tapi kalau aku memerintahkan sesuatu, bukankah kau akan melakukannya? Hei. Dulu kau pernah melakukan hal itu saat aku memerintahmu dulu kan? ”

“Aku tidak akan.”

image

Dietfriet menusukkan pistol jari ke dada Violet. Kukunya dengan ringan menusuk belahan dadanya. Rasanya reaksi pembelaan dirinya sendiri akan terbangun pada perasaan mentah tersentuh oleh ujung jari pria yang panjang. Dia biasanya akan segera bertindak. Namun, dia tidak tergerak.

“Bunuh dirimu.”

Napas Violet berhenti. Untuk satu, dua, tiga detik. Meski udara segera mengisi tubuhnya lagi, wajahnya tetap pucat. Bahkan suara detak jantungnya terasa seakan berhenti pada kata-kata yang ia dapat dari pria yang mengingatkan penampilan, dan sisa-sisa orang yang dia hormati dan cintai.

Namun Violet menjawab, “Aku tidak mau. Aku sudah… diperintahkan untuk hidup. ” Jawaban yang dia berikan dengan sepenuh hati tercampur duka.

“Serius? Hampir saja. Aku memikirkan ini … setelah aku menyerahkanmu ke Gil … Dia bilang jangan mati atau ada sesuatu, kan …? Hampir saja. Dia itu orang yang lembut. Akan lebih baik kalau kau meninggal saat digunakan oleh Gilbert. Sayangnya, kau masih hidup dengan riang. Sampai sekarangpun… aku masih mengunjungi keluarga mereka yang kau bunuh. Dan memberi mereka uang.”

Bidang penglihatan mata biru Violet menjadi tidak stabil. Ujung jari yang ditarik darinya tidak mengeluarkan banyak darah, namun kata-kata itu membuatnya sangat kesakitan bagaikan terkena kekerasan fisik.

“Kalu… ada …sesuatu… yang bisa aku-”

“Aku tidak butuh apapun !! Tidak darimu! ”

Saat dia mengangkat suaranya, dia menarik perhatian orang lain. Duo ini tampak seperti seorang pria dengan seragam militer yang mengintimidasi seorang wanita sipil.

“Kau, pergilah. Pergi sana. ”

“Aku masih … punya pertanyaan.”

Dietfriet menghela napas dalam-dalam. Dia menggaruk pahanya dan merengut Violet seolah-olah dia sangat membencinya. Jadi, dia terus memegang lengan palsu yang ia tarik. “Kalau begitu ikutlah aku ke tempat yang tidak akan terlihat aneh bagi orang lain. Ayo pergi ke tempat lain. ”

Dengan anggapan itu, Violet mendekati Dietfriet sebisa mungkin. Para tamu di sekitar mereka kemungkinan besar percaya bahwa mereka hanya memiliki pertengkaran kekasih.

Keduanya berjalan mondar-mandir sebentar. Pertimbangan Dietfriet dalam menuntun seorang wanita sebanding dengan bahasa kasar yang dia gunakan pada Violet. Entah benar atau tidak, itu adalah sesuatu yang dia lakukan secara otomatis tanpa makna yang bisa diprediksi dalam ekspresi wajahnya. Bagaimanapun, dia mengenakan seragam angkatan laut. Perilaku seperti itu mungkin konvensional. Itu seperti, berjalan didamping orang dewasa.

Itu bukan kali pertama Violet menginjak pemandangan orang-orang yang tertawa terbahak-bahak dengan tangannya ditarik oleh seseorang dengan seragam militer, namun secara keseluruhan itu adalah pengalaman hidup yang langka. Situasinya sama sekali berbeda dari sebelumnya. Orang yang dikejar olehnya, tingginya saat melihatnya, semuanya.

Mantan prajurit wanita yang sudah berkembang mengulurkan tangan pada bros zamrudnya secara alami. Diri kecilnya mungkin adalah orang yang tak terkalahkan. Boneka Kenangan Otomatis, Violet. Tampak ragu ragu dalam pegangannya.

Begitu jumlah orang berkurang, Dietfriet melepaskan tangannya seolah membuangnya.

“Kau punya urusan denganku? Jika itu tentang kebencianmu, aku tak mau mendengarkannya. ”

“Aku tidak … membencimu.”

Dietfriet mendengus. “Aku ingin tahu tentang itu. Aku mendapatkan pujian dan dendam dari berbagai arah. Bagaimanapun, kepribadianku memang seperti itu. Terkadang, aku merasa seperti diledakkan begitu saja. ”

“Aku tidak akan melakukannya. Aku tidak akan melakukan … hal seperti itu padamu. ”

Atas respons Violet, matanya yang hijau tegang tak terlukiskan. Sebuah kemarahan yang berbeda dari penghinaan tercakup dalam mata itu.

Seakan didesak oleh Dietfriet saat dia mendekatinya, Violet mundur beberapa langkah. Punggungnya menempel di batang pohon besar, tapi saat dia menatap tajam ke arahnya tanpa mengalihkan pandangannya, ada kepalan tangan di samping wajahnya. Tidak mengenainya, tapi sepotong kayu menggaruk pipinya. Dia bukan satu-satunya yang berdarah. Dengan pandangan sekilas, dia membenarkan bahwa darah tumpah dari tinju Dietfriet.

“Apa kau ingat…? Saat kau masih kecil, aku biasa memukul dan menendangmu. ”

“Iya.”

“Setiap kali aku tidak merasakan niat membunuhmu, kau akan menerima perlakuan kekerasan dengan tingkat tertentu dariku. Saat aku bersamamu, aku juga menjadi monster … kau membuatku seperti ini. ”

“Aku membuat mu…?”

“Benar. Itu salahmu. Bahkan sampai sekarang. Berada bersama dan berbicara denganmu membuatku marah. Hatiku tidak bisa beristirahat. Kau melakukan itu padaku. Kau membunuh teman-temanku. Apa yang terjadi kemudian muncul dalam mimpiku berulang-ulang. Tapi meski aku muak denganmu, aku tidak membencimu. Tidak, mungkin aku sangat membencimu sehingga aku tidak bisa menanganinya, tapi rasanya tidak seperti keinginan. Ini lebih dekat untuk menyerah. Kupikir aku tidak punya pilihan selain menyesuaikan diri dengan aset yang cacat seperti dirimu di dunia ini … apa kau tahu kenapa? ” Dietfriet memukul kembali pohon itu dengan kepalan tangan satunya.

Violet tidak membuang muka. Dia dengan sungguh-sungguh menatapnya dengan mata biru itu. Mungkin karena mereka terlalu biru dan jelas, mereka akhirnya menimbulkan perasaan terpapar pada Dietfriet.

“Salah satu rekanku yang kau bunuh mencoba menganiaya kau. Itu sebabnya kau membunuhnya. Semuanya, semuanya, semuanya, semuanya tak berguna! Aku tak bisa menyalahkanmu..! Itu sebabnya aku tidak membenci semua itu, ” kata Dietfriet.

“Hal-hal … yang kulakukan … dan yang kau lakukan terhadapku …?”

“Ya. Tidak adakah yang memberitahumu? ”

Violet ringan menggelengkan kepalanya. “Tidak, aku sudah diberitahu tentang hal itu.”

Seolah-olah memukul sasaran, ramalan Hodgins sekarang menimpa Violet, “Dan kemudian, untuk pertama kalinya, kau akan melihat banyaknya luka bakar yang kau miliki. Kau akan menyadari bahwa masih ada api di kakimu. Kau akan menyadari bahwa ada orang yang menuang minyak ke atasnya. Mungkin lebih mudah untuk hidup tanpa mengetahui ini. Pasti akan ada saat dimana kau akan menangis. ”

Sampai saat kelopak matanya tertutup untuk selamanya, dia tidak akan tahu perasaan membakar tubuhnya.Begitulah takdir monster itu. Namun monster itu, alatnya, Violet saat ini hidup sebagai seorang pribadi. Dia telah melakukannya sejak dia menangis saat membawa seorang prajurit kembali ke kampung halamannya – lebih tepatnya, jauh sebelum itu. Meski mengendus bau dirinya yang terbungkus api dan terbakar, dia memilih untuk hidup.

“Dan karena itulah, bahkan jika kau mempermalukanku, aku akan berkata, ‘memangnya aku peduli’.”

Ada alasan mengapa dia memilih hidup sebagai pribadi. Kecuali, itu adalah satu-satunya cahaya bersinar dalam kehidupan gadis yang mengerikan itu.

“Kau salah, bukan itu …maaf menghentikanmu. Aku … hanya … ingin bertanya tentang Mayor. ”

Dietfriet perlahan mengendurkan tinjunya. Darah mengalir di jarinya yang putih. “Dia menjadi berantakan karena kau, memang kenapa?”

“Apa yang harus kulakukan?”

“Haah?”

Violet Evergarden bertanya kepada Dietfriet Bougainvillea, “Meskipun aku … alat, aku tidak dapat melindunginya. Tapi … dia menyuruhku hidup, karena itulah aku hidup. Jika ada … ada hal lain … yang bisa kulakukan, kuharap kau bisa memberitahuku. Apa tidak baik … bagiky untuk hidup? Aku berakhir … dipenuhi sensasi. Sensasi … untuk terlibat dengan orang lain. Hanya karena terlibat dengan mereka. Meskipun … aku alat Mayor … aku … disuruh hidup … aku … menuju Mayor …”

Mereka berdua dulu adalah monster dan penjaganya, pemakainya dan alatnya. Segala sesuatu dalam hubungan mereka telah berubah.

“Memangnya aku tahu !! Untuk apa bertanya padaku!?”

Meski begitu, pelayan tersebut meneruskan ajaran dari mantan tuannya.

“Karena dulu aku … alatmu.”

Monster yang dia ambil dari sebuah pulau terpencil telah berkembang, bisa berbicara dan gemetar karena kegelisahan.

“Jika kau itu alat, jangan hidup dengan keinginan sendiri!”

Gemetar dalam kegelisahan dan mencari pertolongan.

“Karena … kau … dulu … Tuan …ku.”

Dietfriet tertangkap basah oleh pernyataan Violet.

–Kau pikir aku Tuanmu?

Bola biru Violet sangat lemas. Oleh karena itu, mereka menyebabkan Dietfriet mengenang hal-hal yang telah membuatnya seperti melihat cermin.

“Memangnya aku peduli dengan alat yang kubuang! Kau monster dan bencana yang menghancurkan hidup adikku! ”

Hal-hal yang dilakukan orang terhadap orang lain kembali kepada mereka seiring waktu berlalu.

“Sir Dietfriet … kalau begitu, mengapa … kau … memberikanku pada Mayor?”

Rasa sakit dan kelembutan kembali padanya. Itu adalah tatapan yang sepertinya menembak ke arahnya. Yang tergantung padanya, tapi itu tidak mengatakannya. Mereka adalah mata yang sama dengan yang ditunjukkan pada Dietfriet saat berpisah dengannya. Dia telah tertusuk oleh tatapan seperti itu dan membawanya bersamanya dari pulau terpencil, meninggalkannya ke adik laki-lakinya, yang merupakan satu-satunya anggota keluarganya yang pernah dia hubungi.

Kenapa dia menyerahkannya pada Gilbert? Itu seperti kata Violet.

Dia adalah alat yang berguna, namun Dietfriet menganggapnya terlalu berlebihan untuknya. Dia tidak percaya bahwa dia memiliki bukti nyata bahwa adik laki-lakinya bisa menggunakannya dengan benar karena dia telah mempercayakannya kepadanya. Kenyataan bahwa dia bisa membuatnya tetap hidup dan menjualnya pasti sudah melewati kepalanya. Rasanya Gilbert ditekan oleh Dietfriet.

Apa yang Dietfriet pikirkan saat meninggalkan Violet ke Gilbert? Apakah benar-benar tidak ada yang menjadi pilihan kecuali Gilbert? Bagaimana dengan perwira angkatan laut lainnya? Saat itu, pasti ada pilihan tambahan. Namun dia menyerahkannya ke keluarganya.

“Apa kau mengerti perasaan manusia?” Dietfriet mengulurkan tangannya untuk mengambil kerah Violet.

Apakah dia ingin memukulnya? Apakah dia ingin membunuhnya? Atau mungkin menceramahinya?

“Jika kau mau melakukannya, maka matilah. Terimalah kemurkaan dan kesedihanku. Tapi kau … tidak akan mau mati bahkan jika kuperintahkan, bukan? ”

“Iya.”

“Aku juga tidak akan mati. Dan aku tak peduli … apa yang kau bingungkan. Aku telah melakukan hal-hal yang jauh lebih buruk daripada yang kau lakukan untuk mencari nafkah. Memang kenapa? Aku hidup. Saat aku mati, semuanya akan berakhir. Bahkan aku memiliki ratapan dan kesulitan. Ada juga saat ketika aku berpikir mati akan jauh lebih baik, dan pada saat itu, aku mempertimbangkan untuk melakukannya. Kau terus membuat wajah seolah kau satu-satunya yang kesulitan ; setiap orang punya kesulitan. Orang-orang yang kau bunuh tidak akan meninggal jika mereka tidak terlibat denganku. Mungkin ini salahku. Lagipula, aku adalah komandan. Aku tidak bisa melindungi mereka saat memimpin. Tapi, kau tahu, Monster … jika kau … sedikit menyesali apa yang kau lakukan, dan tidak mau mati… hiduplah terus, sampai kau terbunuh oleh seseorang atau masa hidupmu habis. Daripada bunuh diri… ”

Apakah dia ingin memukulnya? Apakah dia ingin membunuhnya? Atau mungkin…

“… lebih sulit untuk tetap hidup.”

Mungkin…

“Jauh lebih sulit bertahan hidup. Tetap saja, telanlah semuanya dan hidup terus. Kebetulan saja mereka yang tidak bisa melakukan ini akhirnya mati. Jika kau tidak mau mati dengan tanganmu sendiri, jangan pernah menyalahkan dosa-dosamu pada siapapun, dan hiduplah. Hidup, hidup, hidup, Hidup, hidup, hidup, hidup, hidup,hidup, hidup,hidup, hidup,hidup, hidup,hidup, hidup, … ” Dietfriet tiba-tiba melepaskan Kerah Violet, “dan kemudian matilah.”

Violet memandang Dietfriet dengan tatapan yang tidak seperti yang akan diberikannya pada Gilbert, tapi jelas tampak seperti melihat Tuannya. “Sir Dietfriet. Apakah Mayor benar-benar sudah … meninggal? ”

“Kau mau aku bilang apa?”

Dengan kata-katanya, Violet menghirup napas mendadak. Dia bisa melihat sesuatu yang berkilau di langit. “Kau takkan … berkata ‘ya’, seperti orang lain, bukan? Aku baru saja memastikannya. Jika Mayor telah meninggal, kau pasti sudah membunuhku. ”

Dalam bidang penglihatan Violet, sesuatu jatuh dari langit biru di atas kepala Dietfriet, seperti salju, seperti bunga.

“Dia masih hidup kan?”

Surat terbang menghujani mereka. Embusan angin bertiup di antara keduanya, bertiup kencang dengan gemuruh. Surat-surat itu mengalir seperti badai salju.

Pesawat kuning terbang seolah memotong langit terbuka. Mereka menyebarkan surat-surat yang membawa perasaan banyak orang, sehingga bisa mengantarkan mereka ke orang-orang di bawahnya. Seolah-olah mereka bermaksud mengatakan, “Pilih satu dari ini. Surat jatuh yang kau ambil akan menghibur nasibmu. ”

“Violet!” Dalam jarak pandang yang tidak jelas, seseorang meneriakkan nama Violet dan dengan kuat membawanya seolah-olah dia adalah barang bawaan.

Sosok Dietfriet semakin menjauh. Dia mencoba membisikkan namanya, tapi tidak bisa lagi mencapainya. Yang terakhir dilihatnya adalah dia tiba-tiba berbalik. Tidak melirik sedikitpun ke arahnya.

Violet kemudian memanggil orang yang berlari setelah menculiknya dengan sangat cemas, “Presiden … Hodgins.”

“Sembunyikan dirimu!”

“Semuanya baik-baik saja, Presiden Hodgins.”

“Tidak! Kenapa … kau bersama orang yang berbahaya !? ”

Violet sekali lagi mengecek benda yang telah dia konfirmasi tadi. Tidak ada yang bisa dilihat di sana lagi.

“Tidak apa-apa. Aku sudah tau aku berada dalam bidikan ‘Awp’ bawahannya dari bukit itu. ”

“‘Awp’, katamu … !?”

“Pengawalnya tidak bersamanya, tapi begitu dekat dengannya, aku bisa merasakan bahaya. Orang itu … selalu berjalan berkeliling dengan pengawal pribadi … jadi aku tahu itu saat aku tidak melihat mereka. Tapi itu hanya untuk berjaga jaga. Dia tidak punya niat untuk memberi isyarat. Presiden Hodgins, apakah pekerjaanmu baik baik saja? ”

Ketenangannya biasanya bisa diandalkan, tapi dia tidak bisa mengatakannya dalam situasi seperti itu.

Hodgins membalas dengan kemarahan dan ketidaksabaran yang dicampur dengan rasa lega, “Kupikir Cattleya akan menangis, jadi aku mengakhirinya sesegera mungkin … dan kemudian, aku mendengar kau pergi mengejar seorang pria berseragam militer … aku merinding. Jangan pernah pergi menemui kakak Gilbert, Violet. Meskipun orang itu berhubungan darah dengan Gilbert, mereka benar-benar orang yang berbeda. Bahkan jika dia adalah mantan Tuanmu, kau tidak boleh. Dia orang yang menakutkan. Dia … membencimu. Aku ceroboh … Mulai sekarang, bahkan jika itu festival, kau tak boleh ikut. Kupikir kau mungkin akan diseret kembali ke militer … Aku akan mengantarmu pulang ke rumah hari ini. Ok?”

“Iya.”

“Apakah dia mengatakan sesuatu? Apakah kau baik-baik saja?”

Violet tidak segera menjawab. Dia merentangkan tangan ke arah langit. Masih diangkut oleh Hodgins, dia mengambil satu surat di tangannya.

“Hei, apakah dia mengatakan sesuatu yang aneh? Violet? ”

Dia mengingat pikiran seseorang yang diarahkan pada orang lain.

“Tidak, tidak. Tidak ada … aku hanya … mendapat sesuatu. ”

“Hidup.”

“Apa itu?”

“Tanpa pernah menyalahkan siapapun, hiduplah. Hidup. Hidup.”

“Beranikan dirimu.”

“Dan kemudian matilah.”

Dietfriet berjalan di tengah surat-surat yang tersebar. Dia menjauhkan diri dari pusat area manuver, di mana orang-orang tergila-gila pada The Flying Letters, memasuki menara kontrol yang tak dapat diakses untuk siapa pun kecuali stafnya. Dia mengangguk pada mereka yang mengenakan seragam angkatan laut yang sama seperti dirinya sendiri, dan juga mereka yang memakai tentara.

“Jika kau melakukan sesuatu yang tidak jelas, bawahanku yang dalam penerbangan akrobatik pasti akan melihatnya.” Di antara mereka, seorang pria yang berdiri di sisinya berbicara kepadanya. “Mereka masih terbang.” Dengan suara teriakan dari lengan mekaniknya, pria yang telah berbicara menunjuk ke arah langit.

“Sudah beberapa tahun.”

Penampilannya berbeda dari saat Dietfriet mengenalnya. Salah satu matanya tertutup oleh penutup mata, tampak ada laserasi yang setengah tersembunyi darinya. Rambutnya berwarna gelap. Iris mata hijau zamrudnya adalah permata yang nyata. Profilnya, berbatasan dengan melankolis, dipenuhi dengan kedinginan. Tubuhnya yang tinggi dilapisi seragam tentara hitam keunguan Leidenschaftlich, negara pantai yang sangat terkenal sebagai negara militer. Bukan yang bisa dipakai tentara manapun. Sebuah lencana emas yang melekat pada jubahnya menunjukkan skala statusnya.

Gilbert melambaikan tangan Dietfriet, yang berada di bahunya.

“Dingin sekali. Aku baru saja, bertemu dengan alatmu. ”

Bagi mereka berdua, sudah jelas apa arti “alat” tersebut.

“Aku tidak berbohong. Dia mengejarku. Sepertinya dia tidak mengira aku dirimu. Hati-hati. Kau berpura-pura mati kan? Kenapa kamu melakukan hal-hal dengan cara yang rumit …? ”

“Kakak, tentang Violet …”

“Aku tidak memberitahunya apa-apa.” Dietfriet tidak berbohong. “Sepertinya dia bingung setelah kau pergi. Aku hanya mengatakan kepadanya sesuatu yang sesuai mantan Tuannya : untuk hidup sebanyak mungkin dan kemudian mati. ”

Karena dia tidak memiliki apa-apa, Violet Evergarden kembali ke rumah bersama harapan baru yang telah dia rangkul dengan penuh keyakinan. Dia tidak bermaksud mengungkapkan hal itu kepada adik laki-lakinya.

“Ini keinginanmu kan? Mungkin tidak… sama baginya. Sebelum kusadari, seseorang membawanya pergi. Karena dia memiliki rambut merah mencolok, itu pasti rekanmu dari masa sekolah militermu, bukan? Dia pasti mengira aku akan membunuhnya. Haha, seolah aku bisa saja. Jika aku bisa membunuhnya, aku pasti sudah melakukannya … Hei, Gil. Kau tidak mungkin mengatakan kau menyukai monster itu, bukan? Kau telah membesarkannya menjadi wanita yang cantik, tapi kau tahu sifat aslinya. Berhentilah.”

“Itu bukan urusanmu.”

“Ini urusanku. Kau itu penting. Kau adikku. ”

“Ini antara aku dan Violet. Tiada hubungannya … orang lain. Orang yang mendorongkan segalanya ke ‘adikku yang penting’ itu kau, bukan? Apapun yang aku, yang ditinggalkan dia … ” bola mata zamrud Gilbert miring. Langit begitu terang sehingga menyaksikannya membuat matanya sakit. Namun, dia tidak menutupnya. “… mempertaruhkan seluruh hidupku untuk melindungi. Aku mengukir posisiku sendiri untuk itu. Saat ini, alasan aku untuk hidup bukan demi mendapat wibawa dari tingkat yang lebih tinggi lagi di tentara, atau untuk membersihkan nama baik rumah Bougainvillea yang kau tinggalkan. Ini untuknya. Jika kau melakukan sesuatu, aku akan menghancurkanmu dengan semua yang kumiliki. Itulah gunanya senjataku. Aku takkan ragu meski lawanku adalah kau, Saudaraku. ”

Melihat betapa adiknya, yang dia temui setelah sekian lama, telah berubah, Dietfriet mengamati langit seolah-olah terlalu mempesona. “Kau… bukan anak kecil lagi, ya.” Dia mengepalkan tinjunya dan meninju bahu Gilbert.

Gilbert menerimanya. Dia meraih tangannya lagi dengan kuat. Dietfriet menahan dentuman di tangannya dan membungkusnya dengan tangan Gilbert. Itu hampir seperti saat mereka berpegangan tangan ketika masih kecil.

“Hei, aku mungkin saudara yang menyebalkan, tapi … aku mencintaimu.”

Saudara itu saling menceritakan rahasia. Dengan suara pelan, sehingga tidak ada orang lain yang akan mendengarnya.

“Aku tau.”

Di dalam rumah Bougainvillea, mereka selalu berbicara dengan cara demikian. Agar tidak dimarahi, mereka hanya akan berbisik, hanya mereka berdua saja.

“Kau benar-benar … mengerti, ya. Bagaimanapun, aku mencintaimu … dengan segenap kekuatanku. Aku mencintaimu, Gilbert … aku … heran kenapa … aku hanya … tidak bisa menyampaikan hal ini dengan benar pada orang yang kusayangi. ”

“Aku tahu, Kakak.”

Selagi tudung malam diturunkan, orang-orang yang melihat Pameran Penerbangan menggantungkan nasib mereka pada sinar bulan dan lampu kamar mereka untuk membaca kata-kata dorongan yang dikirimkan kepada mereka yang sama sekali tak mereka kenali. Apakah surat mereka sendiri mengilhami seseorang? Dengan pikiran mereka berjalan liar, mereka benar-benar tercermin pada hari itu. Mungkin itu bagus untuk beberapa orang. Mungkin juga tidak untuk orang lain. Apapun itu, kebaikan yang diberikan tanpa syarat  pada mereka mengurangi kesepian malam yang panjang dan kegelisahan menuju keesokan paginya, memberi mereka sedikit harapan. (bagaikan menjalani malming, #jones)

Sambil berdiri sendirian di ambang jendela, Violet mencoba membuka sebuah amplop yang dia bawa bersamanya dari The Flying Letters setelah dibawa kembali ke rumah keluarga Evergarden.

“Ya.”

Apa yang ada didalamnya hanyalah kata-kata “semangatlah”, dengan tulisan tangan yang sepertinya berasal dari anak kecil.

Fajar menyinari semua orang. Tidak peduli siapapun itu.

Pagi itu hanya sebagian kecil dari keseharian. Namun, ini juga merupakan momen penting di mana perilaku orang akan dibatasi. Warna langit yang mereka lihat, aroma udara, apakah mereka sudah makan, berapa banyak yang mereka tidur sehari sebelumnya – setiap elemen kecil pasti pilihan mereka dan benar-benar menentukan nasib mereka. Tanpa mengetahui banyak, orang kemudian akan menyesali keputusan yang mereka buat dengan santai. Bagaimanapun, fajar menyingsing untuk semua orang, tapi itu hanya berlaku untuk yang hidup.

Begitu sesuatu dimulai, satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah bergerak maju menjelang akhir.

Baca terus di : konohime.web.id


Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *