iklan'




Dark Mode

Violet Evergarden Vol.02 Chapter 13

A+ A-

Chapter 13: Violet Evergarden
Jalur kereta api yang terbelah dari negara maritim selatan Leidenschaftlich yang akhirnya diperluas ke negara-negara utara adalah sesuatu yang baru-baru ini terjadi.

Alat transportasi umum cukup berguna untuk bepergian mengelilingi benua yang luas, Namun, kereta api di dataran luas memberi kontribusi besar tidak hanya pada setiap orang tapi juga masyarakat dalam hal logistik. Bisa dikatakan bahwa ini disebabkan oleh perseteruan Utara-Selatan dalam Perang Kontinental yang telah terhenti secara dangkal.


Informasi bahwa sebuah upacara akan diadakan untuk keberangkatan kereta antar benua menyebar dengan cepat di kota Leiden, dan orang-orang bergegas mengejar tiket untuk perjalanan pertama. Keesokan harinya, surat kabar pagi sebelum upacara keberangkatan – yang benar-benar diambil alih oleh yang disebutkan tadi – dibuat untuk disampaikan tidak hanya di seluruh Leidenschaftlich tetapi juga ke negara-negara tetangga.

Meski itu adalah artikel sepele bagi mereka yang tidak tertarik dalam hal semacam itu, penampilan seorang wanita di antara foto-foto yang diterbitkan orang-orang yang mencari tiket menghasut perhatian, entah baik atau buruk, muncul perasaan diam pada mereka yang mengenalnya. Lux Sibyl, yang berada di Pos Pelayanan Pos CH di pagi hari, tersenyum bangga saat melihat sosok temannya yang cantik itu. Seorang novelis yang diam-diam mengucapkan sebuah kalimat di tengah pegunungan dengan bersemangat seolah-olah dia telah menemukan harta karun di tengah foto artikel tersebut, meletakkannya sebagai hiasan di dinding guntingannya. Seorang astronom muda yang sedang dalam perjalanan membeli dua salinan lagi dari surat kabar yang sama setelah beberapa saat takjub, dan Cattleya, yang melakukan pekerjaan amanuensis di sebuah tempat yang jauh dari kantor, bertanya kepada klien laki-lakinya, dengan surat kabar di tangannya, yang paling lucu ada di antara dirinya dan wanita yang ditampilkan di dalamnya. Seseorang yang belum pernah melihat wajahnya sejak lama menyerahkan diri untuk menyusuri gambar itu dengan ujung jarinya.

Itu hanya sebuah gambar, tapi pada pagi hari pada hari itu, firasat bahwa sesuatu yang spesial akan dimulai sangat terukir di benak orang-orang yang pernah terlibat dengan Violet Evergarden.

Upacara keberangkatan diadakan di Stasiun Leidenschaftlich pada pukul dua siang,dan pada pukul tiga, setelah para penumpang menaiki kereta antar benua, kereta tersebut meninggalkan kota setelah formalitas berakhir. Anak-anak yang baru naik kereta untuk pertama kalinya menyandarkan tubuh mereka ke depan melalui jendela dan memuji pemandangan yang mereka lihat, dengan bangga membual tentang keberuntungan mereka untuk ikut ekspedisi pertama. Mereka yang menggunakannya untuk urusan yang berhubungan dengan pekerjaan dipuaskan dengan layanan pelanggan yang penuh perhatian dan kendaraan yang aman, dan mereka yang sudah membooking untuk gerbong itu hatinya dicuri oleh kenyamanan saat tubuh mereka segera memeluk kantuk.

Operasi terus berjalan tanpa hambatan secara umum. Masalah kecil tampak, seperti pegawai yang bertugas mengangkut barang bawaan yang mengirim koper penumpang ke ruangan yang salah, atau pelanggan dari salah satu mobil makan yang telah memesan hidangan tanpa bawang untuk menemukan sepotong kecil bawang di dalamnya dan menjadi marah, tapi tidak ada yang bisa dianggap penting.

Pemandangan yang lewat di luar jendela secara bertahap dicelupkan ke warna merah yang lebih gelap, dan hanya dalam satu jam setelah keberangkatan, dunia mulai dikelilingi oleh tanda-tanda malam. Sekali setiap jam, kereta api itu harus diisi ulang dengan air.

“Kami akan segera berhenti sementara di titik suplai air, jadi tolong duduklah saat kereta bergerak.” Porter menasihati pelanggan masing-masing gerbong.

Karena orang benar-benar terpesona dengan tur tersebut, mereka tidak berusaha menghalangi orang-orang yang tetap berdiri tanpa niatan untuk duduk. Ada banyak juga yang mengamati pemandangan sambil menyeruput minuman beralkohol. Mereka yang dalam suasana hati baik tidak mendengarkan apa yang orang lain katakan.

Porter, yang telah memberi peringatan itu, tersenyum sambil memikirkan kata “Pelanggan yang merepotkan” saat dia dengan lembut berjalan di samping penumpang tersebut dan meminta mereka untuk duduk di bangkunya masing masing.

Itu adalah perjalanan yang sangat indah. Tidak ada yang membayangkan tragedi akan terjadi. Juga tidak ada yang menemukan perilaku orang-orang yang mencurigakan. Kenyataan bahwa mereka menempelkan pisau ke leher porter dan mengoyaknya pun luput dari perhatian.

Hari itu benar-benar merupakan hal yang harusnya luar biasa bagi beberapa orang.

Pada pukul dua lewat empat jam, di bawah awan tebal yang menyebar di langit musim gugur, mayat itu dibuang di jalur kereta api seolah-olah itu adalah kotoran. Terguling ke tanah, dan, sebelum burung gagak dapat melahapnya dengan liar, ditemukan oleh pemilik padang rumput terdekat, yang kebetulan lewat. Sama seperti hujan yang mengalir ke permukaan danau, hal semacam itu mengisyaratkan sebuah insiden besar. Tetes pertama adalah mayat. Satu, dua tetes lagi jatuh dari langit, yang menandai ditemukannya sebuah masalah yang kini semakin berkembang.

Tindakan abnormal di kereta antar benua, yang awalnya seharusnya membuat pemberhentian terus melewati setiap stasiun sambil mengangkut penumpangnya, mendapat sedikit perhatian, dan pada suatu saat, tentara dimobilisasi. Pertama datang sebuah laporan dari karyawan dan warga sipil dari salah satu stasiun yang dilewati, dan pesan tersebut disampaikan ke polisi militer.

Polisi militer mendasarkan diri pada tugas penegakan hukum untuk melindungi keselamatan kehidupan sehari-hari warga negara, dan merupakan entitas terpisah dari tentara, walaupun memiliki kata “militer” atas namanya. Pada saat polisi militer tiba di Kementerian Angkatan Darat Leidenschaftlich, sebuah permintaan untuk bala bantuan atas situasi itu telah dikeluarkan dari Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich.

Kantor pusat Kementerian Angkatan Darat Leidenschaftlich berada dalam satu kata, sebuah benteng. Untuk bangunan belaka, bangunan itu memiliki arsitektur yang hampir tidak bisa digambarkan. Pertama, ada konstruksi seperti menara kastil yang menampung Kementerian Angkatan Darat, dengan dinding batu lapis dua yang mengelilinginya. Ada parit kering di luar dinding, dan pepohonan dan semak-semak di luar parit itu telah ditebang seluruhnya untuk membuka pandangan. Tidak ada tempat bagi musuh untuk bersembunyi jika terjadi invasi. Strukturnya sepertinya sudah mengintimidasi dengan kata ungkapan “Kalau kau ingin mengalahkanku, coba saja”

Mampu berjemur dalam sebuah konstitusi yang begitu selaras dengan permusuhan kemungkinan merupakan bukti bahwa tentaranya telah mengatasi banyak perang agresif. Dalam situasi seperti itu, dengan sistem negara, proyek permintaan bala bantuan, “Kasus Pembajakan Kereta Antar Benua”, akan diluncurkan di Kementerian Angkatan Darat pada tahap awal, namun perwira yang direkrut tersebut belum mengetahui sejauh mana dari penyebaran hujan kekacauan itu.

Pada pukul dua belas lewat lima menit pada hari itu, di salah satu kamar Kementerian Darat, Gilbert Bougainvillea sedang mendiskusikan jalannya tindakan Pasukan Penyerangan Khusus Angkatan Darat Leidenschaftlich, yang biasa dia pimpin.

“Pembubaran itu masuk akal, tapi jika boleh, aku ingin menjadi orang yang memilih personilnya.”

Gilbert Bougainvillea, yang dulunya adalah Mayor tentara Leidenschaftlich, telah berperan sebagai letnan kolonel, dan, sebagai pengakuan atas pencapaian dalam Perang Besar dari Pasukan Penyerangan Khusus, yang dipimpin oleh dirinya sendiri, namun promosi jabatan lain diakui dan dia diizinkan memakai lambang pangkat kolonel. Setelah menjadi kolonel, beroperasi di dalam Kementerian Angkatan Darat pada dasarnya adalah tugas utamanya. Dengan begitu, pasukannya telah berbaris baik di dalam maupun di luar negeri, karena keadaan membutuhkan intervensi bersenjata pasca perang, namun hal itu terus berlanjut sebagai hasil kesuksesan karirnya yang dicapai berturut-turut.

“Jujur kupikir pembubaran itu merugikan. Ada anggota yang ingin mengundurkan diri dari jabatan tersebut karena dipromosikan, namun meski dengan jabatan tersebut kosong, itu memiliki tingkat keunggulan yang tinggi. Sampai-sampai bisa bekerja dengan baik sebagai unit independen. Nah, orang-orang yang lebih tinggi mungkin tidak akan membiarkannya begitu mudah … karena mereka mungkin menganggapnya sebagai tentara pribadimu. “Seorang pria berambut hitam kebiruan setuju dengan kata-kata Gilbert. “Laurus Schwartzman” ditulis di papan nama di mejanya.

Gilbert mengangguk pada pandangan orang yang memiliki status kolonel sama seperti dirinya sendiri yang dulunya merupakan atasannya di masa lalu. “Akhirnya, kita bisa menciptakan unit independen ini … Dari sudut pandang orang-orang yang mengelolanya, sebuah unit yang memiliki kebebasan terlalu banyak itu berbahaya, namun memberikan banyak manfaat ketika ada keadaan darurat yang besar. Namun, jika kita diberitahu bahwa tidak ada satupun dari mereka sampai sekarang, kita tidak akan diberi izin. Oleh karena itu, saya ingin meninggalkan fondasi yang siap untuk kejadian ini … dan, jika saya harus menyebarkannya kepada orang lain, saya menginginkan seseorang yang mengutamakan kualitas masing-masing orang untuk mengambil alih itu. Para anggota kebanyakan dipoles atas pelatihan pribadi saya.

“Siapa yang ingin kau tunjuk sebagai pengganti?”

“Idris. Dia pantas menjadi komandan. ”

“Bukankah dia tak memiliki pendidikan atau pendukung? Ini hampir seperti saya. Kenapa kau tidak merekomendasikan seseorang dari garis keturunan Bougainville? Harus ada orang-orang di tentara yang berasal dari keluarga cabangmu. ”

“Kolonel Laurus … Anda merekomendasikan saya karena Anda tidak menyukai nominasi berdasarkan faksi, namun sekarang Anda menyuruh saya untuk mencalonkan Bougainville? Idris memang pintar meski tanpa pendidikan. Dia juga sangat ambisius. Sedangkan untuk pendukungnya … saya bisa menjadi salah satunya. ”

“Aku hanya bercanda ; Jangan marah begitu. “Dengan suara rendah Gilbert, Laurus segera tertawa dan meminta maaf. Seiring bertambahnya usia, Gilbert menggapai kehadiran yang tidak ada di masa mudanya.

“Kalau begitu, mengenai penempatan pengganti di pasukan saya … saya akan minta bantuan Anda untuk sebuah pengaturan yang diperlukan.””Dan imbalannya adalah …?”

“Adik perempuanku bilang dia ingin menunggang kuda bersamamu di acara berikutnya.”

Laurus menunjukkan reaksi senang dan Gilbert mengesah sedikit, bahunya merosot seolah ada beban yang menimpa mereka.

Posisi Gilbert di tentara tampak stabil, tapi kenyataannya tidak begitu. Meskipun ada orang-orang yang mendukungnya hanya karena dia Bougainville, ada juga mereka yang mencoba mengucilkannya untuk itu. Gilbert telah mencapai suatu periode di mana dia harus memutuskan siapa yang akan dia ambil sebagai sekutu-sekutunya. Kecemburuan dan korupsi selalu meningkat dimanapun ada pengaruh. Perlahan-lahan menumpangkan tangannya ke orang-orang yang kesulitan untuk menjadi sepertinya dan mengamankan mereka erat-erat di bawah lengannya adalah sesuatu yang penting bagi Gilbert akhir-akhir ini.

Laurus adalah seseorang yang didamba dambakan olehnya saat dia bergabung dengan tentara, dan sekarang Gilbert akhirnya berdampingan dengannya. Hanya sedikit yang bisa mengelola melalui promosi dari kolonel ke brigadir jenderal dan dari brigadir jenderal ke jenderal mayor. Karena Laurus sendiri tidak menunjukkan ketertarikan untuk dipromosikan, Gilbert percaya bahwa dia tidak akan menjadi kolonel. Asal-usulnya, tidak seperti Gilbert, tidak meninggalkannya dalam kondisi menguntungkan dalam perdebatan kesuksesan.

“Ini terserah kalian berdua, tapi tolong jangan pernah membuat adikku kesal, karena dia sangat menghargai Anda. Berjanjilah padaku. ”

“Aku tahu dia begitu. Dia mengakui cintanya pada pria sepertiku. Aku berniat untuk bersamanya bahkan di dalam kuburku. ”

Dia tidak menunjukkan tanda-tanda mencari persaingan dan sifatnya bisa dipercaya. Agar Gilbert berpikir bahwa dia bisa meninggalkan adiknya dalam penjagaan seseorang, orang itu haruslah merupakan individu yang terpuji.Setelah meredakan keriput di antara alisnya dengan ujung jari tangan kirinya, yang telah menjadi prostetik, Gilbert memegang tangannya sebuah surat kabar yang tidak berhubungan dengan pekerjaan yang tergeletak di meja kerja. Sejak dia membacanya di pagi hari setelah bangun tidur, dia membawanya berkeliling saat dia sedang bertugas. Secara tidak sadar ia melihat bagian dari itu yang memiliki foto kereta antar benua.

“Huh, kau sudah … membacanya sejak pagi. Kau suka kereta ya? ”

“Jika ada kesempatan untuk naik tur ini, saya ingin mencobanya.” Dengan isyarat yang tidak dapat dianggap tidak alami, dia melipat bagian gambar itu dan meletakkan korannya.

Kedua pria itu berada dalam situasi di mana bahkan Laurus datang untuk mempertanyakan mengapa Gilbert telah meninggalkan Prajurit Perawan dari tentara Leidenschaftlich setelah terjadinya Perang Besar, dan karena itu, dia tidak ingin membahasnya. Saat mereka mengobrol tentang hal-hal keseharian yang sepele, seseorang mengetuk pintu.

“Kolonel Schwartzman … ah, Kolonel Bougainvillea, kau di sini dalam waktu yang tepat. Kami mengadakan pertemuan darurat. Sebuah insiden besar telah terjadi. Kasus ini telah didirikan di markas penanggulangan, jadi mohon datang segera. Saat ini, kita memanggil semua personel dari satuan tugas. ”

Setelah diberitahu oleh petugas administrasi, keduanya saling menatap dan berdiri pada saat bersamaan.

Mereka yang berkumpul di kantor pusat, di sebuah meja bundar disiapkan, terutama kolonel. Insiden yang terjadi akan dijelaskan oleh Mayor Jendral sebelumnya.

“Pertama dan terutama, pada pukul dua siang, sebuah upacara keberangkatan diadakan untuk menghormati kereta antarbenua, dan satu jam kemudian, para penumpang naik dan meninggalkan stasiun tersebut. Melewati Attaccare, yang merupakan salah satu perhentiannya, dan berjalan begitu saja. Pada saat inilah juga sebuah mayat dilemparkan di sekitar Attaccare. Mayat itu ditemukan dan dilaporkan oleh seorang petani di lingkungan itu. Menurut informasi Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich, kereta api saat ini berhenti di stasiun Rauschend, yang merupakan salah satu titik pasokan air. Permintaan untuk imbalan atas pertukaran penumpang dikeluarkan ke Leidenschaftlich melalui staf stasiun. ” Sementara semua orang memperhatikannya, mayor jenderal tersebut berkata dengan mengganggah,” Dia menyuruh kami membebaskan seorang penjahat politik yang ditahan di Penjara Altair. Musuh adalah penjahat dari salah satu negara yang telah membentuk aliansi dalam perang sebelumnya, Rohand. Setelah proklamasi kekalahan mereka, dia memeras para pemimpin tanah air untuk mencabut pengumuman tersebut, menyebabkan konflik internal dan ditangkap. Yang bertanggung jawab atas kejadian pembajakan ini mungkin adalah anjing pengawalnya, mereka tentu rekan-rekannya. Artinya pelanggar utama kasus ini adalah orang-orang yang masih belum mau mengakui bahwa mereka kalah perang. ”

Perasaan ketegangan melanda tempat itu saat mayor jenderal mengakui pihak lain sebagai ‘musuh’. Di Leidenschaftlich, ‘musuh’ membawa kerugian bagi seluruh bangsa. Mereka semua menjadi sasaran eliminasi, dan kebanyakan mereka mengandalkan kekuatan militer sebagai alat kontrol mereka, tidak mau menyelesaikan apapun dengan diskusi.

“Untuk mengatasinya, musuh berharap untuk pindah ke negara mereka. Kereta itu menuju ke kota pelabuhan paling utara benua ini. Mereka memiliki kapal yang disiapkan di sana juga. Sepertinya mereka mengharapkan segalanya berjalan lancar … ” Jenderal utama meninju bagian utara peta yang diletakkan di meja bundar.

Orang-orang yang duduk di meja bundar tidak tergerak bahkan setelah dikejutkan, dan pandangan mereka terpaku pada mayor jenderal. Mereka menerima amarah yang memancar darinya.

“Kita … kita tentara Leidenschaftlich … ada untuk membela rakyat dan wilayah kita dari ancaman luar. Membiarkan hal seperti ini setelah mengakhiri perang adalah aib bagi nama Leidenschaflich. Tapi ini bukan hanya masalah kehormatan. Sudah ada korban jiwa. Ini adalah pernyataan yang cukup jelas, namun jelas bahwa orang-orang di negara kita akan diambil sepanjang perjalanan ini sampai migrasi berhasil. Pasti ada wanita dan anak-anak yang tidak bisa melawan di tengah-tengah itu. Tidak sulit membayangkan apa yang akan mereka alami. Kita harus mencegah hal ini tidak peduli apapun yang terjadi. ‘Musuh’ sedang bergerak. Masalahnya adalah bagaimana cara mengambil kendali. Kita akan membentuk sebuah strategi yang mempertimbangkan hipotesis skenario terburuk sekalipun. Untuk itu, saya memberi semua orang, terlepas dari mereka yang berada di peringkat atas atau bawah, izin untuk menyuarakan saran. ”

Pada kata-kata mayor jenderal, setiap orang mulai menyusun taktik sambil mengamati peta. Kereta itu bergerak. Jika mereka ingin menyerangnya, satu-satunya pilihan mereka adalah menyusupinya. Menyerang dari luar akan membahayakan nyawa penumpang di dalamnya. Pendapat bahwa tidak ada pilihan lain kecuali menunggunya di salah satu titik pasokan air dan menyergap semuanya sekaligus tidak peduli apa pun. Tapi musuh mungkin akan mengantisipasi keadaan itu. Perhatian bahwa seorang sandera dapat terbunuh untuk dipamerkan sehingga para penjahat itu diizinkan lewat, dan juga fakta bahwa penumpang akan berada dalam keadaan menggiurkan, karena mereka tidak dapat melakukan apapun sampai kereta berhenti di titik pasokan air. Mereka butuh bantuan mendesak.

Perdebatan menjadi panas. Di tengah-tengahnya, hanya Gilbert yang terdiam saat dia pucat dalam keheningan. Telinganya mendengar pertukaran semua orang. Dia juga merumuskan di kepalanya proposal apa yang harus dia gunakan secara verbal, karena hal itu mungkin diperlukan. Namun, satu fakta mendominasi seluruh tubuhnya dan menghentikan fungsi luarnya.

–Violet ada didalamnya.

Tidak mungkin dia bisa salah menilai sosoknya saat melihat dia dalam fotografi orang yang mencoba membeli tiket untuk perjalanan pertama. Sangat alami bagi Boneka Kenangan Otomatis yang berkeliling dunia untuk mengandalkan kereta api. Berarti tidak mungkin orang yang berada di kereta antar benua itu bukan dirinya.

–Kalau aku menelepon Hodgins, apa dia akan menjawabnya?

Dia telah marah pada Gilbert karena meninggalkan Violet tanpa jejak. Dalam percakapan terakhir mereka, dia mengatakan akan memotong hubungan mereka sampai Gilbert mempertimbangkannya kembali.

“Gilbert …? Kau … tenang, tapi apa kau sudah punya ide? ”

Saat Laurus berbicara dengannya dari samping, Gilbert berbalik ke arahnya. Dia mungkin membuat wajah yang biasanya tidak dia inginkan. Laurus bersandar kembali dengan sebuah permulaan.

Mayor jendral segera memerhatikannya. “Ada apa, Laurus? Jangan menahan diri untuk memberikan saranmu. ”

“Tidak … saya … benar, saya setuju dengan penyergapan di titik pasokan air. Ini akan jadi tindakan spontan dari garnisundi jalur kereta api, tapi saya pikir kita tidak dapat melakukan apapun selain mempersiapkan pasukan dan menunggu … Saya percaya bahwa mengorganisir sebuah rencana dan personil yang dapat mendukung kita selama pertarungan penangkapan setelah menunggu sangat penting. Berhenti di tempat persediaan air adalah wajib bagi kereta api dan merupakan sifat alaminya, lagipula. ” Begitu Laurus mengucapkan proposisinya, mungkin karena mengira Gilbert merasa sakit, dia bertanya dengan nada rendah,” Kau baik baik saja ? ”

Gilbert mengangguk tanpa berkata apa-apa. Karena mayor jenderal meminta pendapatnya juga, Gilbert memutuskan untuk mengatakan, “Saya menyetujui arus diskusi situasi saat ini.”Karena dia khawatir tentang keselamatan Violet dan penumpangnya, Gilbert menyokong jalannya pertempuran jangka pendek yang menentukan.

–Tetap saja, hanya masalah waktu bagi pandangan antagonis untuk muncul. Sama seperti yang dia pikirkan, apa yang ditakuti Gilbert segera menjadi kenyataan.

“Saya merasakan ketidaksesuaian dalam kelancaran ini. Untuk memastikan keberhasilan skema kita, bukankah lebih baik merumuskan rencana untuk mengambil alih stasiun terakhir di kota pelabuhan utara itu? ” Setelah Laurus dan Gilbert mengungkapkan penilaian mereka, seorang kolonel yang hanya mengamati, sama seperti Gilbert sampai saat itu, mengangkat suaranya.

“Ahmar, kalau kau keberatan, Kau harus menjelaskan rencanamu dengan rinci.” Mayor Jendral mendesak kolonel Ahmar untuk berbicara lebih jauh.

Laurus memasang wajah yang jelas tak senang. Berjanggut dan besar, pria bernama Ahmar setara dengannya, tapi keduanya seperti kucing dan anjing. Orang-orang yang hadir sadar bahwa fakta Ahmar belum menyuarakan sarannya sendiri sampai saat itu karena ingin menentang Laurus. Udara menjadi lebih berat.”Pendapat ini baru saja diberikan, tapi jika kita menargetkan mereka di titik pasokan air dan akhirnya membiarkan mereka lewat, jumlah kematian akan naik, kan? Pelakunya akan membunuh sandera untuk membalas dendam, dan tuntutan mereka terhadap kita pasti akan meningkat. Sementara itu, saya sudah bisa melihat bahwa mereka akan menggunakan uang tebusan untuk permintaan mereka. Jika itu yang akan terjadi, membuat pihak lain berpikir bahwa segala sesuatunya akan berjalan sesuai permintaan mereka dan kemudian menyerbu mereka sekaligus merupakan gagasan yang lebih baik. Maaf untuk mendur dari diskusi, tapi jika ini darurat, saya yakin kita harus memilih rencana yang pasti. ”

“Tidak! Jika kau memikirkan warga, kita harus bertindak segera! Menurutmu bagaimana perasaan orang-orang di dalam kereta itu sekarang? Apakah kau mengatakan itu setelah mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai stasiun terakhir ?! Keluarga mereka juga ingin tentara melakukan sesuatu sesegera mungkin! ”

“Laurus, Anda selalu menunjukkan prinsipmu dengan argumen yang berorientasi emosi, tapi itu tidak perlu untuk sebuah strategi. Hasilnya adalah segalanya, dan kita bisa menguraikan prosesnya nanti. Apa kau memberi saran tersebut dengan membayangkan akibat dari akibatnya? Sudah ada korban jiwa, dan demi tidak menimbulkan apa-apa lagi, kita tidak punya pilihan lain selain membiarkan penumpang bertahan. ”

Subjek pertemuan dibagi menjadi dua sisi: Laurus, yang mengutamakan penyelamatan warga, dan Ahmar, yang memprioritaskan mengendalikan situasi.

Gilbert, yang diam di samping Laurus, bahkan bisa merasakan hatinya yang gelisah menyela dalam rangkaian kejadian itu. Alih-alih kegelisahan, ketidaksabarannya untuk melakukan sesuatu terhadap arah diskusi, yang tak sesuai dengan yang dia inginkan, menjadi lebih kuat.

Gilbert tidak bisa menyetujui metode Ahmar. Sulit membayangkan Violet Evergarden akan tetap jinak sampai stasiun akhir. Dia mungkin akan melakukan tindakan semacam itu. Fakta bahwa dia berada di kereta itu tidak hanya menimbulkan harapan besar tapi juga rasa tidak nyaman.

–Jika dia sendirian, jelas dia akan melakukan hal ceroboh. Dia bukan tipe wanita muda yang tidak akan menggunakan pembelaan diri dalam situasi yang membutuhkannya. Gilbert telah mendisiplinkannya seperti itu.

–Aku harus membantunya. Aku harus melindunginya. Justru karena dia kuat dia …

Ini dapat diartikan sebagai mengambil kembali tekadnya pada hari itu, di mana dia telah meneteskan air mata sambil membuat keputusan untuk berpisah dengannya. Jika dia tahu dia masih hidup, Violet pasti akan berusaha menjadi alat Gilbert sekali lagi. Itu adalah ketakutan terbesarnya.

–Aku tidak mau … melihat orang yang kucintai menjadi alat lagi. Gilbert bertanya pada dirinya sendiri – dalam situasi saat ini, apa yang pria itu, Gilbert Bougainvillea paling takutkan?

–Kematian Violet.Gilbert bertanya pada dirinya sendiri – dalam situasi sekarang, apa yang paling dia inginkan?

–Keselamatannya

Mengintip ke dalam perselisihan hatinya, apa yang harus dia lakukan sangatlah jelas.

–Apakah ini … juga takdir?

Gilbert memejamkan matanya sekali. Dia menyiram napasnya. Wajah gadis yang ditinggalkannya muncul kembali di benaknya. Begitu juga penampilannya dari foto itu, yang menunjukkan bahwa dia telah tumbuh dengan baik sementara mereka tidak bertemu satu sama lain.

Dia telah menghabiskan banyak usaha sampai berhasil mengambil tempat duduk itu. Yang berikutnya dia tuju adalah kursi jenderal mayor. Semakin dia memanjat, semakin dia bisa melakukannya dengan imbalan kebebasannya yang dibatasi.

Pada saat itu, saat kejadian semacam itu terjadi, dia bisa merasakan tuntunan Tuhan lagi. Dia menjadi tertekan saat mengkhawatirkan Violet, tapi bisa dengan jelas mengerti apa yang harus dilakukannya saat beralasan dengan tenang.

–Untuk apa kau hidup? Jangan mengabaikannya.

Perlahan, perlahan, ia membuka kelopak matanya yang menempel.

–Aku telah memilih jalan dimana aku bisa berjalan di saat seperti ini. Saatnya telah tiba. Inilah dia.

“Bolehkah saya … memberi saran?”

Tidak ada keraguan dalam mata hijau zamrudnya. Dia menatap mayor jenderal dan semua orang di meja bundar dengan mata terbelalak. Dia tahu tindakan apa yang harus dilakukannya bahkan tanpa memikirkannya.

“Saya punya ide.” Suaranya tidak terlalu keras atau terlalu rendah. ” Pertama, tentang mengirim tentara ke garnisun yang berada di jalur kereta api … saya setuju dengan itu. Kita tidak boleh membiarkannya pergi ke Utara. Jika itu, kebetulan, sampai ke laut, angkatan laut akan menghadapinya. Saya akan berbicara dengan kakak laki-laki saya, Dietfriet Bougainvillea. Seperti yang dikatakan Mayor Jenderal, kita harus terus bergerak sambil mengingat skenario terburuk yang mungkin terjadi. ”

Penting untuk berbicara dengan sikap tenang.”Tentang masalah saat ini dimana tentara yang dikirim harus terlibat, saya menentang pertempuran di stasiun akhir. Jika tempat itu berubah menjadi medan perang, isu berbasis emosi dengan pihak utara akan dilibatkan. Orang-orang itu adalah pahlawan dari sudut pandang Utara. Menunjukkan mereka dibersihkan di tanah utara – rumah mereka sendiri – akan menjadi tampilan yang menguntungkan, tapi kita harus berharap bahwa hal itu akan memicu kejutan yang cukup besar untuk menyebabkan sebuah insiden. Saat ini, mereka menunjukkan sikap berperilaku baik terhadap Timur Selatan mengenai pelepasan kekuatan militer mereka, tapi mereka pasti akan menaruh dendam terhadap ini. ”

“Seharusnya kita tidak membicarakan hal seperti itu sekarang!”

Gilbert menanggapi dengan tajam ke arah teriakan Ahmar yang marah, “Orang yang berbicara tentang membayangkan akibat dari sesudahnya, adalah Anda, Kolonel.””Kau … berani juga menggunakan kata-kata kasar seperti itu padaku, mengingat bahwa kau baru saja menjadi kolonel …”

“Mayor Jenderal menyatakan dari awal bahwa kita harus memberikan saran kita secara bebas. Apakah Anda menentang keputusan Mayor Jenderal? ”

Saat perkataan atasan mereka dikutip, Ahmar menolak untuk mundur dengan “tidak mungkin”, wajahnya menjadi merah padam.

Sama seperti yang dilakukan Ahmar pada Laurus, Gilbert mengajukan sebuah demonstrasi, “Tolong izinkan saya untuk terus menjelaskan gagasan saya. Tidak ada jaminan bahwa kerugian hanya terbatas pada penumpang. Hal ini diperlukan untuk mengevakuasi semua stasiun di sepanjang jalur kereta api dan warga yang berdekatan. Sehubung serangan penyergapan di titik pasokan air, saya mengusulkan sebuah rencana infiltrasi dengan mengekori mereka dari capitol Leiden. ” Dia menyatakan dengan keras dengan cara berbicara yang memiliki sentuhan ketenangan dan keanggunan.

Orang kebanyakan menilai melalui penglihatan dan pendengaran. Mengambil tindakan seperti itu akan membuat mereka berpikir, “apa yang orang ini katakan layak untuk didengarkan”.

“‘Rencana infiltrasi’, katamu? Apa bisa melakukannya tepat pada waktunya jika kita mulai mengejarnya sekarang? ”

Gilbert membalas dendam Ahmar tanpa mengangkat alis, “Aku akan megirimkan Nighthawk.”

“Bahkan jika kereta berhenti saat ini, mereka akan segera bergerak!”

Orang yang terlalu emosional akan kalah.

“Kalaupun begitu, masih ada perhentian lain. Untuk mengisi air. Jika infiltrasi ternyata berhasil, maka akan sangat meningkatkan tingkat keberhasilan penyerangan pada titik pemasokan air. Menyelamatkan para penumpang merupakan prioritas utama. Semakin banyak waktu berlalu pada kasus pembajakan ini, semakin banyak korban tewas akan meningkat. Kedua sisi penjahat dan pihak korban akan kehilangan kewarasan mereka. Kalian akan tahu apakah Nighthawk itu akan tepat pada waktunya jika kau menyerahkannya kepadaku. Izinkan aku memobilisasi Pasukan Penyerangan Khusus Leidenschaftlich. Tentu saja, saya akan memimpinnya. ”

Ia bergerak sedikit. Dia memeriksa corak mayor jendral itu, tampaknya ia tidak menemukan kesalahan dalam proposalnya.

Tidak membiarkan arus terlepas darinya, Gilbert kembali berbicara, “Beberapa waktu yang lalu, ada sebuah pernyataan tentang bagaimana kita harus mempersiapkan personil yang spesifik untuk situasi seperti ini, tapi apa kalian, sudah lupa? Pasukan Penyerangan Khusus telah banyak aktif sebagai unit penyerbuan pada masa peperangan. Mereka jelas memiliki peran disposisi yang diperlukan untuk proses infiltrasi dengan sejumlah kecil orang. Jika kami diperintahkan, kami bisa langsung bertindak. Meskipun mungkin ada pendapat bahwa saya tidak seharusnya mengambil komando di tempat dengan peringkat saya, pasukan masih dalam kendali saya, dan status saya adalah kolonel yang baru saja ditunjuk. Saya akan membuktikan keefektifan saya. Anggap saja saya papan catur. Sebuah papan yang akan memobilisasi angkatan laut, dan, jika semuanya berjalan baik, memenuhi infiltrasi yang akan membawa resolusi cepat untuk ini. Jika pasukan saya gagal, tentara yang sudah menunggu untuk dikirimkan akan digerakkan. Saya pikir sangat sulit untuk percaya bahwa kejadian ini hanya berasal dari balas dendam Barat Utara. Pasti ada … sesuatu yang lain terjadi di balik layar. Tidak hanya ada satu perangkap. Saya merasa bahwa … mereka mencari kemenangan yang menghancurkan, yang mana mereka memiliki skema lain yang tidak dapat kita hancurkan bersama dengan dua atau tiga perangkap yang telah mereka susun. ” Setelah berhenti sejenak untuk menelan air liur, Gilbert bertanya, “Mayor Jenderal, apa keputusanmu? Saya berharap Anda mengizinkan saya melakukannya.” Dia memohon, namun hak untuk memutuskan bukanlah miliknya. Mempertahankan postur tubuhnya, dia memohon lebih dengan matanya dan pendekatannya.

Gilbert sadar. Sejak usia dini, dia selalu mengerti bagaimana seharusnya dia bersikap kapan pun dia berada di hadapan orang lain. Bila dia membuat kesalahan, nasehat akan menerbangkannya. Itulah rahasia kemenangan agar bisa hidup sebagai Bougainvilliea. Bergantung pada sikap yang dia ambil, dia tahu apa hasil lawannya. Di dunia yang dia pahami, dia saat ini ada demi gadis yang tak dia sangka akan ia cintai.

“Baiklah, cobalah. Tunjukkan kemampuanmu sebagai papan catur. ”

“Saya pasti akan menunjukkan hasil yang memuaskan.” Saat membalas, Gilbert telah menciptakan strategi yang berbeda.

Jika ada sesuatu yang bisa dianggap sebagai hari yang brilian dalam kehidupan Samuel LaBeouf, itu akan terjadi hari ini. Dia telah terpilih sebagai kepala insinyur dari ruang mesin depan kereta antar benua pertama, yang akan tetap berada dalam sejarah negara tersebut. Orang bertanya-tanya berapa ciuman kesenangan yang ia tanamkan pada gerbong hitam yang dipoles itu. Dia telah membual tentang hal itu kepada keluarga dan teman-temannya berkali-kali. Orang-orang yang mengetahui usahanya memuji dia dengan tulus dan melihat pelayanan pertama itu sambil tersenyum. Awalnya, Samuel telah merencanakan untuk menghabiskan waktunya menyenandungkan sebuah nada saat melakukan perjalanan keliling dunia seperti Matahari, mengulang hari yang indah di kepalanya.

“Penggantinya … masih belum sampai?”

“Maaf, saya minta maaf, saya minta maaf …!”

Tepat jam enam empat puluh tiga menit menjelang petang hari. Samuel mendapati pistol yang ditodongkan ke lehernya dari belakang. Mayat yang tidak tergerak dari salah satu insinyur yang merupakan rekan kerjanya dan asistennya terbaring di kakinya, kepalanya menggantung longgar. Orang yang telah menyapa dan mengobrol dengannya hari itu, sekarang tidak bergerak. Kereta yang baru saja dimulai dan nama yang akan diukir dalam sejarah itu tiba-tiba dibajak dan diduduki oleh penjahat.

–Kenapa … kenapa …ini terjadi? Apa yang sudah lakukan?Bila terkena nasib kejam, kebanyakan orang akan memiliki pemikiran serupa. Pertama, mereka akan meratapi azab mereka.

–Dimana dan apa kesalahanku?Kemudian, mereka akan melacak otak mereka kembali saat mereka dikejutkan oleh kemalangan. Waktu di mana kereta antar benua yang seharusnya dikendarai Samuel telah meninggalkan stasiun kota capitol Leidenschaftlich, Leiden, setelah upacara keberangkatan itu sudah lewat beberapa saat sebelum senja.Kereta antar benua, yang disebut “Femme Fatale”, merupakan kereta tiga belas gerbong penuh yang terdiri dari Lokomotif 1, 2 dan 3, Ruang Tidur tunggal 1 dan 2, Gerbong Tidur Sederhana 1 dan 2, Gerbong Penumpang 1 dan 2, Gerbong Kursi Panoramic, Gerbong makan 1 dan 2, dan sebuah mobil barang. Untuk menarik sepuluh gerbong lainnya, masing-masing dari tiga lokomotif itu memiliki asisten insinyur dan insinyur, dan dengan peluit uap sebagai tanda, masing-masing lokomotif akan melakukan triple-heading untuk menyesuaikan kecepatannya. Oleh karena itu, bahkan jika staf pengemudi kekurangan hanya satu orang, perjalanan tidak akan berjalan sesuai keinginan.

Femme Fatale telah dimasuki oleh pembajak bersenjata bahkan tidak sampai satu jam setelah berangkat dari Leidenschaftlich. Pembajak telah bertebaran di setiap gerbong pada saat mulai perjalanan, merebut kereta dari gerbong pengangkut barang. Dalam prosesnya, yang terbunuh adalah porter dari Gerbong Tidur Sederhana 1, satu insinyur dari Gerbong 3 dan mitra Samuel – total tiga asisten – dari Gerbong 1.

Femme Fatale membutuhkan penambahan air, yang merupakan bahan bakarnya, dari stasiun pemberhentian. Saat ini, sejajar dengan penyediaan air, permintaan dikirim ke Leidenschaftlich dan Jalur Kereta Api Nasional untuk penggantian insinyur dan pos asisten yang kosong, dan para pengganti itu sedang ditunggu. Para pembajak tampaknya telah mengajukan tuntutan lain kepada pemerintah, namun tidak memberi tahu Samuel, yang hanyalah salah satu sandera, tentang hal-hal semacam itu.

Mereka memiliki sebuah kain yang memiliki lambang nasional dari sebuah negara utara yang melingkari lengan mereka. Sebenarnya apa apaan tujuan orang ini? Apa untuk membalas dendam atas kekalahan? Apa mereka memiliki rencana yang lebih besar? Bagaimanapun juga, dapat diasumsikan bahwa kelompok mereka penuh dengan orang-orang yang berperilaku tak acuh dan tidak menerima perintah. Lagipula, tidak peduli sebetapapun tidak tahunya mereka bagaimana kereta bekerja, mereka malah membunuh anggota staf karena menghalangi operasi.

“Jangan cemas, lain ceritanya kalau kau tak mengikuti perintah kami, tapi karena kau masinisnya, kami takkan membunuhmu. Ruangan ini sesak. Jangan terlalu takut dan membasahi celanamu. Baunya akan busuk. ” Salah satu pembajak mengatakan seolah untuk menenangkan Samuel, mungkin karena tampangnya yang ketakutan tak sedap dipandang.

“Hum, begitu kekosongan itu ditambah … sampai titik mana aku harus menyetir …?”

“Pergilah ke pemberhentian terakhir tanpa perubahan jalan. Apa yang kami minta darimu adalah mengantarkan kami dengan selamat. ”

Dia berpikir bahwa mengatakan sesuatu akan membuat mereka kesal dan memberinya respons kekerasan. Dengan demikian, ia sedikit terkejut bisa berbicara normal dengan mereka.

–Mereka mungkin manusia sepertiku, tapi saya tidak bisa membayangkannya seperti itu.

Dari sudut pandang Samuel, mereka tampak seperti orang-orang dari dunia yang sama sekali berbeda.

Jelas ada orang lain selain Samuel LaBeouf yang bertanya-tanya mengapa hal seperti itu terjadi. Tidak seperti Samuel, yang hidupnya terjamin berkat posisi insinyur, orang-orang ini adalah penumpang yang ketakutan, yang tidak tahu kapan mereka bisa dibunuh jika mereka menaikkan urat para pembajak itu.

Beberapa jam telah berlalu sejak kejadian dimulai saat tiba di titik pasokan air. Jumlah penjahat tidak terlalu besar, namun beberapa di antaranya memantau para sandera dengan bergiliran satu sama lain. Informasi bahwa seorang insinyur dan beberapa asisten telah melakukan perlawanan dan telah disembelih di ruang mesin depan, dan personil pengganti yang ditunggu belum juga sampai. Keadaan tegang karena ketakutan terus berlanjut dalam waktu lama, dan kondisi mental para penumpang sudah mendekati batasnya.

“Aah, kenapa, mengapa ini harus terjadi?” Di bagian belakang Gerbong makan 2, salah satu pelanggan – seorang pria tua – mengeluh dengan makanannya yang sudah dingin di depannya.

–Pada saat ini, aku seharusnya melihat keponakanku mengenakan gaun pengantinnya dan menikah di kampung halaman kami.

Dia tidak menduga bahwa perjalanan kereta api, yang dimulai dengan suasana bahagia seperti itu, akan berubah menjadi sesuatu yang sangat mengerikan. Insiden besar yang mungkin akan dia lihat di surat kabar dan rumor yang sering ia dengarkan selalu terjadi jauh darinya, dan karena itu, dia tidak pernah membayangkan bahwa bencana dengan proporsi serupa akan benar-benar terjadi.

Dia tidak mengarahkan kata-katanya pada siapa pun secara khusus, tapi wanita yang duduk di dekatnya bereaksi terhadap perkataannya.

“Memangnya apalah tujuan kereta antar benua ini …?”

Di tengah skenario yang terlalu berat itu, sebuah suara yang indah dan menyegarkan bergema di telinganya, “Seperti namanya, ini adalah kendaraan berskala besar yang membuat koneksi melalui jalur kereta api yang melewati satu ujung ke ujung benua, dan mengangkut apapun, dari barang ke orang. Ini memberi aksesibilitas dan keuntungan bagi banyak orang. Namun, kereta tidak bisa berjalan tanpa rel. Untuk membangun rel kereta api, tanah harus dipangkas. Bahkan jika ada bunga atau rumah di tanah tersebut, apa pun yang mungkin di jalan dihapus dengan paksa dan keberadaan mereka dihilangkan. ” Itu milik seorang wanita eksentrik dan menarik yang hanya dengan mantap menyaksikan perubahan warna di langit tanpa membiarkan satupun teriakan keluar sejak gerbong itu dikendalikan oleh kelompok pembajak. Seolah-olah sebuah mesin atau sejenisnya tertanam di kepalanya, dia berbicara dengan lancar, “Untuk membangun kereta api ini, nampaknya sebuah istana utara, yang dulunya adalah monumen budaya, dihancurkan. Terlebih lagi, saya telah mendengar bahwa operator dari Utara, pihak yang kalah, sangat menderita akibat kerja paksa karena upah rendah. Jalan dibuka dengan bahan peledak sehingga kita bisa melewati pegunungan. Jumlah kecelakaan ledakan yang terjadi dalam proses itu tidak sedikit. ” Mata biru wanita itu mengamati lambang negara bagian utara melilit lengan pembajak yang memegang senjatanya.

“Itu tidak mungkin. kau tidak seharusnya berbohong. Hal seperti itu … tidak ada di surat kabar, kan? ”

Hanya sedikit orang yang tidak merasa tidak nyaman saat mendengar bahwa negara atau bangsa mereka menjadi pihak yang jahat. Saat pria itu sedikit marah, wanita itu – Violet Evergarden – menyemburkan, “Ini bukan cerita yang diketahui banyak orang. Saya juga mendengarnya secara kebetulan saat bepergian. Aku sudah pergi ke banyak tempat. Kemungkinan besar, dapat diduga bahwa ini adalah dorongan bagi mereka … tapi jika memang demikian, mengambil kesempatan untuk menghancurkan gerbong kereta ini dan membunuh kita seharusnya menjadi tujuan utama. Mereka telah membunuh anggota awak kereta ini, namun tampaknya menganggap hidup kita sebagai penumpang sangat penting. Mungkin … mungkin ada tujuan lain … ”

Pria itu terguncang pada seorang gadis berwajah rapuh yang mengucapkan kata “membunuh”.

“Apa maksudmu…?”

“Siapa tahu? Karena mereka telah membawa kita sebagai sandera … masuk akal untuk percaya bahwa mereka mengajukan tuntutan kepada pemerintah. ”

Pria itu tidak yakin dengan pidato Violet, namun terkesan dengan tebakannya yang cerdas.

–Sebenarnya …apa yang dilakukan gadis ini untuk mencari nafkah?

Dia adalah seorang wanita muda misterius yang memiliki penampilan mirip dengan salah satu boneka yang dibawa anak kecil. Rasa takut yang telah membungkusnya sedikit berkurang karena rasa ingin tahunya mengasyikkan.

“Tetap saja, itu tidak ada hubungannya dengan kita. Aku hanya … ingin menghadiri pernikahan keponakanku yang jauh. ”

“Iya. Namun, ” Violet melanjutkan,” Keadaan kita juga tidak penting bagi mereka. Setiap sisi bertahan pada keyakinan mereka adalah arti perang yang sebenarnya. Tempat ini sudah bisa dianggap medan perang. ”

Dunia, yang telah ditutupi senja, berubah menjadi malam. Cahaya lembut lentera yang tergantung di gerbong itu menghasilkan cahaya lembut yang kontras dalam situasi yang begitu menyebalkan. Mata biru menatap prosedur pemasokan air di luar, lampu gerbong dan orang-orang yang berteriak pada beberapa penumpang yang masing-masing disandera.

“Saya harus segera … pergi.”Saat itulah pria itu akhirnya menyadarinya. Dia tidak hanya mengamati situasi dan diam. Dia telah membidik semacam pembukaan.

“Hei, kau, aku tidak tahu apa yang ingin kau lakukan, tapi lebih baik berhenti …”

“Di luar gelap sekali. Jendela ini agak besar, bukan? ”

Pria itu bingung dengan ucapan yang tidak masuk akal.”Pak, bolehkah saya bertanya, apakah Anda memiliki rokok atau cerutu?”

“Y-Ya.”

“Apakah Anda memiliki korek api?”

“Di saku kananku …”

“Tolong izinkan saya meminjam salah satu dari mereka nanti.” Tidak mengatakan apapun kecuali itu, Violet segera berdiri. Dia perlahan mengangkat satu helai kepang rambutnya.

Pria itu bisa melihat tangannya menggenggam tongkat perak yang tajam. Itu adalah salah satu perangkat tersembunyinya, yang bisa digunakan dalam pertempuran jarak dekat dan jarak jauh, tapi dari pandangan orang biasa, itu bisa dianggap hanya sebagai jarum tebal.

Namun, salah satu penjahat memegang Violet di bawah todongan senjata saat dia mulai bertingkah aneh. “Hey apa yang kau lakukan?! Angkat tanganmu!”

“Baiklah.” Dia mengangkat tangannya, persis seperti yang diperintahkan kepadanya.

Detik berikutnya, hanya lentera gerbong yang tiba-tiba meledak dan lampu padam. Jeritan para penumpang bercampur dengan suara marah para pembajak. Tapi tidak ada suara tembakan. Suara sesuatu yang mencolok dan kaca pecah terus berlanjut. Kemudian, hal itu menjadi sangat sepi. Semua orang terbungkus bingung pada kesunyian yang menemuinya di tengah kegelapan.Apa yang terjadi dengan para pembajak? Apa yang telah terjadi dengan gadis yang tiba-tiba berdiri? Apa yang sedang terjadi di gerbong itu pada saat itu? Sementara pikiran penumpang dipenuhi pertanyaan, api menyala kembali di salah satu lentera yang hancur. Seorang wanita cantik yang memegang korek api muncul dari kegelapan seperti roh. Dengan jari telunjuk di bibirnya, dia membisikkan sebuah “sst”. Wanita itu berdiri dengan jelas melawan warna malam itu. Semua penumpang yang memperhatikannya terdiam dibawah tekanan.

“Senang berkenalan. Saya seorang pengembara. Semuanya, saya paham kalian lelah. Mohon tunggu sebentar lagi. Sekarang saya akan mengendalikan … para penjaga di luar dan mobil pengangkut barang. ” Mengatakan tidak lebih dari itu, Violet meniup api korek itu dan meninggalkan asap.

Pria itu menyadari bahwa ada korek api yang diambil dari saku dadanya tanpa izin.Di dalam dunia kegelapan itu, hanya suara-suara yang mulai bergema lagi saat salah satu jendela samping kiri dibuka dan seseorang mendarat di luar. Suara kerikil diinjak dan seseorang yang sedang berlari setelahnya. Sesaat kemudian, erangan seorang pria terdengar. Beberapa detik kemudian, terdengar gemeresik sesuatu yang berat diseret.

Para penumpang bergidik, tercengang dengan kejadian tak terduga. Mereka kemudian mendengar suara menginjak kerikil sekali lagi. Itu mondar-mandir lincah, mendekati mobil. Langkah dari orang yang tak terlihat itu memicu rasa tidak nyaman pada mereka yang telah tenggelam dalam ketakutan untuk waktu yang lama.

“Permisi.”

“Hih!” Pria itu berteriak singkat saat jendela itu dengan santai diketuk dari luar.

Violet berdiri di dunia luar, di mana orang hanya bisa mengandalkan cahaya alami, dengan sinar rembulan di punggungnya.

“Semuanya, harap tetap tenang. Tolong kabur sebelum orang-orang dari gerbong lain datang untuk menyerang tempat ini. ” Pakaian seperti boneka, ciri khas boneka. Petunjuk tentang kemanusiaannya sangat redup dalam segala hal tentang dirinya.

“Bantulah wanita, orang tua dan anak-anak. Ikuti jalan kereta api dan berjalanlah ke arah yang berlawanan dengan perjalanan. Kemungkinan besar akan memakan waktu, tapi jika kalian pergi ke stasiun terdekat, polisi militer pasti akan memberi perlindungan. Ini bukan ide yang baik untuk tinggal di stasiun ini. Orang-orang yang tampaknya menjadi staf stasiun bercakap-cakap dengan penjaga, jadi pasti ada orang lain yang berpartisipasi dalam pembajakan ini. ”

Orang bisa tahu secara tak langsung setelah melihat pertarungannya. Dia bukan orang biasa.

Orang-orang mulai memanjat ke jendela dan turun dengan cepat.

“Bagaimana denganmu? Kau tidak ikut dengan kami? “Pria itu bertanya kepada wanita misterius dengan penasaran begitu dia meletakkan kakinya di tanah.

Violet menggelengkan kepalanya. “Ada yang harus saya lakukan di sini. Kejadian seperti ini adalah yang pertama sejak perang usai. Kemungkinan besar, tentara Leidenschaftlich akan bergerak untuk mengatasi perselisihan ini. Sangat sulit untuk menghentikan kereta api … yang seperti kotak dengan orang-orang di dalam, tanpa menyerang dari luar. Jika bagian dalam dikosongkan, tidak perlu ragu lagi. Jelas bahwa pertempuran akan dimulai di salah satu stasiun perhentian berikutnya. Sampai saat itu, saya harus melakukan apa yang saya bisa … ”

“Itu … bukan sesuatu yang harus kau lakukan, bukan? Ayo kita kabur bersama. ”

“Tidak…”

Mata birunya menatap ke arah pria di depannya, tapi kesadarannya terbaring di tempat lain.

“Tidak, ini adalah sesuatu yang harus saya lakukan. Ini … Ini … demi menjadi kekuatan orang yang penting bagiku, bahkan jika secara tidak langsung. ”

Dia melihat Gilbert Bougainvillea, yang berada di suatu tempat dari kejauhan, berusaha menyelamatkan warga.

“Untungnya, saya akan sampai di tempat tujuan satu hari didepan dari yang direncanakan. Saya menggunakan kereta ini secara kebetulan, tapi ada sarana transportasi lainnya. Jika saya masih bisa menghubungi kantor pusat saya hari ini, mereka harus bisa menyiapkan pengganti tugasku … Ini adalah insiden yang agak besar, jadi presiden perusahaan saya mungkin sudah mengantisipasi situasi ini dan mengatur penggantinya. Itulah satu-satunya kekhawatiran saya. ”

“Kau harus memperhatikan tubuhmu sendiri dan bukan tentang hal-hal seperti itu. Ini berbahaya … kau hanyalah seorang gadis muda bukan? ”

“Jangan khawatir. Malam semakin dalam, jadi saya yakin bisa mengendalikan keadaan ini dengan kemungkinan kerusakan kecil. ”

“‘Mengendalikan’, katamu …”

“Mengendalikan” adalah kata-kata yang dikatakannya beberapa saat sebelumnya juga. Itu bukan “melakukan perlawanan” atau “merebut”. Sudut pandang yang dia bicarakan berbeda. Dia berencana untuk memaksa lawannya untuk menyerah. Wanita cantik itu sepertinya tidak takut atau sedikit gugup karena kalah jumlah.

–Aku punya firasat … bahwa ini tidak cukup meyakinkan.

Bagi pria itu semua tindakannya tampak sebagai mekanisme otomatis.

“Apa kau tidak takut?”

“Tidak.” Sikapnya adalah seseorang yang tidak disentuh oleh fakta bahwa dia akan berkelahi dengan pembajak.Kereta api segera mulai bergerak.

Pria itu berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan semua orang saat dia masuk kembali dan bertanya terakhir kalinya, “Kau, siapa namamu?”

Ekspresi Violet semakin menarik dari sebelumnya sementara dia menempelkan jari telunjuk ke bibirnya tanpa berkata apa-apa. Saat kereta api menghilang, pria itu tidak dapat mendengar namanya.

Kembali pada enam jam dan dua puluh tujuh menit lalu, Gilbert telah mengirim sebuah pertemuan darurat ke pasukannya sendiri, mengumpulkan mereka di landasan pacu dimana Nighthawks terbang. Semua menunggu di tempat yang sunyi di dekat landasan pacu untuk pengiriman isi operasi, mempersenjatai pasukan dan penyesuaian pesawat Nighthawk yang akan selesai. Dia telah memutuskan untuk memanfaatkan waktu itu dan menghubungi kedua pria yang perlu diajak bicara dengannya.

“Kami terhubung dengan Kementerian Angkatan Laut Leidenschaftlich.”

“Maaf soal itu. Saya akan meminjam ini sebentar. Aku mengandalkanmu untuk menjauhkan orang dari sini.

“Orang yang berasal dari ruang komunikasi, yang sebelumnya Gilbert minta untuk memanggil kakaknya, memberinya kursi.Suara kakak laki-lakinya bisa segera terdengar.

“Gil, kau butuh bantuan dari kakakmu yang agung?”

Itu adalah nada seseorang yang pura-pura tidak senang, pikir Gilbert.

Meski Dietfriet akan mengajukan permintaan ke Gilbert, sebaliknya biasanya tidak terjadi. Kapan pun dia memang meminta apa pun, saudaranya akan bersikap jengkel, tapi tidak pernah menolaknya. Dia mungkin merasa berhutang budi kepada Gilbert atas perlakuan yang telah dia berikan sejauh ini.

“Yeah, Saudaraku aku butuh bantuan. ”

Tidak mungkin kakak yang lebih tua tidak senang kalau adik laki-lakinya mengandalkannya.

Gilbert telah dapat menyatakan dalam pertemuan bahwa angkatan laut akan dimobilisasi karena peluang keberhasilannya terlihat. Keadaan saat itu tampaknya juga telah ditransmisikan ke Kementerian Angkatan Laut, jadi permintaan sebuah kapal perang akan dikirim dan mencegah migrasi dari pelabuhan ibukota Utara dikeluarkan secara resmi.

Meskipun keduanya adalah organisasi nasional, tentara dan angkatan laut Leidenschaftlich adalah entitas terpisah yang berbagi anggaran militer. Seorang mediator diperlukan agar seseorang bisa memperoleh kerja sama antara satu sama lain, jika tidak, cukup sulit melakukannya bila tidak ada keuntungan didalamnya. Dengan berlalunya waktu, fakta bahwa Dietfriet telah mengkhianati Bougainvillea – sebuah keluarga yang telah bergabung dengan tentara selama beberapa generasi – dan masuk ke dalam angkatan laut telah berubah menjadi aset bagi kedua bersaudara tersebut. Sama seperti Gilbert, Dietfriet telah mengukir posisi untuk dirinya sendiri yang memungkinkannya untuk menggerakkan sebagian besar pasukannya.

“Kalau begitu, akan kupastikan untuk membalasmu untuk semua ini.”

“Bawa minuman dan rayakan ulang tahunku bersamaku. Itu saja sudah cukup. ”

“Kalau begitu, aku akan melakukannya bahkan bila bukan untuk membalasmu.” Gilbert menjawab dan hendak menutup telepon, tapi ujung jarinya, yang membentang ke arah peralatan komunikasi, berhenti pada kata-kata selanjutnya dari Dietfriet.

“Yah benar … satu hal lagi. Alasanmu begitu putus asa adalah karena ‘itu’, bukan? Aku melihat korannya. Aku melihat ‘dia’ di dalamnya meski tak ingin. Apa ‘dia’ sudah datang menemuimu? ‘dia’ tau kalau kau masih hidup, bukan? Aku penasaran dengan apa yang akan terjadi sesudahnya. Apa kau membuatnya jadi milikmu? ”

“Hah?” Sudah biasa sejak masa kecil mereka bagi saudaranya untuk mencelanya, jadi, Gilbert pikir itu cuma candaan yang garing. “Berhentilah bercanda disaat seperti ini, kakak. Violet tidak tahu aku masih hidup. ”

Hening.

“Kakak?”

“Itu bukan lelucon. Aku paham … aku yakin ‘dia’ akan segera menemuimu sesegera mungkin, jadi aku salah, ya? Jadi ‘dia’ bersembunyi karena situasi ini … Karena kau sangat baik, kau tinggal jauh untuk memberi ‘dia’ kehidupan yang damai, jadi kau pasti khawatir kalau ‘dia’ mungkin akan mengetahui tentangmu karena rencana penyelamatan darurat ini. Jangan khawatir “Dia sudah tau.”

“Apa … apa maksudmu …?” Keringat dingin perlahan mengalir di punggungnya. “Tidak … tidak mungkin dia tau.” Suaranya goyah.

“Tapi sepertinya begitu. Terakhir kali aku bertemu denganmu pada Flying Letters … Aku sudah bilang aku bertemu ‘dia’, bukan? Saat itu, ‘dia’ bertanya … apa kau masih hidup. Aku memberikan jawaban yang tidak menegaskan atau menolak apapun. Jadi ,maksudku ‘dia’ … menjadi yakin. Kau masih hidup. ”

Meski Gilbert tidak bisa mengubah apa yang telah terjadi, dia merasa ingin mengatakan “tunggu”. Penglihatannya menjadi putih. Dia cukup pusing untuk muntah. Dengan tangan di bibirnya, dia tetap diam.

–Violet … tahu?

“Hei, Gil. kau baik-baik saja?”

Dia telah mendengar secara rinci tentang Hodgins tentang betapa kebohongannya telah menimpanya dan membuatnya sedih. Jika dia tahu bahwa dia masih hidup, maka Gilbert hanyalah Tuan yang telah membuangnya tanpa memakainya lagi. Jelas tidak aneh bagi dia untuk membencinya.

“Kenapa … kau melakukan sesuatu seperti itu… ?!”

Kemarahan yang intens menelan hati Gilbert. Dia dekat dengan ventilasi, tapi satu-satunya jalan keluar untuk kemarahannya adalah saudaranya.

“Memangnya aku peduli. Jangan melibatkanku dalam kekacauan cinta butamu itu. Aku tidak menjawabnya, tapi dia yakin. Itu saja.”

“Kau pikir kau tiada hubungannya dengan ini … kakak, kau selalu … Aghh sekarang bagaimana aku harus menghadapinya … ?!”

“Orang-orang terdekatmu adalah keluarga kan? Sepertinya dia selalu percaya kau masih hidup. Ketika dia memastikan itu, gimana aku mau mencegahnya? Yah, matanya bersinar seperti orang idiot. Jika dia tidak pergi ke sana untuk menemuimu … itu benar. Hanya ada satu hal yang bisa kupikirkan. Karena dia alat, dia menunggu Tuannya untuk menjemputnya kembali. Dia mungkin sedang mengantisipasi saat dia akan dibutuhkan … karena dia bodoh. Ini kesempatan bagus, jadi jemputlah dia. ”

“Kakak-!!””Persiapkan dirimu untuk yang terburuk saat melakukan rencana penyelamatan darurat ini, bukan? Bersyukurlah kepada kakak laki-lakimu yang sudah membantumu ini. Sampai jumpa, Gil. Serahkan lautan padaku. Lain kali kita bertemu adalah di hari ulang tahunku …. ”

“Kakak, tunggu!”

Telpon itu dimatikan dari satu sisi. Gilbert bisu karena sangat bingung.

Mungkin orang-orang menunggu pembicaraan berakhir, saat pintu itu diketuk dari luar ruang komunikasi. Seseorang dari pasukannya menyerahkan barang bawaan kepadanya dengan senjata dan amunisi yang telah ditentukannya. Orang yang membawa barang bawaan itu khawatir dengan kesulitan Gilbert yang mengalir perlahan, menganggapnya hanya sebagai sekilas negosiasi intens dengan angkatan laut, namun kenyataannya, bukan itu masalahnya.

Sambil memeriksa isi bagasi, Gilbert memegang pistolnya dengan kuat. Jika dia menembak peluru ke kepalanya sendiri, kekhawatirannya akan segala hal yang dipaksakannya pasti akan hilang, tapi dia tidak dapat melakukannya.Dia kemudian menghubungi Kantor Pos CH. Seorang gadis dengan suara yang terdengar muda menjawab telepon, namun memberitahukan bahwa mereka sedang ditutup sementara untuk hari itu. Sepertinya mereka sudah tahu tentang insiden pembajakan tersebut.

“Tolong umumkan … bahwa aku menelepon untuk menawarkan bantuan dalam kasus pembajakan kereta antar benua. Salah satu anggotamu ada di dalamnya, bukan? Kalau kau mengatakan bahwa aku berasal dari tentara Leidenschaftlich, dia pasti bisa mengetahui siapa aku … ”

Dia bisa sedikit mendengar pergolakan di sisi lain dari garis itu. Itu adalah teriakan dari teman lamanya, diikuti oleh suara gedebuk seperti kursi yang ditendan saat seseorang berdiri, gemeresik dokumen yang jatuh, dan akhirnya, dia bisa mendengar suara bernafas.

“Gilbert! kau … darimana saja kau dan kau sedang apa ?! “Sebuah suara yang dilapisi dengan jelas dalam amarah bergema di telinganya dengan jelas. Terlepas dari itu, Gilbert merasa senang. Sudah lama sekali sejak terakhir dia berbicara dengan Claudia Hodgins.

“Kudengar beberapa waktu yang lalu dari sekretarisku bahwa kau telah menghubungi tentara. Maaf. Aku sedang rapat. ”

“Jangan pergi rapat selagi salah satu karyawanku berada dalam masalah besar! Kau … tahu apa yang terjadi, bukan? Tentara sedang bergerak, bukan? Dalam kasus pembajakan kereta antar benua, maksudku! Dia… Dia … ”

“Yah, aku tau. Violet ada disana, bukan? Ada fotonya di koran. ”

Hodgins tercengang melihat respons santai Gilbert dan langsung menjawab, “Jangan sok tenang begitu!” Kehilangan ketenangannya bahkan lebih lagi, dia mulai mengajukan klaim aneh, “Beginilah aku, dan kau seharusnya juga sepertiku. Seharusnya kau seperti itu selama ini. ”

–Dia sentimentil, dan gaduh.

Gilbert akhirnya tertawa. Dia merasa malu dengan betapa dia merindukan teman yang berisik itu sementara mereka tidak saling berbicara. Tidak membiarkan hal itu menunjukkan bahwa dia sama cemasnya dengannya, dia menjawab dengan kata-kata yang bukan semata-mata kesombongannya, tapi juga bergabung dengan sentimen sebenarnya, “Seolah aku bisa kehilangan akal sehatku. Selama masa krisis, sudah tugasku untuk melindungi warga negara. ”

“Apakah Violet… dianggap sebagai salah satu warga negara itu?”

“Tentu saja.”

“Apa kau marah … karena Violet terlibat bahaya, meski kau sudah mempercayakannya kepadaku?”

Gilbert dengan tulus terkejut ketika ditanya sesuatu yang sama sekali berbeda. “Apa yang kau katakan? Aku bersyukur ada kau. Aku tidak akan mempercayakannya … pada orang lain. Kau adalah orang yang memiliki rasa tanggung jawab, jadi aku meninggalkannya padamu. Tapi itu tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi sekarang. ”

“Kurasa tidak.”

Gilbert menyadari Hodgins bicara seolah-olah dia memikul semua masalahnya di tangannya. Meskipun dia tidak bersalah, menyalahkan dirinya sendiri sambil bertanya-tanya apa yang bisa dia lakukan adalah sifat sahabatnya.

“Hodgins.”

“Apa?”

“Kau adalah teman nomor satuku.”

“Kenapa kau tiba tiba bilang itu …?”

“Hodgins. Teman sepertimu … tidak akan kutemui lagi. Kau itu penting, bahkan bila kau tidak menginginkannya. Aku sama denganmu, bukan? Itu sebabnya … kupikir kau menanggapi dosa-dosaku dengan santai. Kau bertanya mengapa aku melepaskan Violet dan menyuruhku datang menemuinya, bukan? Dan bilang jangan menelpon lagi sudah mempertimbangkannya kembali. ”

“Ya. Aku jelas mengatakannya. ”

“Aku … benar benar ingin menjadi orang terakhir yang harus dia lihat, jadi aku membiarkannya pergi. Saat pertama kali bertemu, aku percaya yang terbaik bagiku untuk mengawasinya dan menjaganya didekatku, tapi aku akhirnya hanya menjaga muka, dan menggunakannya sebagai alat. ”

“Tapi… tiada pilihan lain, dalam keadaan seperti itu. Aku juga bakal melakukan hal yang sama. ”

“Benarkah? Aku… kira kau tidak. Bagaimana kabarnya, Violet yang sudah kau bimbing dan besarkan? Kalau aku … tidak membuat pilihan yang salah … kalau aku tidak membawanya ke sisiku, dia akan tumbuh tanpa mengetahui medan perang. Violet saat ini seharusnya begitu. Itulah mengapa bukan salahmu jika terjadi hal seperti ini. Sebagai permulaan, ini adalah sebuah kecelakaan. ”

“Kalau kau bilang begitu, aku bisa menembakkan perkataanmu. Jangan membuatnya Violet tampak buruk saat bertarung bersamamu dalam perang. Kau menghujat setiap prajurit yang bersama kita pada saat itu. Masalahnya adalah bagaimana kau akan membimbingnya setelah itu. Dan saat itulah aku marah, karena kau hanya memprioritaskan perasaanmu sendiri dan tidak memikirkan tentang Violet. Tapi, dengar! Aku akan berhenti sebentar. Sekarang bukan waktunya untuk bertengkar. Kita berdua adalah walinya. Ayo selamatkan dia. ” Nada suaranya diteguhkan dan menyiratkan panas, tatapan mata biru keabu-abuannya yang melotot bahkan melalui peralatan komunikasi.

“Aku setuju denganmu … Demi dia, apapun akan kulakukan … Untuk menjauhkannya dari tentara, aku telah melakukan beberapa persiapan untuk mencegahnya kembali. Koneksi pribadi, kelebihan … Aku mengabdikan diri untuk yang terbaik. Aku tetap begitu bahkan untuk saat ini. Jika itu untuk melindungi Violet, aku tak perlu basa basi lagi. ”

“Jadi, kau akan memasang pose yang keren seperti, ‘apa pun yang bukan untuknya … tidak penting, bahkan seandainya itu diriku dan melindunginya dari bayang-bayang?’

“Ya itu benar.”

Melihat itu, Hodgins juga sepertinya tidak tahu yang sebenarnya. Itu berarti Violet benar-benar menyimpulkan sendiri bahwa Gilbert selamat, dan, seperti kata Dietfriet, hanya menunggunya. Menunggu Tuannya datang menjemputnya.

“Tapi aku bertanya-tanya tentang itu … Kurasa, kebohonganku mungkin sudah ketauan. Kemungkinan besar aku akan bertemu dengan Violet. ”

Setelah diam sejenak, permintaan Hodgins untuk pengulangan dengan “Haah !?” bergema keras. Dia akhirnya memperhatikan suara turbin yang datang dari belakang Gilbert. “Tunggu sebentar, dimana … kau sekarang?”

“Dekat landasan pacu yang untuk Nighthawk pasukanku. Saat ini aku sedang mengkoordinasikan kepergian tersebut. “Gilbert memasukkan pistolnya saat berbicara. Dia juga telah melepaskan seragam militernya dan memakai pakaian tempurnya. Yang terasa lebih akrab di tubuhnya.

“Pasukan Khusus dari Leidenschaftlich !? K-Kau … memerintahkan mereka pergi untuk menyelamatkannya ?! ”

“Ya.”

“Kau … bilang gak mau ketemu dia! Apa tidak apa?! ”

Diam. Gilbert percaya bahwa percakapan itu akan berlanjut lebih lama lagi jika dia mengungkapkan bahwa Violet tampaknya tahu dia masih hidup.

“Kenapa kau diam? Apa aku benar? ”

“Ketika semuanya selesai, aku akan meminta maaf dan juga melapor kepadamu. Ini demi menyelamatkan Violet. Tidak ada pilihan lain. Jika kita akhirnya bertemu, aku akan mohon ampun…”

Waktu bicara mereka semakin tipis.

“Kalau begitu bersiaplah untuk yang terburuk. Kau sendiri yang menyebabkan ini terjadi. ” Hodgins mengatakan sesuatu yang mirip dengan Dietfriet. “Jadi, apa yang akan kau lakukan setelah terbang dengan Nighthawk? Jangan bilang, kau akan melompat ke kereta yang sedang bergerak? ”

“Betul.”

“Kau benar-benar … gila ya! Seorang ksatria berkilau yang gila karena cinta! Ha ha! Aku akan memujimu untuk itu. ”

Tawa Hodgins bisa terdengar. Karena Gilbert tidak bisa membantah, wajahnya memerah.
“Omong-omong, eh, apakah kau … masih seorang letnan kolonel? Apakah tidak ada kesepakatan tentang menerima promosi dua tingkat lagi? ”

“Kau banyak tanya … Mereka menunggu lukaku sembuh. Aku menjadi kolonel beberapa hari yang lalu. ” Dengan lengan kiri prostetiknya, Gilbert membelai tutup mata di telapak tangannya, yang menyembunyikan mata kanan yang telah hilang. Bahkan dengan hanya satu sisi penglihatannya, keahlian bersenjatanya tidak memburuk.

“Dan kau yang memegang komando sekarang!? Itu bahkan lebih gila lagi! Para petinggi jelas membuat konsesi yang hebat! ”

“Jangan mengejekku, Hodgins. Sudah kukatakan, bukan? Jika demi Violet, aku tak perlu basa basi lagi. Tentu saja, tujuan kami adalah untuk mengatasi situasi saat ini, tapi tidak mungkin dilakukan tanpa perintahku di tempat. Sebelumnya, kau bilang akan melakukan semua yang kau bisa. Kalau kata-kata itu bukan kebohongan, aku ingin kau menunjukkan kemampuan memperoleh datamu. Apa ada informasi yang tidak diketahui oleh militer? ”

“Baiklah. Aku akan memberitahumu. Tapi aku hanya mau bilang. ”
“Apa itu…?”

“Kau … berubah jadi orang idiot kalau tentang Violet, ya. Aku … sangat suka ini. ”

“Diam.”

Mengapa begitu? Di antara teman-teman, bahkan jika mereka menghabiskan waktu lama tanpa saling berbicara, begitu akhirnya mereka membuka mulut dan saling mengulurkan tangan, mereka akhirnya akan berbicara seolah-olah arus waktu di celah itu tidak pernah ada. Keduanya lupa waktu ketika mereka berhenti bertemu dan mulai mengobrol.

“Aku akan mengatakan apa yang kumiliki di sini, dan kau juga. Mari kita bertukar informasi. Pembajak di dalamnya memiliki lambang nasional dari sebuah negara utara, Rohand. Sisa-sisa partai ekstremis yang juga menyebabkan masalah pada sebuah lokasi konstruksi kereta api kereta antar benua sedang dilakukan berada di kelompok tersebut. Tetap saja, tampaknya mereka tidak seharusnya menjadi sejumlah orang yang cukup signifikan untuk menyebabkan insiden besar seperti itu … mereka mungkin telah mendapatkan lebih banyak kolaborator. ”

Gilbert meletakkan pena di buku catatannya. Dia juga berbicara tentang apa yang telah dia dengar selama pertemuan tersebut, juga tentang tuntutan pelaku politik yang ditahan di Penjara Altair untuk diserahkan dan bermigrasi ke benua lain untuk ditukar dengan para penumpang. Dia sadar bahwa mereka bukan orang yang harus dinegosiasikan dalam keadaan normal.

“Informasi kami dan kau tidak berbeda dalam hal keterbaruan. Kereta api saat ini berhenti di titik suplai air. Telah dikonfirmasi melalui informasi tambahan dari Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich bahwa seorang insinyur dan beberapa asisten insinyur kereta tewas, dan bahwa penjahat tersebut mencari personil pengganti. Ada baiknya bagi kita untuk mengulur waktu, tapi kau bilang jumlah mereka pasti kecil karena mereka melakukan tindakan sembrono meski punya rencana, bukan? Biasanya, ketika sebuah organisasi anti-pemerintah membengkak dan secara spontan melonjak, itu karena bajingan tak berharga  yang ditarik ke dalamnya adalah faktor utama yang dapat membawa keseimbangan. Artinya mereka telah menyebabkan situasi dimana tidak ada jalan kembali, huh? ”

“Dan juga, mereka ingin menampar wajah Selatan dan bermigrasi ke negara yang bukan milik mereka sendiri. Tahukah kau bahwa wilayah Rohand berada di jalur kereta api? Misalnya, jika kita yang kalah perang, kota-kota Leidenschaftlich telah hancur dan sebuah ruas jalan dibangun di atasnya, bagaimana menurutmu? ”

“Aku akan segera mengevakuasi, menyimpan senjata, mengumpulkan prajurit dan kembali lagi.”

“Kalau itu aku, aku akan menemukan kebahagiaanku di negeri lain, tapi kau memang akan berpikir melakukan hal seperti itu. Ini mungkin juga berlaku untuk musuh. Dan pastinya ada rekan mereka di Penjara Altair yang menurut mereka bisa melakukannya. Kalau aku … adalah penjahat kejadian ini, dan kau berada di Altair, mungkin aku akan melakukan hal yang sama seperti mereka. ”

–Jika itu kau, kau akan mengambil rute yang lebih cerdas. Pikir Gilbert tanpa menyuarakannya.

Mungkin karena menyadari sesuatu dari keheningan Gilbert, Hodgins berkata cepat, “Para musuh cukup berharga cukup tinggi untuk tidak membunuh penumpang, tapi mereka akan segera menyerah pada keputusasaan. Jika itu terjadi, ada kemungkinan besar jumlah kematian akan meningkat. Kau bilang informasi kami tidak berbeda dalam hal keterbaruan, tapi aku masih punya bahan. Peraturan setelah penghentian pasukan militer di Utara kaku. Jika pembajak berhasil mendapatkan senjata, kemungkinan besar mereka mengimpornya dari benua lain. Telah dikonfirmasi ada kelompok bersenjata tak dikenal yang ikut campur melalui perdagangan asing yang terjalin dengan negara dan benua lain. Tetap saja, sepertinya hubungan antara dealer senjata benua ini dan orang-orang kita yang menginginkan senjata tidak bisa dianggap baik. Tampaknya biayanya cukup mahal. Artinya mereka dimanfaatkan. ”

“Bahkan Leidenschaftlich memiliki masalah dalam perdagangan luar negeri dengan benua lain. Mereka mewaspadai sumber daya alam kita dan tidak berhenti hanya menukar barang, tapi juga mencoba membeli tanah di sini. Ini, aah … hampir seperti itu. ”

“Ya, seperti peringatan bahwa ada beberapa proyek yang melibatkan Selatan dan Utara. Kau mengerti? Sangat penting memahami latar belakang kejadian yang terjadi saat ini. Sekilas, ini hanya pertarungan antara Leidenschaftlich, dari Selatan, dan sebuah negara di Utara, Rohand, tapi sebenarnya, ada satu entitas lagi. Hanya menonton. Tapi itu ada. Sebagai pengaruh ketiga, ia ingin tahu seberapa baik Leidenschaftlich dapat menangani situasi seperti ini. Selain berada di pihak yang memenangkan perang, kita juga merupakan negara militer terbesar. ”

“Rencana migrasi, benua lain, persenjataan baru.”

Meskipun kacau, ringkasan kejadian itu terungkap dalam Gilbert. Sebuah benang membelit di sekitar pikirannya, dan hasil akumulasi informasi keluar. Satu: isi tuntutan yang dibuat oleh para pembajak adalah bahwa, sekali kereta antar benua itu tiba di stasiun terakhirnya di kota pelabuhan, pelaku politik dan penjahat perang di Utara diizinkan untuk bermigrasi dengan mereka ke benua lain. Dua: mereka, yang berasal dari bangsa yang dikalahkan, telah mampu melakukan pembajakan melalui dukungan benua lain.

Mereka yang memiliki intuisi bagus bisa tahu. Situasi saat ini telah diinduksi karena pemicu perang berikutnya akan meledak. Tepat ketika semua orang berpikir bahwa kengerian masa perang telah terjadi di benua mereka, sekarang ada benua lain yang menargetkannya.

Saat anggapan Gilbert tepat sasaran, kepalanya menjadi berat. “Kemenangan kita haruslah unggul.”
“Apa Leidenschaftlich akan mengirim pasukan penyelamat selain milikmu?”

“Perintah sudah diberikan. Mereka akan menargetkan titik pasokan air, menyerang, membantu penumpang melarikan diri dan terlibat dalam pertempuran. Ini akan menjadi penyergapan dari garnisun tentara Utara. Jika, bagaimanapun, mereka masih berusaha untuk bermigrasi ke negara lain, yang harus mereka hadapi berikutnya adalah angkatan laut. Saudaraku juga sedang dalam perjalanan. Tapi kita tidak bisa membiarkan mereka sampai ke laut. Untuk itu, aku butuh bantuan. ”

“Apa itu? Kau boleh minta apapun. ”

“Belilah tanah dari pos pasokan air yang seharusnya dilewati kereta.”

“Hah?”

“Kereta biasanya membutuhkan persediaan air. Ini adalah rasio satu perhentian per jam. Begitu airnya terisi kembali, kita akan kehilangan kesempatan untuk penyelamatan lagi. Namun, dapat diprediksi bahwa mereka akan menggunakan sandera sebagai perisai dan pasukan Utara yang dikirim harus mengizinkan mereka lewat. Aku ingin tempat di mana mereka pasti akan berhenti. Dan kemudian, aku ingin rel kereta api itu dihancurkan sehingga mereka harus berhenti … Itulah mengapa, beli properti itu, dan hancurkanlah. ”

“‘Beli itu’, katamu, kau pikir itu mudah …”

“Kau tidak bisa?”

“Jangan bodoh. Ini bukan masalah bisa atau tidak. Akan kulakukan. Karyawanku akan menanganinya! ”

“Karena ini kau, kupikir kau memang akan mengatakan itu. Tanah dari titik-titik yang lewat dibagi menjadi dua jenis: yang dimiliki oleh Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich dan yang disewa dari pemilik aslinya dan sedang digunakan. Ketika melihat peta, aku dapat mempersempit tempat di mana kita bisa melakukan pertempuran penyergapan yang mencolok, namun di mana hal itu tidak akan mempengaruhi wilayah lain dan bahwa kereta api pasti akan segera berhenti jauh dari titik suplai air, melamban dan berhenti. Diantara mereka, hanya ada satu titik yang merupakan milik pribadi. Aku ingin kau membelinya dengan bakat bisnismu. Mulai sekarang, sesegera mungkin. ”

Gilbert sendiri tahu dia mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal.

“Kau … Gilbert, kau …”

Namun, dia yakin bahwa, jika itu adalah sahabatnya, yang terakhir pasti akan mengelolanya.
“Tunggu, tunggu, tunggu, tunggu. Untuk apa mempersempitnya? ”

“Sejujurnya, mayor jenderal tidak menyetujui strategi ini.”

“Yah, tidak mungkin orang segera mengangguk saat diberi tahu ‘ayo beli tanah, hancurkan dan tendang bokong mereka ‘, bukan?”

“Sepertinya aku bisa meyakinkannya kalau ada lebih banyak waktu, tapi sayangnya, aku akan segera terbang. Aku sudah memutuskan untuk tidak melakukannya dengan militer, tapi strategi pribadi. Uangnya akan kuberrikan. Tempat yang memiliki Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich tidak dapat dinegosiasikan. Namun, jika itu adalah tanah sewa yang dimiliki oleh satu orang, itu mungkin secara pribadi. Belilah atas namamu. Meski kau tituler, apapun yang kau lakukan dengan itu adalah urusanmu sendiri. ”

“Meski begitu, bukankah akan sangat buruk menghancurkannya?! Itu kan disewa Jalur Nasional?! Bahkan jika itu hanya untuk nama pribadi, itu digunakan oleh Jalur Nasional. Aku tidak bisa merusaknya begitu saja. ”

“Dari situlah peranmu. Setelah properti pribadi itu dijual, kau harus memeras yang bertanggung jawab untuk Jalur Nasional. Kau bisa melakukannya saat kejadiannya mereda. Manajemen krisis Kereta Api Leidenschaftlich Nasional pasti akan diinterogasi mengenai ketidakhadirannya setelah kasus ini selesai. Katakan bahwa kau akan membuat rute pelarian untuk mereka. Dalam keadaan normal, aku lebih suka membiarkan mereka menyerahkan tanah itu sendiri, tapi tidak mungkin birokrasi itu ceroboh. Itu sebabnya kita akan menjadi orang yang mengusulkannya. Jika kita membiarkan para penjahat sampai ke laut, ini tidak akan berakhir hanya dengan yang bertanggung jawab dipecat. Sebagai gantinya kita bisa merajalela di properti pribadi, membuat orang berjanji untuk tidak menyelidikinya nanti. Dan kemudian, mintalah perusahaan surat kabar untuk … ”

“Entah bagaimana, aku sudah bisa memahaminya. Kau membuatku terlibat dalam hal ini dengan maksud membuatnya menjadi kisah yang mengesankan, bukan? ”

“Kau cepat juga paham.”

Rencana yang Gilbert rencanakan adalah seperti sebuah urutan.

Presiden perusahaan pos Claudia Hodgins, demi perlindungan karyawannya dan karena khawatir akan keamanan orang-orang yang diambil sebagai sandera, akan menyarankan sebuah cul-de-sac untuk ditempatkan di wilayah yang disewa oleh Kereta Api Nasional Leidenschaftlich itu sendiri (presiden perusahaan pos tersebut juga merupakan mantan tentara Leidenschaftlich dan membawa prestasi promosi mayor). Takut akan gangguan situasi ini, bahkan jika Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich dihancurkan melalui saran pemilik propertinya dan tidak dapat digunakan setelahnya, hal itu akan butuh biaya aktual dan menyetujui skema tersebut.

Sejak saat itu, pengaturan strategi yang ditransmisikan oleh seseorang dari tentara dan rencana yang segera dieksekusi akan dicetak. Kenyataannya, tanah itu bukan milik Hodgins karena yang membayarnya adalah Gilbert Bougainvillea, tapi selama fakta semacam itu tidak terjadi dibawah cahaya siang, segala macam cerita mulianya dapat diciptakan mengenai hal itu. Berbeda dengan keadaan saat ini, kritik publik yang parah adalah sesuatu yang bisa dikurangi.

“Aku mengandalkanmu sebagai asuransi. Jika ini tidak berhasil, kita akan membawanya ke titik pasokan air berikutnya. Namun, akan ada lebih banyak korban, dan kemungkinan kematian Violet akan semakin tinggi. Resolusi cepat diperlukan. Aku akan membiarkanmu menggunakan salah satu bawahanku. Dia memiliki dokumen untuk pembelian tanah tersebut, jadi teleponlah dia. Kau mungkin harus bernegosiasi dengan perwakilannya, tapi jika kau melakukannya, kau bisa menyelesaikannya dengan sanjunganmu yang menyesatkan. ”

“Aku merasa terhormat atas pujiannya! Tapi ini pasti akan ketahuan nanti. Orang tahu tentang hubungan kita, kan? ”

Gilbert berbalik saat ditepuk pelan di bahunya. Sepertinya Nighthawks sudah siap.

“Aku tidak keberatan kehilangan posisiku untuk ini. Tapi aku akan mencoba membuktikan bahwa aku bukanlah seseorang yang bisa dihentikan begitu mudahnya. Daripada aku, yang penting adalah warga … keamanan Violet. Dengar, aku tidak bisa memaafkan orang-orang yang menempatkan warga Leidenschaftlich dalam bahaya, tidak peduli siapapun mereka. Sejumlah nyawa telah hilang. Kami pasti akan membayar mereka kembali. Tidak masalah siapa pihak lawan, entah mereka Utara atau benua lain. Leidenschaftlich kita takkan menyerah pada invasi atau tekanan asing. Sudah seperti itu sejak berdirinya. Aku akan membuat musuh menyesal meletakkan tangan mereka pada Leidenschaftlich. ” Pewaris Bougainvillea meludahkan kemarahannya yang tenang dengan nada suara yang membuatn temannya sekalipun akan merasa tidak enak.

Tepat jam tujuh lewat enam belas menit menjelang petang. Kenapa tidak ada orang di sekitar sini?

Salah satu pembajak berteriak saat melihat keadaan gerbong makan 2. Dia melihat sekeliling. Bagian dalam gerbong gelap bergetar dengan peluit uap lokomotif.

Kereta yang berhenti, akhirnya mulai bergerak lagi. Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich telah menanggapi tuntutan para pembajak dan mengirim personil pengganti ke insinyur yang menyedihkan itu, Samuel LaBeouf. Dia saat ini mencoba menyetir sementara pembajak lain menusukkan pistol ke arahnya.

Hal-hal telah meluas ke suatu titik di mana tidak mungkin untuk memahami banyak aspek dari beberapa kejadian. Salah satu aspeknya adalah gerbong makan kosong yang sedang dilihat pria itu. Tidak hanya para penumpang tapi juga rekan-rekannya, yang telah mengendalikan gerbong makan 2, tidak ditemukan di mana pun.

Pria itu teringat sebuah cerita hantu yang samar-samar yang diturunkan di tanah air utara tempat ia tinggal. Dijelaskan bahwa ketika seseorang berada di luar negeri dalam sebuah kendaraan yang melaju kencang di tengah malam, mereka seharusnya tidak melihat ke luar dari tempat lain selain di depannya, entah itu adalah kereta kuda, mobil atau bahkan kereta api.

–Alasannya adalah …

Dia meletakkan satu tangan di bingkai satu-satunya jendela yang telah dibiarkan terbuka.

–… karena mahluk non-manusia dipandu oleh sinar bulan dan mengikutinya.
Lalu membuka jendela untuk melihat bagian belakang mobil.

–Seekor hantu yang menakutkan mungkin akan memamerkan taringnya dan mengejar kita.

Namun, apa yang mengejar kereta itu tidak lain hanyalah bulan yang mengambang di langit malam. Bau padang rumput di malam hari hanya diberikan pria yang terperangkap di dalam kotak yang disebut kereta adalah sedikit kedinginan bukan teror.

“Hah.” Pria itu membelai dadanya. Tidak ada apapun – dia bisa memastikannya sebanyak itu. Sebaliknya, yang masih belum dikonfirmasi adalah penyebab di balik hilangnya penumpang dan rekan-rekannya.

“Saya akan mengambil ini.” Kata-kata yang didengar pria itu terdengar dari arah yang tidak akan pernah dia bayangkan. Pada saat dia menangkap mereka dan mengerti maknanya, kerahnya serentak disambar dan dia dilempar ke luar.

Kereta itu bergerak. Tidak terlalu cepat, tapi tidak mungkin ada yang selamat tanpa cedera jika mereka jatuh. Sebelum pria itu bertabrakan dengan tanah, yang dilihatnya adalah mata biru yang menatapnya dari atas kereta dan cahaya keemasan yang bersinar terhadap cahaya bulan. Sambil menelan nafasnya dengan keindahan seperti itu, pria itu terlempar ke tanah seperti bola kecil.

Violet menyiapkan posisinya di kereta yang meluncur. Pinggulnya membawa pedang militer yang dia pinjam dari pria itu saat mengusirnya keluar. Tubuhnya sudah dilengkapi dengan banyak senjata yang diambil dari pembajak lainnya.

Setelah bereksperimen pedang, belati, dan pedang pistol yang tidak sesuai dengan pita gaun one-piece nya yang indah, dia kembali ke pedang. Sepertinya berat mereka belum cukup banyak, dia memasukkan mereka ke dalam pemegang senjata yang tampaknya juga telah dicuri.

Gaya bertarung Violet mirip dengan laba-laba. Awalnya, dia baru saja mengalahkan satu pembajak saat menabraknya, karena dia merasakan keadaan aneh dari gerbong pengangkut barang dan telah datang untuk memeriksanya, tapi ketika orang lain datang untuk mencari rekan mereka yang belum kembali, dia menyimpulkan, ” Ini adalah kesempatan bagus “dan menyembunyikan dirinya dan segera standby, menghilangkan mereka satu per satu. Tepat sebelum kehilangan minat, para pembajak akan melihat sosok wanita berwajah terbalik muncul dari luar jendela dan berteriak sebelum pingsan. Dia telah menata benang-benang itu dan memburu mangsa yang telah berhasil ditarik ke jaring laba-labanya.

Ada empat orang yang memantau para sandera di gerbong makan1. Satu-satunya pembajak yang tersisa terus berjaga-jaga saat dikelilingi orang. Saat ia tidak mampu mengatasi kesengsaraan gerbong makan 2, ia mencari bantuan dari gerbond depan.

Meskipun penumpang gerbong makan 2 telah dibebaskan selama pemberhentian kereta, tidak ada yang bisa dilakukan untuk menyelamatkan gerbong makan 1, bahkan jika mata penjaga bisa dihindari. Violet menatap ke depan seolah melotot. Dia memutuskan bahwa tugas berikutnya adalah mengendalikan ruang mesin dan membuat kereta berhenti lagi.

Violet maju sambil dengan tangkas berjalan di perancah. Keteguhannya tidak memiliki tanda-tanda runtuh saat dia maju, diam dan tanpa ditemani, menuju pertarungan penangkapan. Dia bukan lagi seorang tentara lagi. Tidak ada perwira komandan di sampingnya. Dia menginjak-injak sebuah kehidupan dimana dia tidak memiliki bala bantuan, tanpa pilihan selain membuat pilihan sendiri. Sebagai akibatnya, dia mengambil tindakan tanpa instruksi siapa pun untuk membantu penumpang. Dia berusaha melakukan apa yang dia bisa sebagai Violet Evergarden.

“Mayor.”

Kereta yang mereka tumpangi telah diambil alih. Jika dia memiliki kemampuan untuk membantu mereka melarikan diri, dia akan melakukannya begitu saja. Kalau dipikir-pikir, seandainya Tuannya benar-benar hidup dan di dalam tentara, dia sangat percaya bahwa dia pasti memikirkan sebuah metode untuk menyelamatkan kereta itu, bahkan jika orang tersebut tidak mengetahui apa yang sedang dilakukannya.

“Suara turbin?” Violet tiba-tiba menatap langit malam yang kosong. Sebuah suara tidak seperti kereta api yang melintas di dalamnya. Dia bisa melihat beberapa benda terbang menjulang di atas kereta.
“Disana! Itu pelakunya! ”

Sebuah peluru menerobos langit malam. Sebuah tembakan bergema bersamaan dengan suara seorang pria. Dari dalam lokomotif, pistol ditujukan padanya. Salah satu pembajak, yang telah dalam hiruk-pikuk saat mencari penumpang yang tidak terlihat, dan juga orang yang paling mungkin menimbulkan situasi seperti itu, akhirnya menemukan Violet berlari di atas kereta.

Violet mengalihkan pandangannya dari benda-benda yang terbang di langit malam dan berkonsentrasi pada pertempuran. Dia melesat diatas kereta sambil menurunkan postur tubuhnya. Setelah menempuh jarak tertentu, dia menahan penjahat di dalam kereta dengan menembak mereka, lalu kembali berlari. Ide terbaik adalah masuk ke dalam gerbong sesegera mungkin, tapi sepertinya dia tidak akan bisa melakukannya dengan segera.

“Siapa… kau?! Orang yang membantu pelarian sandera dari gerbong belakang itu kau, bukan? ”

Orang-orang itu memanjat dari jendela gerbong penumpang untuk menyingkirkan Violet. Dari kedua belakang dan di depannya, orang-orang yang membawa lambang Utara secara bertahap mendekatinya dengan tujuan menyerang dari kedua sisi.

“Jawab! Siapa kau?!”

“Saya hanyalah seorang pengembara.”

“Bohong! Apa kau tahu tentang rencana kami? Tidak … tidak akan ada orang yang cukup bodoh untuk naik kereta itu sendirian jika mereka sudah tahu. Kemari! Kami akan menginterogasi kau tentang rinciannya. Turunkan senjatamu. ”

Violet mengembalikan pistol ke sarungnya.

“Tidak! Tinggalkan senjata itu di kakimu! ”

Tidak mendengarkan perintah pengekangan, dia mengambil langkah besar. “Siapa …” sambil berkata begitu, Violet mendarat di dada seseorang yang telah mengancamnya, kepalan tangannya melayang ke wajahnya.

Tinju yang berasal dari seorang wanita yang terlihat sangat cantik jauh lebih berat dari yang terlihat. Pria itu terguling, membawa beberapa orang lain bersamanya.

“Siapa … yang bilang aku harus mematuhimu?” Dengan gerutuan rendahnya, pertempuran dimulai.

Para pria itu menyerangnya dari belakang dan depan. Pertama, dia saling silang dengan pisau dari seorang pria yang datang dari belakang. Dia membela diri dengan tangan kirinya, mencengkeram wajahnya dan mendorongnya ke belakang. Saat dia tersendat, dia menyapunya dari kakinya dan, begitulah, ia melepaskan tendangan untuk mengantarnya keluar dari kereta.

Seorang musuh yang bergegas ke arahnya dari depan mencoba memukulnya dengan tangan kosong. Itu adalah pria yang tinggi dan berotot. Dia mungkin memiliki kepercayaan pada kekuatan fisiknya. Dengan bersuka ria, dia menargetkan wajah Violet. Menerima serangkaian tendangan dengan kedua lengannya, Violet bermaksud membuka celah, meletakkan sebuah tangan ke lambung kapal dan memutar kakinya yang panjang. Sementara dia disusul oleh tendangannya, dia menenggelamkan tangan bebasnya ke perutnya. Tapi pria itu sepertinya memiliki papan perlindungan keras yang tersembunyi di balik bajunya. Dia merasa ada yang bengkok, tapi tidak ada suara patah tulang.

“Aku akan menghancurkan wajahmu! Matilah! “Setelah terdiam beberapa saat, pria itu mengangkat tinjunya ke arahnya sekali lagi.

Violet menerimanya dengan satu tangan, menarik pistol dari sarungnya dan menembak pahanya dari jarak dekat.

“Kau … itu cur …”

Tidak ada tindakan pengecut dalam Violet, yang telah dibesarkan di medan perang. Dengan lembut dia menekan bahu pria yang roboh, dan dia menghilang ke dalam kegelapan sambil menjerit. Seperti Violet itu sendiri, gemerincing kereta bergema di telinganya.

Itulah kekuatan wanita bernama Violet Evergarden. Itu adalah bukti nyata kekuatan dari senjata yang namanya tak terdaftarkan di tentara Leidenschaftlich.

Rencana pembajakan kereta api gagal secara progresif. Pelaku kebanyakan melakukan perilaku ruam, tapi itu bukan penyebab langsungnya. Mereka memiliki cukup kekuatan militer untuk mengendalikan penumpang yang lemah. Namun, Boneka Kenangan Otomatis yang membanggakan dirinya memiliki kekuatan seorang pejuang yang tak tertandingi akhirnya berbaur dengan penumpang tersebut.

Bulan di langit telah tertutup awan malam dan untuk sementara menghilang, tapi cahaya bulan mulai berkilauan di dunia sekali lagi. Saat cahaya bulan memandu Violet sekali lagi, ada musuh yang berbeda di depannya. Bahkan tanpa diundang, Violet menunjukkan diri pada mereka.

“Apa kau … seorang tentara Leidenschaftlich?” Suara rendah seorang pria bisa didengar. Itu adalah cara berbicara yang tenang. Dia memiliki fitur yang memberi kesan transparansi dan kemantapan. Meski warnanya kusam di kegelapan malam, dia mengenakan mantel biru. Lambang nasional Rohand disulam di atasnya. Entah mengapa, dia membawa sarung panjang di tangannya.

“Tidak, saya bukan lagi seorang tentara sekarang. Saya punya pertanyaan juga. Apakah Anda orang terkuat di antara mereka yang bertanggung jawab atas pengambilalihan ini? Jika memungkinkan, saya ingin melawan sorang itu. ”

Pria itu mencengkeram kopernya dengan tegas. Saat melakukannya, eksteriornya terlepas dan terjatuh, memperlihatkan bayonet. Dengan etiket yang sempurna, dia membungkuk pada Violet.

“Saya adalah Pemimpin Orde Kesatria Rohand … untuk namaku, aku sudah meninggalkannya. Akulah orang terkuat yang kau cari. Aku sudah … melihatmu di medan perang. Kau penyihir Leidenschaftlich, bukan? ” Pemimpin Orde Kesatria Rohand mengamati Violet di bawah sinar rembulan dengan tatapan tak terlukiskan. Ini menunjukkan ketakutan dan kemarahannya pada kenyataan bahwa setan muda dari medan perang telah tumbuh dewasa dan berdiri di hadapannya lagi. Namun, dia hanyalah wanita cantik tidak peduli bagaimana dia menatapnya, jadi dia merasa bingung. “Gaya bertarungmu … bagaikan dewi yang ganas… aku tidak mendengar satupun rumor tentangmu setelah Perang Benua berakhir, tapi … aku mengerti, jadi kau selama ini melakukan pekerjaan tersembunyi.”

Udara yang dikukus dari pemimpin itu tidak seperti pria lain yang sudah bertarung dengannya.

“Saya minta maaf karena tidak memenuhi harapan Anda, tapi penyihir yang Anda bicarakan sudah pergi dari dunia ini dan bukan lagi seorang tentara. Saya sekarang hanya seorang pengembara. Saya juga sama sekali bukan pembunuh. Saya memang memberi rekan kerja Anda perlakuan kasar, tapi mereka pasti masih hidup. Meski ini sombong, sebagai penumpang kereta ini, saya punya permintaan. Lepaskan semua sandera. ”

“Tidak bisa.”

“Jadi begitu … Kami digunakan sebagai bahan untuk pertukaran. Bahkan aku bisa mengerti itu. Kenapa kamu melakukan ini? ”

“Ini demi mengambil kembali banyak hal … dan orang itu … yang telah diinjak-injak orang.”
“Apa maksudmu memulai perang lagi?”

Pemimpin ksatria itu tertawa pelan. Suaranya berubah sebuah gelak, tapi tidak sampai ke matanya. “Maaf saja, aku ingin tanya satu hal. Apakah perang sudah berakhir bagimu? ”

Apakah dia tidak mengira dia akan ditanyai seperti itu? Violet menjadi kaku.

“Aku tak bisa memahamimu karena kau tak berekspresi, tapi kenyataan bahwa kau tidak menjawab berarti kau menyadari sesuatu, bukan? Begitulah tentara. Selalu dan selamanya … Kenangan kami tentang kekejaman tertinggal seperti bekas luka bakar dan tidak bisa hilang. Tidak akan pernah berakhir bagiku. ”

Pertukaran itu memiliki rasa déjà-vu.

“Namun … nyatanya, ini sudah berakhir.”

“Namun, perang akan terjadi sekali lagi.”

Kata-kata seperti itu sebenarnya adalah diri Violet pada intinya.

“Wajah temanku yang sudah mati. Bau mayat. Bobot pistol yang diambil dari mayat musuh, malam yang kuhabiskan dengan kesakitan setelah dipukuli oleh seorang atasan tanpa alasan yang jelas. Aku telah mampu menanggung semua ini … karena aku percaya bahwa, suatu hari, perang akan berakhir dan seharusnya sesuatu yang menantikanku di masa depan. Tapi bagaimana kenyataannya? Temanku yang telah pergi dengan mimpi yang sama sepertiku dimasukkan ke dalam penjara, para petinggi yang memulai perang hidup dengan santai, dan sekarang bangsa kami menjadi musuh. Para tentara yang melindungi warga negara dengan mempertaruhkan kehidupan mereka dilabel sebagai orang tidak berguna dan dilempari batu oleh para petani. Kampung halamanku hilang tanpa jejak karena negara pemenang meletakkan jalur kereta api di atas tanah air yang telah kami coba lindungi. Aku juga mencoba melupakannya. Tapi, dalam hatiku, selama-lamanya, sampai sekarang … ”

Ada kantung gelap di bawah mata sang Pemimpin para ksatria.

“… meskipun aku bangun di pagi hari, tidur di malam hari dan bernapas, sebuah kemarahan tidak tertahankan  membakar di dalam tubuhku secara tidak terduga. Untuk mengatasi ini, aku tidak punya pilihan kecuali membunuh negaramu, yang membuatku seperti ini. Bukan hanya di Selatan. Barat, yang berkonspirasi dengan kalian juga. Ini masih awal yang kecil. Sejak saat ini, kehidupan asli kita akan dimulai. Apakah kau puas? Mendengarku berbicara, aku tidak begitu baik dalam percakapan, aku akan melakukannya dengan kepalanku. ”

Ada alasan mengapa dia mengatakan “kami”. Satu, dua, tiga lagi orang yang mengenakan mantel biru yang sama muncul dan mengeluarkan bayonet dari sarung mereka yang panjang dan mengarahkan senjata ke Violet. Di atas kereta yang bergerak, mantan orde kesatria dengan bayonet mereka dan seorang mantan tentara wanita yang membawa beberapa jenis senjata bersiap dalam posisi dan saling berhadapan satu sama lain.

Itu seperti hukum sebab akibat. Masa lalu Violet mengejarnya tidak peduli berapa banyak waktu berlalu, tidak pernah membiarkannya pergi.

Violet memegangi bros di dadanya hanya satu kali. “Kenapa… semuanya jadi seperti ini?” Adalah sebuah pertanyaan yang muncul di benak semua orang saat hal-hal yang kejam terjadi, tapi tidak pada dirinya sendiri. Itu karena orang yang dulu adalah Tuannya telah mengatakan kepadanya, “tanpa menyalahkan siapapun, hiduplah”.

“Saya sendiri pendiam, jadi itu cukup membantu.” Violet menghunus pedang dan membungkuk dengan perilaku khas wanita.

Pada jam tujuh lewat tiga puluh empat menit, Hodgins telah melanjutkan ke kantor cabang Lembaga Pembelian EstateNasional Leidenschaftlich. Itu adalah tempat yang telah dipilih dan dia andalkan untuk pembangunan markas Kantor Pos CH. Setelah mengklaim bahwa dia memiliki sebuah negosiasi untuk didiskusikan dengan orang yang bertanggung jawab, yang dekat dengannya, resepsionis segera memberinya tanggapan positif. Dipisahkan oleh sebuah meja di sebuah kamar pribadi yang dituntunnya, keduanya menatap satu sama lain.

“Tidak, bahkan jika kau berkata begitu, Presiden Hodgins …” Dibandingkan dengan sebelum dia mendengarkan Hodgins, orang itu – John Wishaw – menunjukkan ketidaknyamanan di wajahnya.

Dia adalah seorang pria berusia pertengahan tiga puluhan yang tampak cukup muda berusia dua puluhan. Dia sering dibenci karena penampilannya, bekerja sebagai manajer kantor cabang itu.

“Apakah ada masalah?” Menghadapinya, cara berbicara Claudia Hodgins sesuai dengan usia mereka, tapi dia satu atau dua tingkat di atasnya dalam hal berpakaian. Biasanya, seseorang sering menyaksikan sikap bermain main datang darinya, tapi ekspresi keseriusan yang ditunjukkannya pada saat-saat kritis bisa membangkitkan hati orang-orang.

John mundur saat menatap Hodgins yang menyerang. “Seperti yang kukatakan, permintaanmu sangat sulit diterima. Soal pembelian tanah milik desa yang kau minta, Ritorno, hanya mendapat satu bagian saja sudah susah, apalagi semuanya … ”

“Sebenarnya hanya stasiun keretanya saja, tapi akan lebih menguntungkan untuk membeli seluruh desa sementara kami berada di sana.”

“Stasiun itu milik publik desa, dan tidak bisa menjadi subjek negosiasi real estat.”

“Tidak, itu salah, bukan? Aku menghubungi Biro Hukum Leidenschaftlich sebelum datang ke sini. Stasiun adalah properti pribadi. Salah satu tanah besar yang kepala desa, Nn. Ian, warisi dari nenek moyangnya. Jalur Kereta api diletakkan demi kepentingan industri pertambangan yang nenek moyangnya miliki, dan stasiun yang dibangun dengan alasan yang sama adalah desa Ritorno. Jalur Kereta Api Nasional Leidenschaftlich menggunakan stasiun sebagai titik pasokan air untuk kereta agar berhenti, tapi penumpang tidak bisa turun dari sana. Karena itu milik pribadi. Kau bisa melihatnya dengan memeriksa pendaftaran estat. Bisakah kau buka berkas di tanganmu? ”

Meski enggan, John membuka dokumen mengenai data teritorial Ritorno. Kepemilikannya adalah kepala tambang batu bara Ritorno.

“Kau jelas … berpengetahuan luas.”

Apa yang dikatakan Hodgins benar adanya.

“Ini cukup terkenal. Stasiun tempat orang tidak bisa turun, memang begitu. Sudah wajar bukan? Tapi, bukan berarti tidak ada yang bisa. Mereka yang memiliki sertifikat tenaga kerja tambang Ritorno dan penduduknya bisa. Itu karena ini adalah perkebunan pribadi sehingga orang luar hanya bisa masuk dan keluar dari tempat selain bagian eksklusif dari mereka yang memiliki izin setelah menjalani prosedur yang merepotkan … Sekarang, mari kembali ke masalah ini. Aku hanya menginginkan tanah yang memiliki rel yang akan dilalui kereta api antar benua. ”

–Aku akan membujukmu Aku akan membujukmu Aku akan membujukmu Aku pasti akan membujukmu.

Hodgins membuat isyarat dan menarik John Wishaw ke dalam ceritanya sendiri, hampir seperti aktor panggung. Matanya menyipit lembut, tapi tidak ada kebaikan di dalamnya. ” Haruskah aku menjelaskan kegunaan dari transaksi ini dengan cara yang lebih mudah lagi? Desa Ritorno saat ini mengalami penurunan populasi secara terus-menerus. Dulu terkenal dengan tambangnya, namun pertambangan menjadi tidak mungkin karena kecelakaan beberapa tahun yang lalu. Meskipun rel kereta api tetap ada, jumlah pekerja menurun dan orang muda akan pergi. Ini juga bukan tempat untuk pariwisata. Sudah jelas bahwa itu akan berubah menjadi reruntuhan. Bagian dari desa disewa saat kereta api diletakkan. Perekonomian desa itu melekat pada uang yang diperoleh dari semua itu dengan segenap kekuatan mereka. Berapa banyak orang yang ada di desa sekarang? ”

“Sekitar sembilan puluh …”

“Jumlahnya kira-kira sama dengan sepuluh orang per rumah tangga dalam sebuah pertemuan keluarga. Bisakah mereka tahan musim dingin tahun ini? Bisakah mereka hidup tanpa mengandalkan anak-anak yang bekerja jauh dari rumah? ”

“Mereka pasti … mengalami kesulitan.”

“Aku bisa melihat akhir cerita ini. Tapi ada sesuatu yang bisa mengubahnya menjadi ‘Cerita tanpa akhir’. Saat ini, perusahaan kami melakukan layanan pos dan mengirimkan Boneka Kenangan Otomatis, namun ada proyek yang baru saja kami mulai kerjakan. Industri manufaktur. Saat ini, kami memesan surat, prangko dan lilin segel dari perusahaan lain, tapi kami berencana memproduksi dan menjual produk kami sendiri di masa depan. Aku akan mempekerjakan semua penduduk desa untuk itu, dari orang tua sampai anak-anak, selama tangan mereka bisa bergerak. ” Hodgins berdiri dan duduk di sofa tempat John berada.

Meski jarak antara keduanya, dekat. Kegugupan John meningkat, tapi ia agak lega dibandingkan saat Hodgins berada di depannya.

Secara psikologis kurang mengancam untuk berbicara berdampingan daripada melakukan percakapan tatap muka. Orang yang lebih rendah harus melihat wajah orang lain, semakin banyak ketegangan yang akan mereda. Hodgins tidak pernah diajarkan tentang fakta tersebut oleh siapapun, melainkan pengalamannya sendiri.

“Apa yang kau khawatirkan?”

“Apakah ada makelar barang tak bergerak yang bisa segera menutup kesepakatan setelah diberi tahu bahwa tanah yang akan dibeli akan diubah menjadi medan perang?”

“Aku mengerti … Ada keberatan … aku mengerti, aku mengerti. Aku benar-benar mengerti. Tentu saja, aku tidak akan memaksamu. ” Dia mengulangi kata-kata tegas yang berempati, lalu menurunkan kondisi yang sudah ditunjukkan,” Jika aku tidak bisa membeli desa Ritorno, aku akan membeli tanah yang diusulkan. Bagaimanapun, aku akan membelinya. Aku menjelaskan alasannya dari awal. Aku ingin menyelesaikan insiden pembajakan yang terjadi sekarang lebih cepat dari yang dibutuhkan tentara untuk bergerak. Untuk itu, aku butuh tempat baku tembak. Aku ingin membeli tidak hanya stasiun tapi seluruh desa dan mengenalkan bisnisku disana sebagai jaminan. Kau tau, aku berada di posisi yang sama. ” Selanjutnya, dia mempresentasikan kondisinya sekali lagi ke arah yang menarik emosi,” Seorang gadis yang sudah seperti anakku sendiri dan dipercayakan padaku oleh teman yang paling berharga dalam hidupku ada di kereta itu. Aku ingin menyelamatkannya. Aku memiliki koneksi dengan tentara Leidenschaftlich. Aku mencoba bertanya tentang hal itu, dan seperti sekarang, sepertinya akan sulit untuk melakukan penyelamatan jika kereta api tidak berhenti. Ide terbaik adalah mengarahkan titik pasokan air, menyerang, membantu penumpang melarikan diri dan membawa medan perang, namun pasukan militer tidak dapat segera disiapkan dan menghadang mereka begitu saja. Ini tidak bukanlah penyerangan dari negara kita sendiri, tapi juga serangan penyergapan di sebuah wilayah yang diduduki tentara Utara. Insiden seperti itu di luar jangkauan penanganan tentara, dan yang tergerak untuk itu adalah Unit Penyerangan Bersenjata Khusus. ”

Unit Penyerangan Bersenjata Khusus terdiri dari pasukan penyerang yang dikirim setiap kali ada kasus yang terlalu berat untuk ditangani polisi militer di wilayah domestik dan antar laut yang dimiliki oleh Leidenschaftlich. Seperti Leidenschaftlich, yang telah berjuang melawan invasi selama sejarahnya yang panjang, selalu berhasil dalam menghambatnya, musuh bisa membangun pangkalan militer nasional di negara-negara yang diinvasi sebagai sebagian dari kompensasi. Selama Perang Benua, mereka juga mengambil peran dalam wilayah persediaan. Unit Penyerangan Bersenjata Khusus dapat dipastikan berada di divisi militer dan mempertahankan kedamaian dan keamanan daerah sekitar mereka. Salah satu yang akan dimobilisasi saat itu bukanlah pasukan dari divisi di dekat stasiun yang sudah ditinggalkan kereta, tapi pasukan dari divisi yang terbentang lebih jauh di depan.

“Karena itulah aku akan membeli tanah dimana titik air yang seharusnya dilalui kereta api itu.”
John menelan ludah pada kata-kata Hodgins.

“Aku akan membelinya dan menghancurkan relnya. Aku akan membuat tempat di mana tentara bisa bergerak dengan mudah. Ini juga akan menguntungkan Unit Penyerangan Bersenjata Khusus, yang akan tiba sebelum mereka melakukannya. Kesimpulannya situasi ini akan jauh lebih cepat selesai jika mereka datang, bukan? Bagaimanapun juga, aku ingin membuat target berhenti bergerak. Ini bukan tentang bisa melakukannya atau tidak. Akan kulakukan. Karyawanku ada di sana. John, apakah kau sudah menikah? Belum, bukan? Kalau begitu, apakah orang tuamu baik baik saja? Aku mengerti. Aku bertanya-tanya apa yang akan kau pikirkan andaikan orang tuamu naik kereta yang dibajak itu dengan senjata yang ditodongkan pada mereka saat ini. Aku yakin jumlah kematian akan jauh lebih kecil kalau kau membantuku disini dan sekarang. Lain kata, jika kau menolak, risiko banyaknya orang mati akan meningkat. Kau bisa menjadi pahlawan atau malaikat maut. ”

“T-Tapi, kita akan melakukannya tanpa seizin pemerintah, bukan?”

Hodgins menyeringai. “Tanggung jawab untuk itu bukan milikmu. Lagi pula, kontraktornya adalah aku. Jika apa yang akan kita lakukan berhasil, akulah yang melakukannya di tanahku. ”

“Itu … tak terbayangkan. Apa kau mau bilang kau punyapasukan pribadi atau semacamnya? Kalaupun kau berhasil menghentikan kereta itu, menyelamatkan penumpang tidak mungkin dilakukan … ”

Hodgins tidak menunjukkan rasa frustrasi di depan pemuda itu, yang benar-benar merasa takut. Sebaliknya, dia meletakkan tangan di lututnya dan berbicara dengan pendekatan yang lebih lembut dan lebih manis dari sebelumnya, “Akulah yang memutuskan itu mungkin atau tidak.” Namun, dia mengenakan aura kuat. “Aku juga bukan idiot. Tidak mungkin aku tak mengenal medan perang. Aku tidak bangga akan hal itu, tapi aku dulu pernah memimpin pasukan. ”

Aroma yang tidak diketahui John semasa hidupnya melayang dari Hodgins sampai ke ujung hidungnya. Saat dia melirik ke samping, mata mereka bertemu. Mata birunya yang biru keabu-abuan, tubuh yang bagus, bahu lebar dan dada hangat terlihat disampingnya.

“Aku … kekuatan tempur yang kumiliki … aku tidak mau menyebutnya ‘kekuatan tempur’, tapi tetap saja … aku sekarang beralih dengan mempercayai kekuatan orang-orang yang meminjamkanku kekuatan mereka.” Tangannya yang beristirahat pada lutut John memegang kedua tangannya secara tak sadar.

Bagi Hodgins, bidang keahliannya adalah – melalui kata-kata – sesuatu yang bisa menangkap orang lain, namun nilai sebenarnya tidak terletak di sana.

“Bukankah kau hanya perantara? Hanya ada satu hal kuinginkan darimu. ”

Bagaimanapun, kemampuannya untuk memadukan racun dan madu agar bisa menipu orang tak ada bandingannya.

“Aku ingin kau mengusulkan kesepakatan ini kepada kepala desa. Itu saja, John. ” Saat John diam, Hodgins meletakkan tangannya di atas lututnya. “Aku ingin tau … ketulusanmu yang manusiawi.”

–Maafkan aku, pemuda berhati indah.

Satu langkah lebih pendek dari langkah catur berikutnya, Hodgins merasakan hati nuraninya sakit.

–Aku sangat menyesal telah menyeretmu dalam hal seperti ini. Tapi ada seseorang yang ingin membuat tempat itu menjadi medan perang.

Skakmatnya pada John Wishaw didampingi oleh senyuman. “Jadi, maukah kamu menjadi salah satu penyelamat? Kalau tidak, aku tidak keberatan untuk menghubungi desa itu sendiri. Kau seorang manajer dan saya seorang pedagang. Kita berdua mahir dalam berbicara, tapi kalau itu aku, aku bisa mendapatkan kesepakatan klien dalam lima menit. Aku akan menunjukkanmu keahlianku. ”

Di atas garis ganda kontrak untuk menyewa tanah yang ditulis di perkamen, nama kontraktor baru – Claudia Hodgins – dicetak. Seiring prosedur dokumen sepenuhnya selesai, Hodgins tanpa pamit menepuk pundak John sementara ia menggantung kepalanya dengan depresi seolah bertanya-tanya apakah mereka benar-benar tidak melakukan sesuatu yang tak patut. Hodgins kemudian menghubungi perusahaannya, Kantor Pos CH, setelah diizinkan untuk meminjam telepon.

Gilbert dan Hodgins bukan satu-satunya yang tertekan oleh perselisihan saat ini. Setelah satu nada tersambung, Lux menjawab.

“Lux. Apa semua orang bergerak sesuai dengan instruksiku? ”

“Mereka semua telah dikirim. Jika kau memberi izin, Presiden, aku bisa menelepon dan membuat mereka bergerak sekarang. Kebanyakan dari mereka tukang pos sih… ”

“Kau hanya perlu mengumpulkan pria yang kuat, jadi tidak masalah. Seorang sekretaris yang bekerja cepat adalah yang terbaik …! ”

“Apa kau sudah melaksanakan rencananya?”

“Tanah yang miskin sering dibeli. Ini lebih mudah daripada merayu seorang gadis. Yang lebih penting lagi, stasiun desa yang kukatakan, desa Ritorno … beritahu semua orang untuk membuang sampah ke sana, bagaimanapun caranya. Kami sudah berbicara dengan penduduk desa. Bagaimanapun, saat dimana kereta api tidak akan bisa melewatinya akan terlihat jelas dari ruang mesin. Jangan lupa memakai kain merah sehingga orang lain bisa membedakan mereka dari musuh. Juga, beritahu mereka untuk menyalakan bom asap sebagai tanda bahwa rencana tersebut sedang dilaksanakan. ”

“Mungkin sudah terlambat tapi, hum, meskipun itu untuk penyelamatan … bukankah orang-orang berpengaruh di negara ini akan marah kepada kita atau semacamnya …?”

“Benar. Sekalipun itu milikku, orang mungkin akan kesal. Bagaimanapun, bisnis pribadi – perusahaan pos, tidak kurang – akan mengambil tindakan yang akan membawa kerusakan besar pada aktivitas manajemen ekonomi negara. ”

“Apa kau baik baik saja dengan ini?”

“Apa yang akan kita lakukan adalah menghancurkan rel kereta api dan melindungi orang-orang yang akan luput dari kereta saat tiba-tiba berhenti. Kami tidak akan mengganggu militer … selama orang-orang yang berada di sana tidak merajalela … kemungkinan besar … yah. Kalaupun mereka marah, diteriaki orang itu memang pekerjaanku. Aku memiliki kenalan dari perusahaan surat kabar. Jika kejadian ini membawa sesuatu yang baik, aku akan meminta mereka untuk menulis artikel yang menyulitkan untuk menyalahkan kami. Semua orang yang terlibat akan marah, tapi organisasi besar lemah terhadap opini publik bila tentara tergabung didalamnya, dan ada beberapa hal yang dapat digunakan untuk melawan kita, karena itulah aku akan melakukan sesuatu terhadapnya. Aku tidak akan membiarkan siapapun melakukan apapun yang akhirnya membuatmu terdampar di jalanan, jadi tetap tenang. Lagi pula, katakan pada semua orang bahwa, begitu kereta berhenti, mereka harus berkonsentrasi untuk menyelamatkan penumpang, dan melarikan diri kalau keadaan jadi berbahaya. Itu saja. Aku akan menuju ke Nighthawk yang disediakan temanku. ”

“Presiden Hodgins.”

“Ada apa, Lux?”

“Aku ingin pergi juga.”

“Tidak bisa. Aku membutuhkan seseorang yang berpatroli di kantor sebagai gantinya. Aku percaya dan mengandalkanmu. ”

“Violet adalah teman pertamaku! Aku … mungkin tidak bisa melakukan apapun, tapi … aku ingin membantunya bahkan jika aku tidak bisa! “Lux berkata dengan suara menangis.

“Lux. Kau bukannya tidak bisa melakukan apapun. Karena kau bisalah aku menitipkan perusahaan padamu. Sekarang biarkan aku pergi. Banyak pekerjaan yang bisa dilakukan saat aku bergerak. Itu terkait dengan membantu Violet. Aku pasti akan menyelamatkannya dan kembali, jadi tunggu saja. ”

“Benarkah…?”

“Ya. Aku selalu memberimu masalah, tapi percayalah padaku. ”

“Aku percaya. Aku percaya padamu, jadi kembalilah … secepat mungkin … dengan semua orang. ”

“Aku akan kembali. Padamu, yang melindungi tempatku untuk kembali. ”

Pukul 8 malam – saat dimana keseharian berakhir dan orang sudah dirumah masing masing.  Di kota sebuah negara, Cattleya Baudelaire berbagi argumen dengan seorang kusir. Tampaknya lampu jalan yang menyinarinya dimaksudkan untuk kecemasannya melihat betapa terang cahayanya itu.

“Kereta hari ini sudah terpakai semua, jadi kau tak bisa naik.” Penjelasan kusir itu dengan terus terang.

“Kumohon, biarkan aku naik!”

Pipi dan hidung Cattleya berwarna merah. Warna itu biasanya tampak saat dingin atau saat bertengkar, wajahnya merah sampai matanya seolah menekan keinginan untuk menangis.

“Kau tau kabar bahwa kereta antar benua telah dibajak bukan?! Aku harus pergi! Re…rekanku… te..temanku…dia… aku harus menemuinya, dan… dan…”

Cattleya, yang datang untuk mencari tau situasinya, bergegas dengan secepat mungkin setelah pekerjaannya selesai. Dia sudah berkendara melewati dua kota. Saat melakukannya, dia sudah menghubungi Kantor Pos CH dan akhirnya sudah dekat dengan desa tambang batubara yang diinstruksikan Hodgins. Kereta terakhir untuk kesana sudah akan mulai berangkat.

“Jangan egois, Nona muda! Sudahlah. Dunia tidak berjalan sesuai keinginanmu. Kau menganggu pelanggan yang melalui prosedur dengan layak.”

“Aku juga akan melakukannya kalau bisa! Tapi Violet bisa mati! A…Aku harus menolongnya! Dia… memang sangat kuat, tapi sekarang ini terjadi, aku tak tau apa dia baik baik saja! Kalau dia mati, gimana… Karena itulah aku harus pergi! Tolong, aku tak keberatan meski harus bertengger di perancah!”

Melihatnya meneteskan air mata dalam kegusaran, kusir itu kehilangan kata kata. “Aku juga mau kalau bisa…” Dia melihat orang didalam keteta. Oramg didalamnya memberi tatapan jengkel, memberitau dirinya untuk segera berangkat. Akan tetapi, ada satu pria yang berdiri tanpa menatapnya.

Pintu kereta, yang tertutup, dibuka. Darinya, pria berambut gelap dengan aura lemah lembut menunjukkan kepalanya. “Hey, Aku akan turun. Biarkan dia naik.” Nada suaranya memiliki keunikan tersendiri.

“Tapi… Tuan… kau.”

“Aku tak keberatan. Aku akan menetap disini semalam lagi. Bisakah kau menyiapkan kereta paling pagi besok?” Pria itu menaikkan sebuah senyuman.

Kusir itu teramat tergerak akan kebaikannya. Mereka yang kerja di bidang jasa seringkali bertemu klien bermasalah. Ia menemui pelanggan yang penuh belas kasih sepertinya untuk pertama kali dalam riwayat panjangnya sebagai kusir . Dadanya menghangat seperti saat mendengar keadaan Cattleya.

“Hey, Nona muda! Berterimakasihlah pada pria baik hati ini… duh. Tuan, aku akan bawakan barangmu. Nona muda, bawaanmu.”

“E-Eh?”

“Ada yang turun jadi kau bisa menggantikan dia. Kau boleh naik dan pergi ke tempat temanmu. Bagus untukmu…”

“Serius…? Terimakasih. Terimakasih banyak!”

“Berterimakasihlah padanya.” Kata kusir itu selagi membawa bawaannya.

Masih tak percaya akan keberuntungan yang menimpanya, dengan rasa terheran akan keberuntungan itu ia menghadap pria itu dan membungkuk. “Terimakasih! Terimakasih sekali! aku akan membayarmu ; Aku benar benar berterimakasih padamu!”

Pria itu tertawa kecil melihat Cattleya dan mengulurkan tangannya. Dia mengusap air mata yang mengalir dari pipinya dengan jarinya. Hal itu terlihat begitu alami dan Cattleya tak bereaksi negatif sedikitpun. Diapun memeluk perasaan gembira seperti saat dia berada didekat Hodgins.

“H-Hum… erm…”

“Aku tak keberatan, Nona muda.”

Mata pria itu entah bagaimana memegang sebuah kekuatan yang berpadu dengan perkataannya. Tahi lalat dibawah mata kecoklatannya itu menawan.

“Kau bilang ‘Violet’, kan? Violet Evergarden?”

“Yeah, kau… hum, apa kau mengenalnya?”

“Ya benar. Ia pernah menuliskan surat untukku. Kurasa…” Setelah terdiam sesaat seakan berpikir, dia berkata dengan ekspresi mendalam yang signifikan, “hm, dari yang kau katakan… kurasa kami punya hubungan mendalam yang tak bisa kuungkapkan. Kami juga teman lama. Aku juga berniat menemuinya tadi, tapi tampaknya Leidenschaftlich terlibat hal yang berbau api. Aku akan biarkan waktu berlalu sebelum bisa bertemu lagi. Bisa sampaikan salamku?” Dengan jubah hitam, pria itu berjalan menjauh seakan melebur kedalam malam.

“Siapa namamu?! Aku akan sampaikan… namamu!”

Saat berkata begitu, pria itu berbalik dan tertawa. Kulitnya yang pucat membuatnya tampak seperti hantu ditengah jalan malam hari.

“Edward Jones.” Ia melambaikan tangannya, dan Cattleya membalasnya dengan senyuman lebar.

Fakta bahwa tiada yang sadar dia adalah buronan yang terkena hukuman mati adalah bagian kejadian malam itu.

Dan juga pada jam 8 tepat, Gilbert Bougainvillea menyolok matanya pada permukaan tanah mengatur tubuhnya keluar dari Nighthawk. Pemandangan itu bisa membuat orang merasa pusing. Mereka terbang cukup tinggi, agar tidak disadari musuh.

“Ketemu ; ada di barat laut.”

“Baiklah, Colonel Bougainvillea. Ganti.”

Di barat laut ada objek mengkilat yang menerobos medan yang gelap gulita melalui celah antara awan. Itu adalah kereta antar benua, Femme Fatale.

“Disini Unit 1. Kami menemukan Femme Fatale. Mulailah turun.”

Dengan aba aba dari pilot, tujuh buah Nighthawk mengincar permukaan secara sistematis. Dalam prosesnya, mereka melihat bola api menjulang dari arah pegunungan tempat kereta itu lewat.

“Itu sinyal suar dari pemasok air yang dikatakan Colonel.”

“Laksanakan strategi nomor 3. Unit 5 akan mundur. Bergabunglah dengan Unit Penyerangan Bersenjata Khusus, yang menunggu kedatangan kereta, sampaikan situasi ini pada mereka. Katakan bahwa target sayangnya telah berhenti karena kebakaran hutan atau semacamnya. Dengan perintah dari Unit 1, paruh pertama tim penyerang akan turun ke medan perang. Kami akan merebut Gerbong 1, 2 dan 3, yang merupakan kepala dari 13 Gerbong kereta yang ada. Bertindaklah setelah perhentian darurat. Ikuti tim penyerang paruh pertama yang turun, paruh kedua akan memberi dukungan dan memulai serangan kejutan dari luar setelah mendarat. Akan ada warga sipil yang akan membantu kita dan melindungi anggota. Siapa pun yang memiliki kain merah di sekitar lengan mereka adalah kooperator. Jangan salah serang. Baiklah, dengarkan semuanya. Hasil strategi ini bisa menentukan kelanjutan unit ini. Kalau kalian sih, mungkin bisa bertahan dimanapun kalian berada, tapi aku ingin melihat kalian bersamaku lebih lama lagi. ”

Pilot Unit 1 tertawa terbahak-bahak. Itu karena Gilbert mengatakan sesuatu yang tak sesuai karakternya.

“Kudoakan kesuksesan kalian. Nah, paruh pertama, bersiaplah turun. ”

Dengan total enam unit – kecuali yang kelima, yang sekarang dimundurkan – dan dua belas orang personil, pasukan Gilbert, Pasukan Penyerangan Khusus Leidenschaftlich, berada dalam formasi dan saat ini mencoba untuk menantang kereta antar benua yang dibajak. Pertama, enam orang di kursi belakang akan mendarat di atas kereta dan memulai penekanan. Gerbong kereta api 1, 2 dan 3, yang dioperasikan secara terhubung, masing-masing akan dikendalikan oleh dua orang. Dibagi jadi mereka yang akan masuk ke dalam dan mereka yang akan menetap di luar, mereka akan memulai perjuangan mereka melawan para pembajak. Selanjutnya, enam orang dari kelompok pilot akan menetap di dekat tempat yang dijadwalkan sebagai perhentian kereta berikutnya. Itu adalah rencana yang memungkinkan mereka memberi perlindungan kepada enam orang yang menyusup ke dalam kereta dan melindungi penumpang dari luar.

Gilbert memimpin anggota Pasukan Penyerangan Khusus, yang merupakan kompilasi orang yg terpilih, bukanlah tim dengan bentuk kepemimpinan biasa, melainkan squad biasa yang ikut serta dalam pertarungan, mereka telah menghafal instruksi dari rencananya yang teliti. Meski kurang satu orang, mereka bisa mengganjarnya dengan melaksanakan tugas mereka.

Bersama anggota grup pertama, Gilbert melompat dari Nighthawk berlari keatas kereta yang melaju. Penerbangan berketinggian rendah tidak dapat bertahan lama. Dia bertaruh saat itu, melompat, dan, setelah meraih pegangan, dia memperbaiki caranya berdiri diatas kereta itu.

Ternyata, orang didalamnya menyadari ada suara turbin pesawat diatas. Pria yang nampaknya pembajak dari Gerbong 1 keluar. Gilbert merentangkan tangan kiri buatannya dan memukul wajahnya, dan saat pria itu berkecut hati, dia meraih tengkuk dari lehernya, menyeretnya keluar dari jendela melalui batang tubuhnya. Meski ada pembajak lain didekatnya menembaki Gilbert, dia malah berakhir mengenai pria yang badannya setengah keluar.

“Colonel, aku akan maju.”

Seorang anggota pasukan Gilbert, yang melompat dan mendarat setelahnya, memutar badan kecilnya dan menendang pembajak dari Gerbong 2 yang tadinya menembak Gilbert, memasuki kereta dalam prosesnya. Gilbert melemparkan pria yang berlumuran darah keluar dari Gerbong dan masuk juga.

“Tolong! Jangan bunuh aku! Kalau aku mati, maka penumpang lainnya juga!” orang yang berteriak dan memohon sambil menangis untuk hidupnya adalah Samuel LaBeouf yang memilukan.

Asistennya sudah mati. Dan satu asisten pengganti itu tampak pucat saat berusaha untuk tidak menginjak mayatnya, dan tidak ada tanda tanda pembajak lain.

“Tenanglah. Aku kolonel tentara Leidenschaftlich, Gilbert Bougainvillea. Kami sedang melakukan operasi penyelamatan untuk penumpang kereta ini.”

“Se-sekutu? Seseorang dari militer? “Dia mungkin telah menguatkan dirinya sepanjang waktu, karena dia meneteskan satu air mata dengan ekspresi yang jelas lega.

Gilbert dengan lembut menepuk bahunya. “Kau cukup berani. Situasinya bisa memburuk kalau kau panik. Kau layak mendapat medali. ”

Ketulusan dalam sifat wajah Gilbert dan aura yang mengelilinginya membawa efek membujuk yang tidak seperti yang dilakukan oleh seorang Hodgins. Siapa pun akan dapat mengatasi emosi mereka saat diberitahu hal seperti itu oleh seorang tentara tampan yang telah mengulurkan tangannya untuk membantu mereka dari keadaan kritis. Karena sangat tersentuh, Samuel mulai gemetar.

“Insinyur, siapa namamu?”

“Sa-Samuel, Kolonel.”

“Tuan Samuel. Melihatmu sebagai pahlawan Leidenschaftlich, aku punya satu pertanyaan. Titik pemasok air berikutnya adalah?”

“Ritorno.”

“Ada batalion lainnya dari kami disana. Akan ada sinyal besar, jadi tolong lakukan penghentian darurat sebelum memasuki stasiun tersebut.”

“‘S-Sinyal’, katamu?”

“Kau akan tau saat melihatmya. Setelah berhenti, harap evakuasi dari sini dan segera lagi menuju desa.”

Samuel dan asistennya melihat satu sama lain.

“Tapi, para penumpang… dan juga… rekanku yang lainnya…” Samuel melihat kearah tubuh mantan rekan kerjanya.

“Meski mereka sudah mati sekalipun, aku mau mengembalikan mereka kepada keluarga mereka.” Kata mereka dengan serempak.

“Semuanya akan baik-baik saja. Unit tentara lain seharusnya tiba disamping kita. Setelah semuanya selesai, orang-orang yang sudah meninggal dan kalian berdua akan dikirim kembali ke negara kami. Namun, aku ingin mereka yang masih bisa menggerakkan kaki mereka untuk mengevakuasi sementara diri mereka sendiri. Orang-orang dengan lengan kain merah mengawasi evakuasi. Silakan pergi bersama mereka. ”

Mungkin karena merasa terhibur, Samuel menghela napas panjang. Namun, seakan melepaskan rasa lega, tembakan bisa terdengar dari suatu tempat.

–Apa seseorang … tengah bertarung?

Gilbert telah memerintahkan bawahannya untuk berpadu dengan gejolak berhenti darurat dan menghancurkan musuh setelah mengeluarkan bom asap ke dalam gerbong. Jika ada serangan dari dalam Gerbong 3 dan seterusnya, mereka akan menjadi rintangan yang cukup banyak.
Saat ini, jumlah anggota yang pertama tiba adalah enam orang. Dari rekrut yang dipilih untuk pasukan elit itu, setiap dsrinya setara dengan sepuluh orang tentara biasa.

“Kurasa… suara itu berasal dari luar.”

Diberitahu hal tersebut, Gilbert mencoba mengeluarkan wajahnya dari jendela. Wajahnya pun terkena ranting pohon

“Sejak berapa saat yang lalu, ada sesuatu yang bergerak, Aku mendengar teriakab daritadi… aku dipuji sejak kecil atas pendengaranku, jadi meski itu sangat jaug, aku bisa mendengar suara orang mengutuk.”

“Kau harus lebih berbangga hati pada dirimu sendiri. Kalau yang kau katakan itu benar, maka itu adalah bantuan dari siapapun yang bukan salah satu dari psra pembajak. Maaf. Aku akan pergi keatas. Sekali lagi, jangan lupakan misimu.”

Atas perkataan Gilbert, Samuel mengangguk dan menunjukkan senyum yang menyatakan rasa kesenangan dan kegugupan.

Walaupun terhalangi oleh tekanan angin, Gilbert memanjat keatas kereta sekali lagi. Tanah dimana rel kereta api tersebut dibangun mungkin dulunya merupakan taman bunga. Meski tertindas, petal bunga yang masih memegang kehidupan tersebar dalam angin yang berlawanan dengan jalur kereta api itu. onto the top of the train once more. Diantara dunia yang berada dalam kegelapan murni, warna seperti putih, biru, kuning maupun oranye belum terpangkas oleh musim gugur yang tiba. Meski mereka akhirnya mungkin berubah menjadi debu, mereka menciptakan pemandangan yang menghiasi bagia dunia yang mereka tinggali sampai akhir. Jauh dibalik corak yang kaya warna itu. Gilbert menemukan apa yang dicari cari olehnya.

“Kolonel, apa situasi ini butuh bala bantuan!?” Unit keenam turun setelah yang lainnya, dan pasangan Gilbert baru saja mendarat pada isyaratnya.

Gilbert menghentikan dia dengan tangannya. “Idris. Tampaknya seorang warga sipil bertarung melawan para pembajak kereta… Aku seharusnya menyadari itu lebih awal.”

“Lagipula, kami sangat gelisah saat kami lompat dan takut terjatuh saat melakukannya. Aku juga tidak melihat apapun. Yah, kalau begitu…”

“Aku akan pergi. Aku akan menjadikanmu sebagai komandan selanjutnya. Kalau aku tidak kembali karena ini, kaulah yang menggantikanku.”

“Apa kau mengatakannya dengan serius?”

“Ya.”

“Aku punya cukup bakat untuk segera melampauimu. Tolong, kembalilah dengan aman dan berdirilah didepanku lagi. Kalau aku tidak punya orang untuk dikejar…”

Alih alih membalas perkataannya, Gilbert menepuk bahunya dengan pukulannya.

Kelompok dengan mantel biru menghapuskan sosok orang yang selama ini ia cari cari. Lebih dari itu, dia mungkin akan pergi mencari sepanjang jalan menuju gerbong terdepan untuk mencapainya. Akan memakan cukup banyak waktu.

Gilbert berlari tanpa keraguan sedikitpun.

Masih sekitar pukul delapan, peluru terbang dari bayonet pria kesatria. Meskipun mereka menggores tubuh Violet, dia langsung menghindar dan langsung menerjang ke depan.

Bertarung di atas kendaraan yang bergerak melawan sejumlah orang seperti itu sangat menyulitkan. Mungkin pihak lain sangat menyadari hal itu, karena orang lain selain pemimpin kesatria menyerang lebih dulu. Violet berlari seakan tersedot olehnya. Dia membela diri dari pedang yang diayunkan padanya dengan bayonet, tapi Violet bisa menghindari beberapa tembakan dengan menjauh, dan kemudian mulai berjalan dengan tangkas sekali lagi.

“Untuk rekan-rekan seperjalanan kami yang terbunuh olehmu!”

Violet melemparkan sarungnya ke wajah pria yang mengatakan hal itu dan memberinya tendangan loncat bukannya menebasnya. Pria ksatria, yang kakinya kehilangan keseimbangan, nampaknya hampir roboh, namun berhasil berdiri tegak. Dia menyeringai dan menarik pelatuk bayonet.

Peluru ditembakkan. Dengan mata terbelalak, Violet menghindarinya hanya dengan cepat menggerakkan lehernya. Pita-pitanya terbang menjauh. Darah mengalir dari seikat kepangnya dan rambutnya terlepas. Telinganya telah tergores. Darah yang mengalir terhembuskan angin kuat, tapi dia tidak mengeluarkan suara tersiksa.

Violet menendang dada pria itu dengan ujung sepatu botnya. Dia menjerit saat terjatuh. Namun, orang berikutnya yang turun adalah Violet sendiri. Meskipun dia menerima dan memantulkan pukulan bayonet yang berulang kali ditembakkan di belakangnya dengan pedang, dia kehilangan berat badannya. Pedang itu sendiri hilang dari tangannya setelah tertembak.

Ksatria yang telah menyerang punggung Violet menemukannya saat dia berhasil berpaut pada bingkai jendela. Ketika penumpang yang terkejut mencoba membuka jendela tersebut, dia memasukkan sebuah tangan ke sebuah celah dan mendorongnya terbuka dengan lengan mekanisnya. Begitu saja, dia masuk Gerbong Penumpang 2.

“Apa yang terjadi?!”

“Wanita itu, dia masuk ke dalam …”

Para Kesatria yang tersisa menyadari bahwa lampu Gerbong Penumpang 2, yang telah bersinar dari bawah kaki mereka, tiba-tiba hilang. Para penumpang menjerit.

“H-haruskah kita masuk kembali?”

“Tunggu.”

Dua pria lainnya dibungkam oleh perintah pemimpin mereka untuk menahan pergerakan.

Akhirnya, mereka tidak bisa lagi mendengar teriakan dari jendela yang Violet masuki. Mereka tidak bisa mendengar satu suara pun.

Pemimpin ksatria itu tenggelam dalam pikirannya. Kekacauan macam apa yang selanjutnya akan dilakukan mantan prajurit wanita penyihir ini?

“Siapa yang ada … di bawah sana?”

“Seseorang dari organisasi bersenjata yang kami sewa ada disana.”

“Ada juga orang dari Gerbong Kursi Panoramik dan Gerbong Makan. Tapi, orang-orang yang berada di dua mobil terakhir ini mengejar wanita itu di sini … dan dikalahkan. Seharusnya mereka digantikan. ”

Saat lampu padam lagi, jeritan intens terdengar dari Gerbong Kursi Panoramik dan Gerbong Makan 1, secara berturut turut . Dan kemudian, mereka menjadi tenang.

Pemimpin ksatria merasa merinding di balik mantel birunya pads kejadian aneh tersebut. “Dia bergerak.”

Femme Fatale adalah sebuah kereta tiga belas mobil yang terdiri dari Gerbong 1, 2 dan 3, Gebong Tidur Tunggal 1 dan 2, Gerbong Tidur Sederhana 1 dan 2, Gerbong Penumpang 1 dan 2, Gerbong Kursi Panoramik,  Gerbong Makan 1 dan 2, dan Gerbong pengangkut barang. Violet telah melompat ke Gerbong Penumpang 2. Dan kemudian, dia mungkin sudah pindah ke Gerbong Kursi Panoramik and Gerbong Makan 1. Dia sendiri sudah mengosongkan Gerbong Makan 2. Apa yang akan dia lakukan dengan berlari ke tempat yang tak memiliki satu hal pun yang tersisa?

“Ketua, mungkin kita benar-benar harus masuk ke dalam …” salah satu kesatria berusaha mengatakannya, tapi lututnya roboh dan dia terjatuh. Sebuah lubang telah menembusnya.

Makin banyak tembakan terdengar.

“Turun!”

Peluru menyapu kepala mereka.

Pria ksatria yang tidak terluka itu mengulurkan tangan ke yang terluka. Telapak tangan itu terbentang untuk membantu ditembak.

“Mundur! Masuk dan panggil bala bantuan! ”

“Tapi, Ketua–”

“Bawa senapan dengan kaliber yang lebih besar!”

Para bawahan merangkak menuju serangkaian kejadian itu sambil menekan luka segar mereka.

Arah dari peluru itu tak diragukan lagi datang dari Gerbong terakhir. Penembakan itu dilakukan secara berurutan, tapi berhenti lagi. Mata pemimpin kesatria itu bisa melihat sesuatu yang mekar dari dalam kegelapan.

“Jadi mereka kabur? Saya akan mengejar mereka nanti. Kalau begitu, sekali lagi. ” Dengan sopan dia memanggilnya dan menunggunya berdiri.

Wanita itu adalah konduktor medan perang. Dia memainkan melodi melalui racikan serangan, meningkatkan emosi para penontonnya dengan seni bela diri yang luar biasa, mempermainkan mereka dengan tindakan yang tak terbayangkan dan mendominasi wilayah ini sepenuhnya. Tidak peduli seberapa basah dengan darah rambutnya, betapa robeknya pakaiannya, atau berapa banyak luka yang dia dapatkan …

“Kalau begitu, sekali lagi.”

… dia tidak berhenti bertarung

Pemimpin kesatria itu mulai mengerti mengapa dia dijuluki Prajurit Perawan dari Leidenschaftlich.

“Aku maju, Mayor.”

Violet sepertinya kehabisan peluru. Dia membuang senapan yang ia curi dari musuh dibawah. Dia kemudian mengambil sebuah belati. Senjata musuhnya, pemimpin dari kesatria, adalah Bayonet. Berat dari ayunan mereka berbeda.

Keduanya beradu tanpa mengatakan apapun. Dia melancarkan serangan beruntun dengan belatinya, kalah berat dengan bayonet itu dan terjepret. Violet membuang senjata yang tak dapat ia pakai lagi, melemparkannya dengan tangan prostetik tanpa melihatnya sediktpun. Itu menggores wajah pemimpin kesatria itu, dan dia, juga, mengayunkan bayonetnya dengan gigih dan menghantam tubuh Violet. Saat posturnya ambruk karena benturan itu, lebih banyak serangan dilancarkan, dan Violet mengelak dari ujung pisau bayonet itu, dadanya tersayat. Dia sontak mengulurkan tangan, beratnya goyah dan begitulah, badannya terbalik dan menjauh. Mungkin, karena dia seorang atasan, serangan pimpinan itu berbeda dalam hal ketangkasan.

Violet mencari senjata lain. Dia meraih roknya dan menarik sebuah pisau balistik dari sabuk yang mengelilingi pahanya dengan ketat.

Jarum jarum  yang tersembunyi dibalik rambutnya sudah hilang saat tatanan rambutnya terurai. Pisau balistiknya itu adalah senjata terakhir. Setelah ini dia hanya punya tangan kosong.

“Berapa banyak senjata yang tersembunyi dalam dirimu.”

“Mereka untuk pertahanan diri.” Dengan napasnya bergerigis seperti binatang buas, Violet melangkah mundur. Violet sadar bahwa serangan selanjutnya merupakan penentu dari hasil pertarungan ini. Meskipun dia menghadapi seseorang yang tidak sekuat dirinya dalam hal kekuatan tarung, siapapun akan bernapas berat saat berdiri terus menerus dan bertarung sejauh itu. Terlepas dari itu, dia tidak memiliki niatan untuk kalah sebesar sendok teh sekalipun.

Sampai kemudian ia sadar bahwa sesuatu yang harusnya ada di kerah terbukanya hilang. Napas beratnya terhenti. Pandangannya melesat saat dia mundur.

“Meski aku musuhmu, aku memuji rasa hausmu akan kemenangan. Kau tak mengenal kata menyerah.”

Itu bukanlah sesuatu yang harusnya ia khawatirkan dalam situasinya. Namun, matanya mencari bros itu. Dia tak dapat segera menemukan benda berkelip, tidak serasi dan indah, diatas kereta itu.

“Aku bukannya… ingin menang. Memenangkan ini, tidak menghasilkan apapun.” Dia bicara cepat secara tak sadar. Dia tak seharusnya membuatnya sadar bahwa dia sedang mencari sesuatu.

“Lalu apa yang kau cari dalam pertarungan?”

“Tidak ada, aku hanya terlibat situasi yang mengharuskanku bertarung. Karena itulah aku melakukannya. Bagiku, bertarung adalah hidup. Dan kalah, berarti mati.

“Apa kau ingin berkata tidak ada perasaan didalamnya? ”

“Aku tak tau. Aku… tidak mengerti diriku. Aku adalah mantan prajurit, tapi tak mengingat apapun sebelum menjadi salah satunya. Mungkin sudah terlambat sekarang, aku penasaran… apakah aneh bagiku untuk tak mengingatnya. Aku tak tau dimana aku lahir, aku anak siapa dan apa namaku yang sebenarnya.  Tapi, bila ada yang menggangguku, aku tak biasa mrngatakannya. Itu… itu.” Selagi berbicara, Violet menemukannya di kaki pemimpin kesatria itu.

Dia juga menyadarinya.

Itu karena … aku telah menunggu sesuatu yang akan mengakhiri semuanya.”

Dia menekan dan membunuh perasaan yang ingin ia pegang sesegera mungkin.

“Tepat ketika aku berrpikir bahwa ceramahmu memanjang… jadi ini dia?” Pemimpin memberi isyarat agar dia berhenti dengan telapak tangannya saat memungutnya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat bahwa itu ada pada seseorang. “Apa ini penting?”

Apakah dia akan membuangnya jika dia mengangguk? Atau apakah dia akan mengembalikannya? Violet tidak tahu. Namun, jika itu berada di sepatunya dan memiliki seseorang yang harus dia selamatkan dan hal-hal yang harus dia lakukan apapun yang terjadi setelah pertempuran itu, pastinya dia harus mencoba membayangkan dirinya dalam posisinya untuk memahami pemikirannya.

Jika ia menjadi dirinya …

“Ambillah! ”

… objek itu akan menjadi umpan belaka untuk menarik musuhnya, terlepas dari jenis perasaan apa dibawanya.

Bros itu dilemparkan ke udara. Violet langsung berlari. Bayonet pemimpin ksatria mendatanginya. Violet mengarah ke kakinya dan melemparkan pisau balistik itu. Mungkin dia sudah mengantisipasi hal itu, karena dia menangkisnya seakan mendahulinya. Sementara itu, Violet meraih bros itu. Permata yang mengapung di langit malam itu sama dengan mata Tuannya, yang dia definisikan sebagai benda terindah di dunia.

“Idiot !!”

Dia mencegah serangan dengan lengan kirinya, yang bukan yang mencengkeram bros itu. Saat dia kehilangan pusat gravitasinya akibat pukulan berturut-turut, dia terjatuh kembali satu, dua, tiga langkah. Dan kemudian, akhirnya, lengan kiri Violet pecah, menyebarkan banyak bagiannya. Mereka dihancurkan dan terlepas darinya dengan cara yang membuat mereka tampak seperti kelopak bunga yang layu.

Thump, thump, thump. Violet merasakan detak jantungnya bergema tak menyenangkan di telinganya.

Untuk beberapa alasan, waktu mengalir perlahan. Pemimpin ksatria itu mengayunkan pedangnya sambil menaikkan suaranya saat dia mengeluarkan semacam penghinaan padanya. Punggungnya menabrak perancah kereta. Saat menginjak perutnya dengan sepatu militernya, dia tidak bisa bergerak. Beberapa detik setelahnya, dia akan ditusuk. Semuanya sedang berlangsung, tapi seolah-olah semuanya bergerak lamban.

image

Alih-alih ujung pedang mendekatinya, Violet menatap bros zamrud yang tidak ia lepaskan sampai akhir. Itu dipegang erat di tangan kanannya. Dia ingin menatap warna hijau itu pada saat-saat terakhirnya dengan mata terbuka saat dia masih hidup.

Yang bersinar adalah orang itu sendiri.

–Mayor.

Dia tidak akan pergi kemana-mana lagi.

–Mayor.

Mereka tidak akan berpisah lagi.

–Major, aku … hidup.

Itu membuatnya sangat bahagia.

–Major, apakah kau ingat … bahwa kamu memelukku saat pertama kali bertemu? Aku menakutimu sejak lama. Binatang bisa merasakan ketakutan semacam itu dengan sangat tajam. Meski begitu, kau tetap menjagaku di sisimu. Kemungkinan besar … aku … pasti … sudah dibuang karena aku akan menetap di tangan siapapun. Meski begitu, aku ingin berguna karena kau membutuhkanku. Hari-hari di mana aku tidak dapat melihat bahwa kau terus-menerus kekurangan sesuatu, dan juga pengalaman yang sepertinya memberi lebih banyak hal padamu. Aku selalu bertanya-tanya mengapa kau mengatakan kepada orang lain bahwa kau sudah mati. Suatu hari, jika aku berhasil bertemu denganmu, aku ingin menjawab pertanyaanmu tentang “mengapa kau tidak dapat memahami perasaanku” kata-kata “Aku cinta kau.”. Mayor, apakah aku … apakah Violetmu … masih dicintai olehmu?

Daripada suara tulang dan daging yang terputus, tembakan yang sepertinya menembus angin pun terjadi. Bayonet itu menghilang dari garis pandang Violet. Lengan pemimpin ksatria itu tiba-tiba terayunkan seolah-olah itu mainan, dan dia ditendang ke arah yang berlawanan.

Seseorang melawan.

Pemimpin ksatria itu bertanya dalam teriakan siapa orang ketiga itu, tapi tidak mendapat jawaban. Dia dengan tenang menarik pedangnya dan melindungi Violet. Dia kemudian mulai menyerang. Melihat caranya mempersiapkan pedangnya dan melihat punggung yang selalu dia jalani, Violet menelan napasnya.

“Violet, kau masih hidup !?”

Suara itu persis seperti yang Violet diputar ulang di kepalanya untuk tidak melupakannya. Detak jantungnya bergema dengan intens. Walau memaksa, dia mengangkat tubuhnya.

Pria itu memotong pemimpin kesatria itu dengan pedangnya dan berbalik ke arahnya dengan ekspresi panik. Didepan matanya adalah seseorang yang tidak seperti biasanya pada saat dia berhubungan dengannya. Penampilannya sangat berubah ketika mereka pertama kali bertemu. Namun, ada satu hal yang tetap utuh : kenyataan bahwa bola biru dan hijau itu saling terkunci satu sama lain, waktu akan berhenti di antara mereka sebentar. Sepertinya mereka bermaksud mengatakan, “Waktu, diamlah. Kau cantik.”

Begitulah keadaan sejak awal.

“Mayor!”

Sejak awal, mereka berdua terlahir untuk bertemu secara kebetulan dengan cara itu.

Gilbert berlari menuju Violet, menopang tubuhnya. “Ayo, Violet.” Dia berlutut, dan, setelah mengangkat tubuh jongkoknya dan membawanya ke samping, dia melepaskan sabuk pedangnya dan membungkusnya di lengannya. Dia lalu membungkusnya pada Violet. “Aku akan … jelaskan situasinya nanti. Aku sungguh ingin minta maaf padamu. Tapi untuk saat ini, maafkan apa yang akan kulakukan … Jangan melepaskanku. ”

Violet ingat apa yang telah dia pegang dengan kuat – bros zamrud yang dia dapatkan dengan tergesa-gesa selama pertarungan. Dia perlahan meluncurkan jarinya dan menunjukkannya pada Gilbert. Dia lalu menatap lurus ke arahnya. Sementara hanya dia yang tercermin dalam warna biru itu, bibirnya bergetar, dia tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun. Dia hanya ingin memberi tahu dia bahwa dia menyimpan barang itu.

Saat melihat bros emerald, mata Gilbert meringis dengan getir. “Kau … masih memiliki ini?” Sikapnya saat dia mengambil bros dari telapak tangan Violet dan mengembalikannya ke tubuhnya seolah-olah menjahit kembali blusnya, yang telah robek di area dada, sama seperti pada masa lalunya.

“… yor.” Dia berusaha mengatakan sesuatu kepadanya – apapun itu. “Mayor!”

Namun, pemimpin kesatria, yang seharusnya berbaring, berusaha berdiri. Didukung oleh salah satu bawahannya yang terluka, dia mengarahkan senapan kaliber besar ke arah mereka. “Kau anjing Leidenschaftlich …!” Lehernya berdarah karena pukulan dari pisau Gilbert. Dia memuntahkan gelembung darah. “Aku akan menghapuskanmu! Aku akan segera menghapuskan kalian berdua! Kalian tidak diperlukan di dunia ini! Lenyaplah dari dunia kami! Lenyaplah! Lenyaplah! Lenyaplah!”

Sisi manapun tidak akan bisa bertarung tanpa bantuan. Sudah terlambat untuk bisa meyakinkan pihak lawan untuk mengakhiri konflik. Tidak pula bisa menyusutkan diri.

“Mayor, tolong tinggalkan aku.” Violet berkata tanpa ragu. Jika melepaskannya dan membiarkannya terjatuh ke tanah akan membuat segalanya lebih mudah, karena itu dia, dia pasti bisa mengatasi situasi ini. Itulah yang dia percaya.

“Aku sudah menyuruhmu untuk tidak melepaskanku.” Gilbert menggelengkan kepalanya. Cengkeramannya pada lengan dan badan Violet semakin kuat. Dia lalu mengangkat tangan lain, tangan palsunya dari atas kereta.

Pemimpin kesatria itu tertawa. Kemungkinan besar dia menyimpulkan bahwa sepasang orang yang berpelukan telah memilih untuk mati bersama.

“Mayor … kalau begitu, tolong,” Violet menatap Tuannya, yang jauh lebih indah dari pada permata yang selama ini dia lindungi tanpa henti, “jangan pergi kemana-mana.”

Shotgun itu diarahkan pada mereka.

“Tolong, tetaplah di sisiku … aku tidak keberatan bagaimanapun kau memperlakukanku. Aku hanya ingin bersamamu. Hanya itu. Tidak ada lagi … yang kuperlukan. Mayor, aku… ”

Dia telah belajar bagaimana menulis dan bisa mengucapkan banyak kata, namun mereka tidak benar-benar keluar di depan orang yang sungguh dia sayangi.

“… ingin bersamamu.”

Yang berdiri di sana bukan boneka. Itu adalah seorang gadis yang merindukan cinta hanya dari satu orang.

“Aku tidak akan ke mana-mana … aku membutuhkanmu. Aku akan berada di sisimu …! ” Gilbert Bougainvillea menjawab permohonan itu seakan berteriak.

Itu karena sesuatu selain peluru telah terbang ke jalur pandang mereka.

Pada pukul delapan lewat dua puluh, Samuel LaBeouf, yang bekerja sebagai insinyur di kereta antar benua yang kurang beruntung, mematuhi perintah dari Kolonel Leidenschaftlich yang muncul seperti sengatan listrik dan melanjutkan tugasnya sambil menunggu isyaratnya. Apa sebenarnya sinyal yang ia katakan? Meskipun dia diberi tahu bahwa dia akan segera tahu begitu dia melihatnya, apa yang harus dia lakukan jika dia tak sengaja melewatkannya?

Meski begitu, kekhawatirannya tidak perlu. Lagipula, kejadian yang diduga akan mematahkan situasi saat ini dalam kebuntuan menantinya.

Sebuah ledakan besar muncul, lampu ledakan menyebar di kegelapan malam. Pada saat seperti itu, sebuah bencana yang mengerikan terjadi di depan, di desa Ritorno.

“Apa itu?! Berhenti berhenti Pemberhentian darurat!”

Stasiun itu terbakar.

Kembali pukul tujuh lewat lima puluh menit, seorang pemuda menarik dengan rambut pirang berpasir dan mata biru langit menggantung telepon dengan “Aku mengerti”. Pakaiannya sedikit tidak cocok untuk kumpulan kecil sebuah desa terpinggir.

“Benedict, apa yang Presiden Hodgins katakan?” Tanya seorang pria berwajah keras dan dilengkapi dengan kulit hitam dan tatanan rambut yang dicukur tipis berbentuk salib, mengenakan baju bergaris dan sarung bahu.

“Orang tua itu akan menuju kemari. Dia memberi kami tiga perintah. Satu: untuk membuang sampah ke stasiun desa ini dengan cara yang mencolok, sehingga terlihat dari kereta yang menuju ke sana. Dua: untuk membantu para penumpang dan akhirnya menyelamatkan V. Tiga: untuk menekan kelompok bersenjata karena kemungkinan akan melakukan perlawanan. Sebuah kontrak telah ditutup oleh undang-undang. Tanah ini milik perusahaan kami. Dia bilang tidak apa-apa untuk menghancurkannya tanpa ragu sedikit pun. Semua orang, ayo kita sepamatkan V! ”

Selama pertemuan dari Lux, yang berada di kantor pusat, dia berusaha membuat karyawan CH di sana berkumpul mengambil senjata. Menanggapi hal itu, semua orang mulai bercakap cakap seakan sedang dalam festival.

Masing-masing memiliki umur dan warna kulit yang berbeda. Mereka adalah orang-orang yang telah dikumpulkan Hodgins dan digambarkan sebagai “semua orang aneh dengan keadaan mereka sendiri”. Orang-orang yang telah dipanggil dan bergegas ke tempat berkumpul itu adalah mereka – tukang pos yang melakukan pengiriman ke seluruh benua. Tidak terpikirkan bahwa mereka akan berpartisipasi dalam operasi penyelamatan yang berbahaya melalui perintah darurat dari atasan mereka. Sikap mereka lebih dekat dengan pemabuk di sebuah bar.

Berbeda dengan mereka, suasana seperti pemakaman tampak di atas penduduk desa Ritorno. Itu sesuai yang diharapkan, karena staf agen pos yang aneh membawa senjata tiba-tiba memberi tahu mereka bahwa stasiun desa mereka akan dihancurkan.

Benedict mendekati wanita tertua di tengah mereka, yang duduk di kursi. “Nenek, kita akan sedikit ribut. Jika ada orang di antara penduduk desa yang bisa merawat yang terluka, aku ingin kau membawa mereka jika bisa.”

“Kau sudah akan membuatku bekerja?” Itu perkataan yang menuduh.

Benedict mengerutkan kening. “Kalian diyakinkan oleh kata-kata Presiden kami yang tak berguna dan menjual tempat ini, bukan? Bukankah kalian beruntung, dengan setiap orang di desa ini dipekerjakan oleh kantor kami? Nenek, kau juga rekan kita. Kau sekarang adalah karyawan perusahaan, jadi tentu saja kami akan membuatmu bekerja. Jika kau mencurigai bahwa kami menipumu, kau salah. “Dengan klik tumit berbentuk salib yang bergoyang-goyang, dia berdiri di depan kepala desa, tiba-tiba mendekatkan wajahnya. “Kau salah untuk berpikir kalian terlindungu. Jika orang tua itu berniat untuk melakukan sesuatu, dia bisa menggunakan beberapa metode yang sangat mengerikan. Tapi dia tidak melakukannya dan malah melakukan negosiasi yang tepat, dan juga memenuhi pembahasan harga, bukan? Orang Tua itu… Presiden memperlakukan orang dengan kasar, tapi dia menghargai pekerjanya. Saat ini, kami sedang dalam perjalanan demi seorang karyawan yang dia sangat melekat padanya bagai putrinya. Dia juga seperti adik perempuanku. Kami menghargainya. Jadi jangan begitu takut. Berdirilah tegak.”

“Benar. Presiden pasti memberi imbalan kerja keras dengan pembayaran dan dukungan. Industri ini hanya akan berfungsi disini kedepannya. Untuk permulaan, menyelamatkan nyawa akan menjadi tugas kita, Ketua.” Tukang pos lainnya menambahkan, seolah untuk membantu bujukan kasar Benedict.

“Apakah kau benar-benar akan melakukan ini?”

“Ya. Setelah itu dibilang kami akan melakukannya, kami pasti akan melakukannya. Dan jika kami dipukuli, kami akan menyelesaikannya. Begitulah agensi kami. ”

“Kau tidak membencinya, kan?”

“Oh, apa itu? Kau bisa memasang wajah kuat juga? ”

“Aku adalah seorang wanita yang lahir dan besar di tambang batu bara. Jangan menanyakan pertanyaan bodoh. ”

Meskipun sebuah insiden besar akan segera dimulai, udara di sekitar mereka terasa ringan, dan semua orang berjalan satu demi satu ke arah stasiun dalam suasana yang agak tenang. Terlepas dari mereka yang menghadapi masalah bagaimana menghancurkan stasiun, kepala desa itu menawarkan bahan peledak batu bara yang tersisa dan tidak lagi digunakan.

“Nenek, kau mulai mengerti, ah?” Benedict memberi kepala desa itu jempol untuk menunjukkan rasa terima kasihnya.

Namun, sepertinya ada beberapa orang dengan trauma yang terjadi akibat peledakan, dan sebagian besar penduduk desa hanya mengamati dari jauh dan petugas poslah yang memasang bahan peledak.

“Aku… Saat aku lahir, tambang itu sudah ditutup, jadi ini pertama kalinya aku melihat sebuah ledakan!”

Anak gembira itu adalah satu-satunya penonton yang mendekati daerah tersebut.

Mundur karenanya, Benedict berkomentar, “Bagus untukmu.”

“Aku tidak enak berurusan dengan orang dewasa, tapi ini luar biasa!”

“Kau tak suka dengan orang dewasa?”

“Sebelum lahir, ada ledakan di tambang batu bara kami dan sekarang masih menyala. Dan dikatakan bahwa banyak orang meninggal di dalamnya. Aku belum pernah melihat kakekku. Keduanya meninggal karena itu. ”

“Hmm …”

“Tempat itu terkubur, itu satu-satunya tempat yang tidak ditutupi salju selama musim dingin. Itu sangat panas. Aku tidak bisa bercanda mengenai itu ketika memikirkan bagaimana kakekku yang mungkin berada di sana. Lebih baik tidak menjadi penambang batu bara, tapi aku juga tidak suka miskin. ”

“Begitukah …?” Benedict meletakkan tangan di kepala anak yang berusaha terus berbicara dan mengacak-acak rambutnya. Dia sekali lagi melihat kepala desa, yang duduk di kursi yang telah diatur seseorang untuknya.

“Apa persiapannya sudah selesai?”

“Ya.”

“Ini sangat penting bagiku, tapi Presidenmu benar-benar akan memberi banyak kompensasi untuk masalah ini, bukan?” Aku khawatir. Meskipun ini menyelamatkan nyawa … stasiun kami mungkin hanya salah satu bagian perhentian, tapi jika hancur, Leidenschaftlich kemungkinan besar tidak akan diam. ”

“Aku bilang tak perlu takut, bukan?” Benedict meletakkan tangannya di pinggulnya, dan setelah beberapa saat, dia tertawa mengejek. Mungkin karena orang yang bersangkutan muncul dalam pikirannya. “Dia luar biasa. Saat dia harus melakukan sesuatu, dia melakukannya. Dia orang yang baik. Jadi santai saja. “Dia mengatakannya dengan meyakinkan.

“Benarkah…? Aku menjual desa karena bertahan pada musim dingin akan butuh banyak biaya … Aku ingin anak-anak meninggalkan tempat ini sebagai imigran untuk membangun kehidupan mereka sendiri juga. Tugasmu akan menjadi jerami terakhir atas bantuan ini. Aku mungkin akan bisa bertemu dengan Presidenmu nanti, tapi kau harus mengatakan ini kepadanya. ”

“Tidak masalah. Aku juga akan berbicara dengannya. ”

“Aku mengandalkanmu.” Senyuman muncul di wajahnya yang keriput. Tentunya, keriput yang dia dapatkan tidak hanya dari penuaan, tapi dari banyak kesulitan.

“Nenek,” Benedict mengangkat ibu jari, “Kau seorang wanita dari tambang batu bara, bukan? Jangan takut kembang api besar ini. Aku suka wanita yang kuat. ”

“Bocah kecil tak seharusnya bicara begitu angkuh.” Kepala desa tertawa. Mungkin karena tertawa terlalu banyak, air mata terbentuk tipis di sudut matanya.

Beberapa saat kemudian, sebuah korek dinyalakan di sumbu api. Caranya menari ditengah malam bagai ular berbisa.

Atas permintaan Benedict, semua orang memulai hitungan mundur, “Lima, empat, tiga, dua, satu!”

Panas, Suara keras dan angin kencang melonjak dan melanda orang-orang yang hadir. Hembusan panas dan gelombang ledakan, para wanita berteriak padanya. Jalur rel terbang menjauh dan bangunan stasiun roboh, terbakar. Ledakan itu spektakuler. Tapi tetap saja, itu sangat hebat. Seperti bunga mekar di malam hari, kehancurannya agak indah. Sudah terbiasa dengan ledakan, para wanita tua bertepuk tangan, anak-anak menangis, dan personel pelayanan pos CH bersorak sambil menyuit. Masing-masing kemudian mengambil kembali senjata mereka.

“Mungkin sudah terlambat untuk mengatakan ini, tapi kurasa petugas pos tak seharusnya melakukan hal semacam ini.”

“Yah, sekali-sekali tidak apa, kan? Mengingat pekerjaanku sebelumnya, aku tidak akan pernah menolak permintaan dari Presiden, karena dia selalu baik saat melakukannya.”

“Apa kita pantas, ya? Omong-omong, apakah kita akan menerima bonus untuk melewati bahaya ini? ”

“Panas sekali. Bukankah seharusnya kita memadamkan api itu sebelum penyelamatan? Benedict, hei, Ketua. ”

“Berisik. Dengarkan. Pastikan kau tidak melakukan kesalahan dan ditembak tentara. Jangan salah tembak juga. Menembak kawan itu hal terburuk. Jangan terbawa suasan dan melakukan sesuatu yang radikal. Juga, pasang pengenal kalian. Jika ada di antara kalian yang menemukan V, katakan padaku segera. Dia akan mendapat ceramah karena sudah memberi kita masalah ini. Bagaimanapun, tujuan utama kita adalah V! ”

Suara kereta bisa didengar dari kejauhan.

Benedict membungkus kain merah di lengannya. “Yep, setelah kembang api, mulailah festival.” Dengan pistolnya siap, dia menjilat bibirnya.

Pada pukul delapan lewat dua puluh, efek samping dari ledakan besar itu juga sampai ke Violet dan Gilbert. Serah terima cahaya dan nyala api melonjak seperti bunga dari dalam kegelapan di depan. Bagian atap stasiun, yang diledakkan, terbang dan langsung menabrak punggung pemimpin kesatria dan bawahannya. Pemicunya ditarik, namun peluru itu meledet. Karena keduanya belum siap untuk menahan diri di tempat, dengan ekspresi terkejut, mereka membentur bingkai Gerbong dan terguling. Violet langsung berusaha mengulurkan tangannya kepada mereka saat mereka melewati sisinya, tapi lengan itu rusak.

“Violet, jangan lepaskan!”

Gilbert bertahan dari guncangan itu sampai kereta benar-benar berhenti saat menopang Violet. Dia bisa mendengar teriakan para penumpang. Kereta berhenti tanpa terbalik, hanya hampir saja bertabrakan dengan stasiun.

Tanpa penundaan, tembakan bisa terdengar. Tirai asap muncul keluar dari depan kereta. Anggota Pasukan Penyerangan Khusus Leidenschaftlich mulai mengendalikannya dengan memanfaatkan kesempatan tersebut, seperti yang dimiliki Gilbert. Selain itu, sambil menghindari rintangan di stasiun, tidak hanya satu tapi beberapa sepeda motor melompat menuju kereta. Mengatakan bahwa mereka melompat adalah cara bicara yang aneh, tapi memang begitulah, karena hal itu terjadi secara harfiah. Mereka datang sebagai pengendara tunggal dan berpasangan, tapi ada satu hal yang sama.

“Mereka yang ingin melarikan diri, naiklah!”

Mereka adalah pegawai dari Kantor Pos CH. Dengan memanfaatkan keributan itu, mereka mengendarai sepeda motor yang biasanya digunakan untuk mengirim surat dan mulai membimbing orang-orang yang mencoba melarikan diri menuju arah desa. Di antara mereka ada orang kuat yang menembak kembali pembajak yang menembak tajam melalui kaca jendela. Itu adalah rekan Violet, Benedict. Batalyon Leidenschaftlich lainnya, yang merupakan bala bantuan penyelamatan, juga menampakkan diri mereka.

Gilbert menghela napas saat melihat itu. Begitu juga Violet. Sepertinya semua tindakan untuk melindungi penumpang bekerja dengan baik.

Dalam ketenangan pikiran mereka, keduanya ketakutan untuk sementara waktu. Bagaimanapun, pemandangan itu sangat aneh. Abu, lelatu dan kilatan api menerobos angin di kegelapan langit, menari saat menghujani mereka.

Gilbert melepaskan sabuk pedang yang diikatnya di sekitar Violet. Dia kemudian menanggalkan jaket seragam tempurnya dan menaruhnya di atas bahunya. “Violet.”

Rasanya berbahaya untuk turun dalam kondisi seperti itu. Tindakan selanjutnya yang harus dilakukan Gilbert adalah untuk mengkontur kekacauan dan mempercayakan Violet pada mereka. Dia juga harus kembali berperang dan membantu menekan kekacauan.

“Mayor.”

“Violet, dengar.”

“Aku akan membantumu kesana, jadi kau harus bangun.” Adalah apa yang akan dikatakannya tadi, tapi kata-kata itu meluncur ke tenggorokannya saat dia menatapnya.

Mata Violet berkedip. Air mata yang dia kumpulkan sepertinya akan banjir sekarang juga.
“Mayor …” Dia dengan gigih memegangi area dadanya, tempat brosnya bersandar.

Gilbert Bougainvillea berada tepat di depan matanya. Hanya fakta itu yang membuat detak jantungnya berdebar keras lebih dari yang dirasakannya di medan perang.

“Aku juga akan bertarung. Kau datang untuk menyelamatkan penduduk sipil, bukan? “Mungkin karena dia selalu mendisiplinkan dirinya sebagai mesin, Violet berusaha berguna bagi Gilbert dalam keadaan seperti itu.

“Kau adalah bagian dari mereka.”

“Aku… alat… Mayor”

“Kau bukan alat. Kau, adalah orang yang harusnya kulindungi, bukan bertarung. Tugas itu adalah milikku sebagai Kolonel tentara Leidenschaftlich, Gilbert Bougainvillea. Ini juga tugas bawahanku. Violet, aku akan mengantarmu ke tempat yang aman sekarang. ”

Wajah Violet bagai seseorang yang mendapat pukulan. “Kolonel … Mayor … Kolonel … Gil … bert.”

“Aku tidak keberatan dipanggil Mayor.”

“Ma … y… Gilbert …” Violet berakhir menyembunyikan wajahnya dengan tangan kanannya. Air mata menyusuri celah di antara jari-jarinya.

Dia saat ini sedih.

“Kalau … aku bukan alat, kenapa … kau jangan melepaskanku …?”

Diberitahu bahwa dia tidak mau melepaskannya membuatnya puas. Namun, ditolaknya alasan keberadaannya sendiri membuatnya bersedih. Jika dia menunjukkan dirinya padanya sekali lagi, mengapa dia tidak mengizinkannya kembali menjadi alat miliknya? Dalam perspektif Violet, dia sadar bahwa nilainya hanya ada dalam kekerasan.

“Violet.”

Saat dia selamanya terombang-ambing antara menjadi alat dan manusia, pada saat itu, Gilbert mencoba sekali lagi untuk menyampaikan sesuatu kepada gadis yang tidak mengenal cinta.

“Aku membuat hidupmu berantakan. Aku membiarkanmu pergi berperang. Aku menyakitimu. Aku sangat menyesali itu sampai berpikir untuk bunuh diri. Namun aku tahu bahwa kau selalu mencariku. Meskipun aku telah memutuskan untuk melindungimu dari jauh, hari ini, aku tidak dapat menahan diri dan akhirnya datang. Aku … bukanlah pria yang sesuai pikiranmu. Aku bukan penguasa yang maha agung ataupun orang yang patut dihormati. Aku jelas tak layak untukmu.”

Cintanya tidak akan habis, tidak peduli siapa dirinya, dimanapun dia tinggal atau bahkan jika dia bodoh.

“Tetap saja, bahkan sekarang, aku mencintaimu sebagai pribadi. Bagiku, kau bukan alat. ”

“Bahkan … kalau aku … bukan … alat …?”

“Aku juga bukan tuanmu lagi. Apapun itu, aku ingin kau membiarkanku ada di sisi sampingmu. ”

Hening.

“Violet?”

Violet membiarkan sesuatu yang sepertinya membakar tenggorokannya dengan keras. Air matanya panas. Mereka adalah bukti perasaannya, yang baru dia lepaskan beberapa kali dalam hidupnya.

Pertama kali dia menangis adalah dulu saat menjadi gadis prajurit. Dia adalah alat gadis muda dengan mata indah dari irama biru seperti permata dan bulu mata emas.

“Aku…”

Dirinya saat ini tidak lagi memiliki perawakan yang sama seperti saat dia dan Gilbert pertama kali bertemu. Penampilannya sama seperti saat berada di medan perang. Rambutnya telah tumbuh lebih panjang dan dia menjadi wanita muda yang anggun dan bermartabat yang sekarang berdiri di hadapannya. Dengan sosok dewasa gadis yang dicintainya, sebagai keberadaan yang telah dilepaskannya, dia sekarang berdiri di depan Gilbert.

“Aku…”

Setelah beberapa tahun berlalu, akhirnya dia sampai di tempat di mana dia bisa menyampaikan perasaannya.

“Awalnya tidak mengerti … maksud Mayor meninggalkanku, menyerahkanku kepada pasangan Evergarden, dan mempercayakanku kepada Presiden Hodgins. Atau alasanmu menyuruhku untuk bebas. Aku hanya … bertanya-tanya mengapa kau tidak membuangku, padahal aku tidak dibutuhkan. Aku tidak mengerti … semua perasaanmu, Mayor. Bahkan sekarang, Mayor, meskipun kau mengatakan ini kepadaku, aku merasa berpikir bahwa aku lebih baik sebagai alatmu. Aku … akulah yang … yang tidak layak bagimu, Mayor … Keberadaanku … seperti semacam produk gagal yang diciptakan karena kesalahan. Itulah kenapa pikiran orang, juga … Tapi … ”

Air mata besar mengalir dari mata birunya. Mereka menyusuri dagunya, tertuangkan pada bros zamrudnya.

“Aku mulai bisa merasakan. Dengan kehidupan baru, yang diberikan Mayor kepadaku, hanya sedikit demi sedikit, tapi aku sudah bisa mengerti. Kesedihan dan kegembiraan … kesombongan, ketakutan, segala hal… yang dirasakan seseorang terhadap orang lain … Aku tidak menganggapnya sebagai milikku sendiri. Tapi lewat menulis atas nama orang lain, dan melalui orang-orang yang kutemui, aku dapat merasakannya. Mayor, aku… lambat laun … juga mulai mengerti … hal-hal yang kau katakan.”

Hal-hal yang dia katakan. Hal-hal yang dia ceritakan padanya.

“Bahkan jika … kau berpikir begitu … bagiku, kau adalah …”

“Apakah kau … begitu menginginkan perintahku?”

“Kenapa … apa pendapatmu tentang segala sesuatu harus berhubungan dengan perintah?! Apakah kau … benar-benar percaya bahwa aku menganggapmu sebagai alat? Jika memang begitu, aku tidak akan menggendongmu di tanganku atau memastikan bahwa tidak ada yang akan mengacaukanmu saat tumbuh dewasa! Dan juga … kau tidak menyadari … bagaimana perasaanku … tentangmu. Biasanya … siapapun pasti … pasti mengerti. Tapi kau tak mengerti satupun darinya ”

“Apa kau tidak memiliki perasaan? Bukan begitu, kan? Kau bukannya tidak memilikinya. Bukankah begitu? Jika kau tidak memiliki perasaan, lalu bagaimana wajah itu? kau bisa membuat wajah seperti itu, bukan? Kau memiliki perasaan. Kau memiliki … hati sepertiku, kan !? ”

“Mencintai adalah … berpikir untuk… ingin melindungi seseorang paling berharga di dunia ini.”

“Kau penting … dan berharga. Aku tidak pernah ingin kau terluka. Aku ingin kau bahagia. Aku ingin kau sehat. Itu sebabnya, Violet … kau harus hidup dan bebas. Keluar dari militer dan menjalani hidupmu. Kau akan baik-baik saja walaupun aku tidak ada. Violet, aku cinta kau. Hiduplah “Gilbert mengulangi,” Violet, aku mencintaimu. ”

“Aku mulai… memahaminya.”

Sebelum dia sadar, suaranya telah mengempis seolah layu. Bidang penglihatannya juga kabur. Air mata terus mengalir dari mata biru Violet. Bibir yang biasa mengatakan bahwa dia tidak mengerti perasaan mengerahkan kata-kata yang berbeda, “Aku sedikit mengerti … Aku mencintaimu … juga.”

Dia belum mengerti semuanya. Meski begitu, tanpa menyangkal semua itu, dia bermaksud memahaminya sejak saat itu. Motif di balik niatnya untuk melakukan upaya semacam itu adalah diberi tahu bahwa dia dicintai oleh Gilbert Bougainvillea.

Dada Gilbert mengencang dengan emosi yang merajalela di dalamnya. Sebuah air mata tipis menyebar di matanya karena kesedihan dan kegembiraan.

“Violet.” Gilbert mengulurkan tangannya.

Ujung jarinya berhenti di tengah jalan. Tiba-tiba dia menjadi takut menyentuh tubuhnya – sesuatu yang tidak sempat dia rasakan sesaat sebelumnya, untuk melindunginya, telah meninggalkan dirinya dalam keputusasaan yang mendalam.

Akankah dia menerimanya? Dia bukan alat Gilbert. Dia juga bukan anak kecil. Dia tidak bisa menyentuhnya dengan mudah.

Violet Evergarden – seorang makhluk hidup, satu-satunya wanita yang dicintainya di dunia – berdiri di sana. Itulah pertama kalinya Gilbert pernah mencintai seseorang. Dia biasanya tidak mengetahui rasanya dicintai dan mencintai.

Dalam suara pertempuran yang sesuai dengan mereka berdua, sesuatu akhirnya dimulai.

image
Gilbert menyukai sosoknya yang menangis sehingga dia tidak dapat menahan diri. “Violet, sini kubersihkan air matamu.”

Atas permintaan itu, Violet makin menyembunyikan mukanya di tangannya. Tentunya dia tidak suka menangis. Dengan alasannya sendiri, dia takut akan dibenci oleh pria di depannya melalui tindakan masing-masing. Secara naluriah dia berasumsi bahwa, meski cinta itu sesuatu yang lembut, dan juga rapuh.

“Violet, kumohon. Perlihatkan wajahmu kepadaku. Tidak peduli bagaimana rupamu, perasaanku tidak akan berubah. ”

Karena dia tidak melihat ke arahnya, Gilbert berkata sambil tertawa malu-malu,” Sebenarnya, aku hampir menangis juga. ”

Sebenarnya, air matanya sudah mengalir. Dia tidak bisa menenangkan dirinya sendiri. Tidak ada yang bisa menghentikannya. Air mata terbentuk dan jatuh, terbentuk dan jatuh. Sama seperti perasaannya terhadapnya, mereka tidak bisa dihambat.

“Violet.”

Tubuh Violet menggigil saat namanya dipanggil – baru dipanggil – olehnya.

“Tidak apa-apa kalau sedikit demi sedikit. Jika kau … mulai … bisa memahaminya, aku akan menunggu berapa pun waktu yang dibutuhkan. Sedikit demi sedikit juga tidak apa-apa. Aku tidak … mengharapkan jawaban langsung. Sampai kau mengatakan. Aku mengerti … aku akan menunggu selama apapun … hanya demi dirimu. Hari ini, aku ingin memberitahumu aku mencintaimu sekali lagi, tapi aku tidak menginginkan apapun darimu sebagai gantinya. ”

Air matanya akhirnya tumpah sekali lagi.

“Aku … tidak akan mencuri lagi darimu, dan aku tidak ingin melakukan apapun selain memberi. Jika, suatu hari, kau pernah berpikir bahwa kau mengerti aku ingin kau menerima cintaku. Violet.

“Pria itu berkata kepada gadis yang terisak-isak, yang berusaha menekan air matanya dengan lengannya ,” Aku mencintaimu. Biarkan aku mengeringkan air matamu. ”

Yang ada di belakang pergelangan tangan yang dia pegang bukanlah seorang pendiam, tanpa ekspresi yang benar benar mirip Boneka Kenangan Otomatis. Sebagai gantinya, itu adalah anak manusia yang menangis karena sedikit kebahagiaan dan ketakutan karena menerima bentuk cinta nomor satu dari seseorang untuk pertama kalinya.

Gilbert memeluk Violet, yang meneteskan air mata sambil gemetar, setelah perlahan membelai pipinya.

“Aku selalu ingin melakukan ini.” Dia berbisik saat air mata meluap.

“Violet, aku mencintaimu.”

‘Boneka Kenangan Otomatis’. Sudah lama sejak nama tersebut menyebabkan skandal.

Penciptanya adalah peneliti boneka mekanik, Profesor Orland. Istrinya, Molly, adalah seorang novelis, dan semua dimulai begitu dia mulai kehilangan penglihatannya. Setelah menjadi buta, Molly sangat depresi karena tidak bisa menulis novel, yang merupakan makna hidupnya, dan semakin lemah setiap harinya. Karena tidak tahan melihat itu, Profesor Orland telah menciptakan Boneka Kenangan Otomatis pertama. Itu dimaksudkan untuk memproses semua yang dikatakan oleh suara tuannya, serta menuliskan kata-kata yang dikatakan oleh suara manusia – dengan kata lain, sebuah mesin yang berfungsi untuk ‘amanuensis’.

Meskipun dia hanya bermaksud membuat istri tercintanya, namun kemudian menjadi terkenal dengan dukungan sejumlah besar orang. Saat ini, Boneka Kenangan Otomatis dijual dengan harga cukup terjangkau, dan ada tipe yang bisa disewa atau dipinjam.

Mereka yang bekerja dengan amanuensis disebut sebagai ‘Boneka Kenangan Otomatis’ di seluruh dunia. Itu adalah profesi yang dipuja banyak orang sejak zaman kuno.

Dalam industri yang menangani Boneka Kenangan Otomatis, ada individu yang sangat terkenal. Suaranya terdengar manis dan cocok dengan kecantikannya. Dia adalah Boneka Kenangan Otomatis wanita dengan rambut emas dan mata biru.

Tempat kerjanya adalah Kantor Pos CH dari negara selatan yang megah, Leidenschaftlich. Ini adalah perusahaan yang terkenal, yang telah menerima pemberian dari Kementerian Angkatan Darat atas kerjasamanya dalam menyelesaikan insiden pembajakan kereta api tertentu. Presiden muda Kantor Pos CH telah tampil di surat kabar pada saat membawa persediaan ke tempat kejadian. Petugas pos telah bekerja untuk menyelamatkan penumpang. Seseorang berambut cokelat cantik yang mengesankan telah meratap saat memeluk yang terluka dan membungkusnya dengan selimut.

Perusahaan itu memiliki beberapa foto yang diterbitkan, tapi sepertinya mereka tidak memiliki keterkaitan dengan kepopulerannya. Jika ada, untuk mengatakan bahwa perusahaan itu dikenal karena dia bagian dari itu lebih akurat. Perangko dengan nama bunga yang dinamakannya adalah barang terlaris dari yang diproduksi oleh Kantor Pos CH. Dari satu orang ke orang lain, desas-desus tentang dia tidak tahu harus berhenti dari mana.

Persisnya seperti apa dia, katamu? Kesan dari mereka yang telah bertemu dengannya banyak. Beberapa orang akan mengatakan suaranya menyenangkan. Beberapa orang akan mengatakan bahwa tulisan tangannya cantik. Beberapa orang akan mengatakan bahwa hati mereka diselamatkan olehnya. Beberapa akan memuji pesona dengan mengklaim bahwa mereka telah disihir olehnya.

Apakah Anda tertarik untuk meminta jasanya? Saya akan memberitahu Anda bagaimana cara mempekerjakannya. Jika Anda ingin bertemu dengannya, yang harus Anda lakukan hanyalah memberikan telepon. Jika Anda mencari di buku telepon untuk perusahaan pos atas nama ‘Hodgins’, Anda harus bisa menemukannya dengan segera. Kemungkinan besar, seorang wanita muda dengan cara berbicara yang masih kekanak-kanakan dan intelektual akan segera mendengar kebutuhan Anda melalui telepon. Saat ditanya apakah Anda memiliki preferensi untuk Boneka Kenangan Otomatis, ucapkan namanya. Anda mungkin tertinggal dalam daftar tunggu, tapi Boneka Kenangan Otomatis yang layak ditunggu akan dikirimkan kepada Anda di masa depan. Selama itu keinginan pelanggannya, dia akan datang kemana saja dan kapan saja.

“Saya pergi ke mana pun yang diinginkan klien saya. Saya dari layanan Boneka Kenangan Otomatis, Violet Evergarden. ”

Dia hanyalah gadis yang sedikit aneh.

image
(-END-)

Baca terus di : konohime.web.id


Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *